Penelitian Microbiome Jack Gilbert dan Timnya di Rumah Sakit Chicago

Penelitian Microbiome Jack Gilbert dan Timnya di Rumah Sakit Chicago

Penelitian Microbiome Jack Gilbert dan Timnya di Rumah Sakit Chicago – Proyek penelitian yang dibilang cukup besar ini akan dilangsungkan di rumah sakit Chicago. Dalam penelitian yang satu ini hampir setiap sudut ruangan yang ada di rumah sakit akan dipantau demi mendapatkan sebuah sampel yang tepat. Beberapa dari sampel tersebut didapatkan melalui beberapa benda yang ada di ruangan baik seperti tempat jaga perawat, tempat tidur pasien, linen, dan bahkan bagian ventilasi juga turut diteliti. Jack Gilbert dan timnya telah melakukan penelitian ini dalam kurun waktu yang tidak sebentar, bahkan sampel yang telah didapatkan sudah sangat banyak. Sampel tersebut didapatkan di berbagai ruangan dan benda yang ada di rumah sakit.

Jack Gilbert menyebutkan bahwa di rumah sakit terdapat jumlah penyakit yang tidak sedikit yang mana setiap penyakit tersebut sangat sulit di tentukan sumbernya. Tidak semua jenis penyakit bisa dengan mudah ditemukan bakteri yang menyebabkannya. Demi mendapatkan jawaban atas setiap penyakit yang ada maka Jack Gilbert mengumpulkan sampel sebanyak – banyaknya yang didapatkannya dari dua ruangan yang ada di rumah sakit tersebut dan beberapa ruangan lainnya yang berpotensi untuk dijadikan sebagai tempat berkemangnya jamur dan virus. Ruangan tersebut dipantau mulai dari sebelum digunakan oleh pasien hingga telah ditempati oleh pasien. Jack dan timnya selalu melakukan pemantauan yang mana bertujuan untuk bisa mendapatkan sampel baik jamur maupun virus yang ada di rumah sakit.

Penelitian Microbiome Jack Gilbert dan Timnya di Rumah Sakit Chicago

Berbagai informasi yang digali, baik dari sampel yang didapatkan dari udara maupun yang didapatkan. Selain itu berbagai hal seperti kelembaban yang ada di ruangan juga turut serta diteliti, berbagai hal yang mampu menghadirkan jamur dan virus di setiap ruangan di rumah sakit akan diperhatikan. Dari berbagai penelitian tersebut diharapkan mampu dijadikan sebagai salah satu cara untuk mengurangi perkembangan jamur dan virus yang ada di rumah sakit. Hasil laporan penelitian yang tergabung dalam tim jack ini, menunjukkan bahwa pihak rumah sakit kurang higienis dan harus menjaga kehigienisan lebih baik lagi ketika memberikan pelayanan.

Proyek Penelitian Mikroba
Informasi

Proyek Penelitian Mikroba

hospitalmicrobiome – Ahli biologi Daniel Smith, berjongkok di sebuah ruangan kosong di rumah sakit baru Universitas Chicago, menarik kapas putih di atas ubin yang berkilauan. Smith mempelajari ujung bernoda debu sebelum memecahnya menjadi tabung plastik berlabel “Tanah.” “Ini sampel yang bagus untuk kita,” kata Smith, sambil memasukkan botol itu ke dalam kotak es kering. “Bahkan jika Anda tidak dapat melihatnya, ada miliaran sel (bakteri) di permukaan ini.” Dengan Smith di Argonne National Laboratory, ketika para ilmuwan mulai mengklasifikasikan kehidupan tumbuhan dan hewan berabad-abad yang lalu. Rekannya memulai penyelidikan serupa. Secara alami mikro.

Proyek Penelitian Mikroba – Tahun depan, mereka akan melacak peningkatan dan penurunan mikrobiota besar virus, jamur, dan mungkin bakteri terpenting di Rumah Sakit Wilderness, dan bagaimana mereka akan mempengaruhi kesehatan manusia di lingkungan yang membunuh sekitar 100.000 orang. Saya berencana untuk lebih baik memahami. Setiap tahun, dari penyakit menular yang didapat secara nasional. Upaya ini, yang dikenal sebagai Proyek Mikrobioma Rumah Sakit , mengikuti studi serupa tentang komunitas bakteri dalam tubuh manusia, di mana organisme uniseluler mengungguli sel manusia dengan 10 banding 1. Ini juga merupakan bagian dari bidang penelitian mikroba yang sedang berkembang yang didukung oleh penelitian terbaru. Kemajuan dalam biologi molekuler dan ilmu komputer telah membuat beberapa ilmuwan mempertanyakan apakah manusia adalah kekuatan paling kuat yang membentuk kehidupan manusia.

Proyek Penelitian Mikroba

Proyek Penelitian Mikroba Atau, seperti yang dikatakan ahli mikrobiologi Institut Teknologi California Sarkis Mazmanian, “Kita terdiri dari 90 persen bakteri.” DNA Anda. .. Beberapa di antaranya dikodekan dalam DNA bakteri kita,” kata Masmanian. “Jadi seberapa banyak tindakan kita berasal dari tindakan kita sendiri, bahkan bagaimana kita bekerja, dan mungkin bahkan dari apa yang kita pikirkan? Berapa banyak dari kita yang benar-benar manusia?

Bakteri sebagai Serangga Sejak setidaknya 17 tahun, ilmuwan Belanda Antonie van Leeuwenhoek adalah ahli ekologi mikroba Argonne dan pemimpin upaya flora mikroba Institut, Too Easy World. Sebagian besar mikrobiota manusia, yang terdiri dari 10 hingga 100 triliun sel, ribuan spesies, dan setidaknya 8 juta gen endemik, tidak hanya tidak berbahaya, tetapi juga vital bagi kehidupan. Dengan memecah makanan, bakteri menghasilkan vitamin esensial, agen anti-inflamasi, dan senyawa yang meningkatkan metabolisme manusia.

Tetapi premis utamanya adalah bahwa mikroorganisme adalah musuh ekologis manusia yang ditakdirkan untuk dihancurkan. “Kami membandingkan bakteri dengan serangga kecil,” kata Gilbert dalam wawancara baru-baru ini di kampus Argonne yang luas dekat Lemont. “Penggunaan kata “kutu” untuk bakteri bermula dari ketakutan akan serangga kecil menyeramkan yang merayap di segala hal,” katanya.

Senjata perang mikroba (antibiotik, vaksin, sabun dan air biasa) telah menyelamatkan jutaan nyawa, dan Gilbert dan sejenisnya tidak menyarankan untuk menghentikan senjata penting seperti itu. .. Sebaliknya, misi mereka lebih halus. Dengan menyaring genom mikroba, mereka ingin mengungkap interaksi kompleks yang menguntungkan beberapa lanskap dan membuat yang lain lebih berbahaya.

Bagian dari pekerjaan ini didasarkan pada Proyek Mikrobioma Manusia, yang dimulai pada tahun 2007 untuk mengurutkan DNA mikroba pada orang sehat dan orang dengan berbagai kondisi seperti penyakit refluks gastroesofageal dan sindrom iritasi usus besar. Proyek, yang didanai oleh National Institutes of Health, menyimpulkan bahwa flora mikroba tertentu dikaitkan dengan atau mendahului penyakit tertentu.

“Ini bukan hanya mikroba di sisi lain manusia di sisi ini,” kata Rita Proctor, Koordinator Proyek NIH. “Ini membantu kita untuk memikirkan mikroorganisme sebagai berinteraksi satu sama lain dan dengan lingkungan, bukan sebagai entitas individu, tetapi sebagai bakteri atau patogen individu.”

Ekosistem manusia. Para ilmuwan masih mendefinisikan hubungan, tetapi studi terbaru menunjukkan bahwa perubahan mikroba dapat mempengaruhi kesehatan dengan berbagai cara. Untuk menekankan hal ini, drg. Alexander Coles sering menyebut pasien dengan infeksi Clostridium difficile yang persisten pada tahun 2009. Setelah antibiotik membasmi bakteri normal, bakteri berbentuk batang biasanya tetap berada di usus besar. Jika dibiarkan, bakteri ini dapat menyebabkan diare, radang usus besar, dan kematian pada sekitar 14.000 kasus per tahun.

Pada saat pasien datang kepadanya, Khoruts mengatakan dia telah kehilangan lebih dari 60 pon dan berada di kursi roda. Khoruts, seorang ahli gastroenterologi di University of Minnesota Fairview, mengatakan: Ketika kesempatan habis, Khoruts menyarankan agar suami pasien memberikan sampel bakteri dari usus besar kepada istrinya. Segera setelah prosedur yang disebut transplantasi tinja , tes mengungkapkan bahwa pasien memiliki komposisi spesies bakteri yang berkembang biak di usus besar. Infeksi hilang. Transplantasi tinja tidak lagi didukung di bidang penelitian mikrobiota. Ini adalah bukti elegan tentang bagaimana mikrobiota usus mempengaruhi kesehatan. Tetapi hasil awal yang menarik telah muncul di seluruh spektrum ilmiah.

Baca Juga : Permukaan dan Bakteriologi Udara Bangsal Terpilih di Rumah Sakit Rujukan, Ethiopia Barat Laut: Studi Cross-Sectional

Misalnya, ketika para ilmuwan memberi tikus mikroba usus dari tikus gemuk, tikus penerima mengemas lebih banyak lemak. Dalam penelitian lain, tikus yang diberi molekul yang diproduksi oleh bakteri usus Bacteroides fragilis terlindungi dari penyakit seperti multiple sclerosis dan penyakit radang usus. Dan, dalam sebuah makalah 2011, para ilmuwan menemukan bahwa tikus bebas mikroba terlibat dalam perilaku berisiko daripada rekanrekan mereka yang sehat dan memiliki mikrobioma.

“Jika kita dapat memahami (mikrobioma),” kata Mazmanian, yang sedang menyelidiki bagaimana mikroba dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh. “Saya pikir kita bisa mendapatkan pijakan untuk memahami berbagai penyakit. Para ahli hidup dari penggunaan mikrobiota dan probiotik, atau apa yang diyakini bermanfaat bagi manusia. Penelitian bakteri memperingatkan bahwa itu masih sangat baru.

Meskipun klaim terkait dengan berbagai merek yogurt, para ilmuwan mencoba memahami dengan tepat bagaimana bakteri yang berbeda bekerja saat dicerna. Juga, sementara transplantasi tinja tampaknya efektif melawan beberapa infeksi, bakteri hidup tertentu sebenarnya dapat membahayakan pasien dengan kekebalan yang lemah.

“Masih sangat cepat,” kata Proctor. “Kami benar-benar di tingkat sensus. Dari sudut pandang biomedis, yang sebenarnya ingin kita ketahui adalah apa yang dilakukan mikroorganisme. Dan kapan Anda memiliki mikrobiota yang baik? Dan kapan flora mikroba kekurangan? Kami masih berjuang untuk mencari tahu bagaimana mengukurnya.

Zaman Manusia Mikroorganisme Namun, semakin poly ilmuwan kini mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu. Dari tempat kerja cadangannya pada Argonne, Gilbert memimpin Earth, Home, & proyek mikrobioma Rumah Sakit yg baru diluncurkan. Dia jua mempelopori upaya mikroba lainnya, mengeksplorasi apakah semprotan bakteri & produk lain bisa menaikkan output panen atau membantu tentara menutupi eksistensi mereka berdasarkan nyamuk.

“Ini merupakan abad mikroba,” istilah Gilbert, yg meluncurkan Proyek Mikrobioma Bumi dalam Juli 2010. Dorongan berdasarkan upaya tersebut, yg sang rekan-rekannya menggunakan hangat dipercaya sebagai “proyek akbar & gila”, merupakan buat mengidentifikasi & memilih fungsi seluruh mikroba Bumi, “buat kepentingan planet & umat insan.” Dengan tahu mikroorganisme pada aneka macam lingkungan, Gilbert, 35, berharap bisa tahu berdasarkan mana berdari mikroba yg hayati dalam insan. “Anda nir bisa, secara harfiah, hanya mengisolasi insan & berkata, `Saya ingin memahami mengenai kesehatan insan,'” istilah Gilbert. “Anda wajib melihat lingkungan yg berinteraksi menggunakan insan.” Namun, poly orang menghabiskan lebih poly ketika pada pada ruangan daripada pada luar ruangan. Jadi, Gilbert jua memulai Studi Mikrobioma Rumah, mengintip ke pos-pos mikroba pada tempat tinggal & apartemen, &, yg terbaru, Proyek Mikrobioma Rumah Sakit.

Selama 13 bulan ke depan, Daniel Smith & yg lainnya akan mengumpulkan kurang lebih 15.000 sampel berdasarkan 2 lantai teratas tempat tinggal sakit baru Universitas Chicago, Pusat Perawatan & Penemuan, yg dijadwalkan dibuka dalam Februari. Mereka akan menggesek penyeka steril pada lantai, konter, faucet & pasien & staf & mengumpulkan ratusan filter udara. DNA mikroba akan dibawa ke lab Gilbert pada Argonne, pada mana para ilmuwan akan menjalankannya melalui mesin pengurutan kuat tinggi yg bisa membaca ratusan miliar pasangan basa – blok pembangun DNA – setiap beberapa hari. Hanya 5 tahun yg lalu, diharapkan lebih berdasarkan satu tahun buat melakukan jumlah pekerjaan yg sama, berdasarkan Gilbert.

Lari pendahuluan sudah memperlihatkan bahwa jenis bagian atas yg serupa mengandung bakteri yg serupa & bakteri yg tinggal pada tempat tinggal sakit secara teratur melompat ke sepatu pengunjung, yg lalu melacaknya pada luar. Apakah itu baik, tidak baik atau bahkan relevan menggunakan kesehatan insan masih wajib dilihat. Namun menggunakan membentuk pengetahuan itu pada beberapa bulan & tahun mendatang, Gilbert ingin bisa menaruh liputan pada tempat tinggal sakit yg bisa dipakai buat mencegah infeksi tertentu, & dalam akhirnya, kematian terkait.

“Harapan kami,” istilah Gilbert, “merupakan bahwa data ini akan bisa memberi memahami kami bagaimana patogen terkait perawatan kesehatan memengaruhi orang-orang pada gedung-gedung ini & seberapa ad interim mereka, seberapa gigihnya mereka, & apa yg bisa kita lakukan buat menghentikannya. “

Permukaan dan Bakteriologi Udara Bangsal Terpilih di Rumah Sakit Rujukan, Ethiopia Barat Laut: Studi Cross-Sectional
Informasi Penelitian

Permukaan dan Bakteriologi Udara Bangsal Terpilih di Rumah Sakit Rujukan, Ethiopia Barat Laut: Studi Cross-Sectional

hospitalmicrobiome – Lingkungan rumah sakit merupakan sumber patogen penting secara medis yang sebagian besar resisten terhadap berbagai obat (MDR) dan merupakan tantangan terapeutik utama. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menilai bakteriologi permukaan dan udara dari bangsal yang dipilih di Rumah Sakit Rujukan Felege Hiwot (FHRH), Northwest Ethiopia. Metode. Studi potong lintang dilakukan pada tanggal 15 Februari hingga 30 April 2017.

Permukaan dan Bakteriologi Udara Bangsal Terpilih di Rumah Sakit Rujukan, Ethiopia Barat Laut: Studi Cross-Sectional – Sebanyak 356 sampel permukaan dan udara diambil dari bangsal terpilih menggunakan agar darah domba 5% (Oxoid, UK) dan diproses di laboratorium mikrobiologi FHRH mengikuti standar bakteriologis. Prosedur. Isolat murni diuji terhadap antibiotik yang direkomendasikan menggunakan metode difusi cakram Kirby-Bauer, dan profil kerentanan ditentukan berdasarkan Clinical Laboratory Standards Institute (CLSI). Data dimasukkan dan dianalisis menggunakan SPSS versi 23 for Windows. Hasil . Dari total 356 sampel yang diproses, 274 berasal dari permukaan dan 82 dari udara.

Permukaan dan Bakteriologi Udara Bangsal Terpilih di Rumah Sakit Rujukan, Ethiopia Barat Laut: Studi Cross-Sectional

Permukaan dan Bakteriologi Udara Bangsal Terpilih di Rumah Sakit Rujukan, Ethiopia Barat LautStudi Cross-Sectional

Di antaranya, 141 (39,6%) menunjukkan pertumbuhan bakteri, menghasilkan total 190 isolat. Isolat gram positif dominan pada 81,6% (), sedangkan gram negatif sebesar 18,4%. Isolat utama adalah staphylococci koagulase negatif ( CoNs ), 44%, diikuti oleh spesies S. aureus , 37,4%, dan Klebsiella sebesar 11,6%. Beban bakteri pada permukaan dan udara ditemukan di luar batas standar.

Selain itu, profil kerentanan antimikroba dari isolat menunjukkan bahwa sekitar 75% dari isolat yang diidentifikasi ditemukan resisten terhadap dua atau lebih agen antimikroba yang diuji. Kesimpulan. Studi ini menunjukkan tingkat beban bakteri yang tinggi yang melampaui batas standar pada sampel permukaan dan udara rumah sakit. Selanjutnya, sekitar 75% isolat ditemukan resisten terhadap berbagai obat. Oleh karena itu, penting untuk mengevaluasi dan memperkuat praktik pencegahan infeksi di rumah sakit. Selain itu, pemangku kepentingan juga harus memperkuat tindakan untuk mengurangi tekanan resistensi antimikroba di daerah yang diteliti.

1. Latar Belakang

Infeksi nosokomial (NIS) adalah infeksi yang diperoleh di unit rumah sakit atau layanan kesehatan yang muncul 48 jam atau lebih setelah masuk rumah sakit atau dalam waktu 3 hari setelah debit. Permukaan kontak tangan, lantai, dan udara di lingkungan rumah sakit merupakan sumber utama patogen berbeda yang dapat menyebabkan NIs. Sekitar 5% sampai 10% dari pasien yang dirawat di rumah sakit modern di negara-negara barat memperoleh satu atau lebih NI.

Sebaliknya, besarnya NI jauh lebih tinggi di negara berkembang karena alasan yang berbeda seperti sistem ventilasi yang buruk, debu yang tinggi, pengaturan yang terlalu padat, penyebaran melalui bersin dan batuk, pergerakan personel yang tinggi, dan pengelolaan lingkungan rumah sakit yang kurang optimal. Lingkungan rumah sakit merupakan reservoir penyebaran mikroba patogen tertinggi yang menimbulkan tantangan besar di lingkungan rumah sakit, terutama dalam hal NIS karena mengandung populasi mikroorganisme yang beragam .

Mikroorganisme seperti bakteri, jamur, dan virus dapat menyebabkan NIS. Laporan menunjukkan bahwa bakteri jauh lebih penting dalam hal ini. Organisme yang paling umum biasanya terkait dengan NIS adalah S. aureus , Cons , Pseudomonas aeruginosa , E. coli , spesies Klebsiella , dan spesies proteus yang bersumber dari pasien, tenaga kesehatan, petugas, instrumen yang terkontaminasi, dan lingkungan.

Sebagian besar strain bakteri di lingkungan layanan kesehatan adalah multidrug resistant (MDR). Penyebaran luas penggunaan obat, terutama atas atau penggunaan antibiotik yang tidak tepat, telah memberikan kontribusi untuk peningkatan insiden organisme resisten antimikroba, terutama di negara-negara berkembang .

Studi tentang kualitas bakteriologis bangsal fasilitas kesehatan di Ethiopia langka, dan beberapa yang tersedia melaporkan beban bakteri yang sangat tinggi. Secara nasional, pedoman pencegahan infeksi telah dikembangkan untuk fasilitas kesehatan di Ethiopia. Namun, kepatuhan penyedia layanan kesehatan terhadap protokol cukup terbatas yang dapat berperan dalam kualitas mikrobiologis yang buruk di berbagai fasilitas kesehatan .

Berdasarkan pengamatan kami, dalam setting penelitian ini, ada sejumlah mahasiswa ilmu kesehatan dan perdagangan pasien dan keluarga pasien yang tinggi di setiap bangsal FHRH. Selain itu, ada pembatasan yang buruk untuk masuknya individu yang tidak berwenang untuk mengakses unit rumah sakit yang berbeda. Banyak bangsal yang sangat kental dan tidak berventilasi baik.

Dengan latar belakang tersebut dan ketersediaan data yang cukup terbatas pada subjek di daerah penelitian, penelitian ini dilakukan untuk mengetahui tingkat kontaminasi bakteri dan profil kerentanannya terhadap antibiotik dari bangsal terpilih di Rumah Sakit Rujukan Felege Hiwot (FHRH) sebagai bagian dari layanan pencegahan infeksi. audit.

2. Bahan-bahan dan metode-metode

2.1. Setting Studi, Desain, dan Periode

Kami telah melakukan studi bakteriologi cross-sectional berbasis rumah sakit dari 15 Februari hingga 30 April 2017 di FHRH, Bahir Dar, Ethiopia Barat Laut. Kota Bahir Dar terletak sekitar 565 km dari Addis Ababa, ibu kota Ethiopia. FHRH didirikan pada tahun 1952 dan melayani lebih dari 10 juta orang Bahir Dar dan zona dan wilayah sekitarnya. Rumah sakit memiliki 13 bangsal, 430 tempat tidur, dan sekitar 531 tenaga kesehatan selama periode pengumpulan data. Klien rawat jalan harian lebih dari 600. Rumah sakit juga menampung mahasiswa kedokteran dan ilmu kesehatan lainnya dari Universitas Bahir Dar dan perguruan tinggi swasta untuk lampiran praktis.

Penulis melakukan observasional assessment di setiap bangsal selama periode pengambilan sampel untuk menilai kebersihan lingkungan, jumlah penghuni di setiap ruangan, penggunaan dan jenis desinfektan, situasi ventilasi, persiapan desinfektan, dan frekuensi pembersihan. Berdasarkan pengamatan kami, semua lantai bangsal dibersihkan dengan larutan yang mengandung pemutih tiga kali sehari.

Penyapuan kering dilakukan sebelum mengepel yang dapat menahan patogen di udara. Tidak ada sistem ventilasi mekanis di bangsal manapun. Hanya udara alami yang bersirkulasi di dalam ruangan yang dapat meningkatkan kemungkinan masuknya organisme dari lingkungan luar. Di semua bangsal, kami telah mengamati tidak ada praktik pembersihan rutin permukaan kontak tangan seperti dinding, kursi, tempat tidur, dudukan infus (IV), dan tandu. Sebaliknya, praktik pembersihan rutin di semua alat pelindung diri petugas kesehatan dipraktikkan. Namun, ada praktik yang buruk dalam melepas dan membuang alat pelindung diri sebelum meninggalkan kamar pasien.

2.2. Pengambilan Sampel dan Kultur Bakteriologis

Sebanyak 356 sampel bakteriologis permukaan dan udara dikumpulkan untuk analisis. Mempertimbangkan jumlah aliran pasien dan keselamatan pasien sakit kritis, lingkungan rumah sakit berikut dimasukkan untuk pengambilan sampel: Ruang Operasi (OT), bangsal bedah, unit perawatan intensif (ICU), unit perawatan intensif neonatal (NICU), dialisis dan kebidanan , bersalin, dan ortopedi. Area istirahat rumah sakit dikeluarkan.

Pengambilan sampel udara dilakukan dua kali sehari: pada pagi hari antara pukul 10 pagi hingga 11 pagi dan pada sore hari antara pukul 1 siang hingga 2 siang, dengan mempertimbangkan tingginya perdagangan manusia dalam interval waktu tersebut. Sampel dikumpulkan sesuai protokol standar menggunakan metode set plate atau metode passive air sampling mengikuti jadwal 1/1/1 (pada cawan petri steril berdiameter 90 mm yang mengandung 5% agar darah domba dibiarkan di udara selama 1 jam, 1 meter di atas lantai, dan 1 meter dari dinding). Selama prosedur pengambilan sampel udara, sarung tangan steril, masker bedah, dan gaun pelindung digunakan untuk mencegah kontaminasi pelat agar. Pelat diperiksa secara visual untuk setiap pertumbuhan bakteri sebelum digunakan.

Demikian pula, kapas steril yang dibasahi dengan salin normal steril digunakan untuk mengumpulkan sampel permukaan pada 1 cm x 1 cm·luas/cm 2 /permukaan seperti lantai, dinding, peralatan, instrumen, meja operasi, wastafel, sakelar lampu, kursi, tempat tidur, kain pasien, penangan pintu/loker, troli, tandu, wastafel/kran, dudukan infus, dan tabung oksigen . Semua jenis sampel diberi label dengan benar dan diangkut ke laboratorium Mikrobiologi FHRH dalam waktu 30 menit untuk analisis mikrobiologi.

Baca Juga  : UChicago Medicine, Angkatan Darat AS Bergabung untuk Melatih Personil Perawatan Kesehatan Militer

Sampel udara dan permukaan diinokulasi pada pelat agar darah dan diinkubasi pada suhu 37°C selama 18-24 jam. Identifikasi isolat dilakukan berdasarkan prosedur standar mikrobiologi. Karakteristik koloni, reaksi gram, dan uji biokimia konvensional yang berbeda digunakan untuk mengidentifikasi isolat . Konsentrasi mikroba dari udara dinyatakan sebagai interims unit pembentuk koloni (CFUs) menggunakan colony counter, dan hasilnya dinyatakan dalam cfu / dm 2 / hr seperti yang dijelaskan sebelumnya. Demikian pula, hasil budaya swab dinyatakan dalam satuan pembentuk koloni menggunakan colony counter, dan hasilnya dinyatakan dalam cfu / cm 2.

2.3. Pengujian Kerentanan Antimikroba

Profil kerentanan antimikroba dari isolat dilakukan berdasarkan metode difusi cakram agar Kirby-Bauer. Suspensi organisme uji yang diidentifikasi dibuat dari koloni yang sama. Kepadatan suspensi ditentukan dengan membandingkan dengan larutan McFarland 0,5 Barium sulfat. Sebuah swab steril dicelupkan ke dalam suspensi isolat dalam kaldu dan kemudian dipercepat di seluruh permukaan pelat agar Muller-Hinton (Oxoid, LTD). Kemudian, disk antibiotik ditempatkan pada permukaan agar yang diinokulasi dan diinkubasi pada suhu 37°C selama 18-24 jam.

Diameter penghambatan pertumbuhan cakram diukur dan ditafsirkan sesuai dengan pedoman Clinical Laboratory Standards Institute (CLSI) [ 25]. Obat-obat diuji untuk kedua gram negatif dan gram positif yang ciprofloxacin (5  μ g), gentamisin (10  μ g), tetracycline (30  μ g), kotrimoksazol (25  μ g), kloramfenikol (30  μ g), ceftriaxone (30  μ g), norfloxacillin (10  μ g), dan Augmentin (30  μ g). Ampisilin (10  μ g) diuji hanya untuk negatif gram. Sebaliknya, penisilin (10 IU), eritromisin (15  μ g), cefoxtin (30  μ g), doksisiklin (30  μ g), klindamisin (2  μ g), dan klaritromisin (15  μ g) diuji untuk positif gram.

2.4. Analisis data

Semua data dimasukkan, dibersihkan, dan dianalisis menggunakan Paket Perangkat Lunak Statistik untuk Ilmu Sosial (SPSS) versi 23 (SPSS Inc., Chicago, IL, USA) untuk Windows. Data yang dihasilkan dikumpulkan dan disajikan dengan menggunakan statistik deskriptif.

2.5. Kontrol kualitas

Keandalan temuan studi dijamin melalui penerapan langkah-langkah pengendalian kualitas standar (QC) di seluruh proses pekerjaan laboratorium. Semua pelat kultur disiapkan sesuai dengan instruksi pabrik. Strain bakteri kontrol, seperti Escherichia coli (ATCC 25922), S. aureus (ATCC 25923), dan Pseudomonas aeruginosa (ATCC 27853), digunakan untuk memastikan kualitas cawan kultur dan cakram uji kepekaan antimikroba.

3. Hasil

3.1. Profil Bakteri Permukaan dan Udara

Sebanyak 356 sampel (274 permukaan dan 82 sampel udara) dianalisis, dimana beberapa 141 (39,6%) menunjukkan pertumbuhan bakteri menghasilkan total 190 isolat. Pertumbuhan campuran dilaporkan pada 42 (29,8%) sampel. Isolat gram positif mendominasi pada 155 (81,6%) diikuti oleh gram negatif, 35 (18,4%). Mayoritas bakteri yang diisolasi pada 102 (53,7%) ditemukan dari udara, dan sisanya pada 88 (46,3%) berasal dari permukaan.

3.2. Beban Bakteri dari Udara

Para penulis menentukan tingkat beban bakteri dari udara bangsal yang berbeda berdasarkan pendekatan yang direkomendasikan. Dari segi sebaran bangsal, jumlah isolat bakteri terbanyak diidentifikasi dari bangsal bedah sebesar 30,2% diikuti oleh bangsal bersalin sebesar 26,5%, ortopedi, dan NICU masing-masing sebesar 9,8%.

3.3. Beban Bakteri dari Permukaan

Rerata jumlah koloni aerobik (ACC) dari permukaan di rumah sakit lebih tinggi dari batas yang dapat diterima, di <5 cfu / cm 2. Rerata jumlah total koloni aerobik dari semua permukaan di bangsal diselidiki berada di 31,5 cfu / cm 2 . Rerata jumlah koloni bakteri tertinggi dilaporkan di bangsal bedah sebesar 48,8 cfu/cm 2 diikuti oleh bersalin, ortopedi, NICU, dan ICU sebesar 45,9 cfu/cm 2 , 34,9 cfu/cm 2 , 27,5 cfu/cm 2 , dan 16,5 cfu/ cm 2 , masing-masing, dan yang paling sedikit berada di PL pada 14,8 cfu/cm 2 . Tidak ada bakteri yang diisolasi dari ruang dialisis.

3.4. Profil Resistensi Antimikroba dari Isolat

Isolat gram positif, CoNs , menunjukkan tingkat resistensi yang tinggi terhadap penisilin, klaritromisin, dan eritromisin masing-masing sebesar 88%, 78,5%, dan 70,2%. Sebaliknya, isolat ini menunjukkan tingkat resistensi yang rendah terhadap klindamisin, amoksisilin/asam klavulanat, dan norfloksasilin masing-masing sebesar 17,2%, 19%, dan 22,6%.

4. Diskusi

Studi yang berbeda telah melaporkan bahwa permukaan kontak udara dan tangan unit layanan kesehatan terkontaminasi oleh patogen berbeda yang mungkin berfungsi sebagai sumber infeksi. Penelitian ini dilakukan untuk mendapatkan wawasan tentang distribusi, frekuensi, jumlah bakteri, dan profil kerentanan antimikroba patogen di pengaturan FHRH, yang merupakan salah satu rumah sakit tersibuk di Northwestern Ethiopia.

Hasil kultur aerobik mengungkapkan bahwa sekitar 141 (39,6%) permukaan dan sampel udara ditemukan terkontaminasi oleh berbagai bakteri patogen. Temuan ini relatif lebih rendah daripada penelitian serupa lainnya yang dilakukan di Ethiopia dan di luar negeri di Nigeria yang melaporkan pertumbuhan bakteri masing-masing sebesar 52,9% dan 65,7%.

Dalam penelitian ini, sekitar 81,6% isolat adalah gram positif yang sejalan dengan penelitian sebelumnya yang dilakukan di Rumah Sakit Ayder, Ethiopia, yang melaporkan 87,3%. Sebaliknya, distribusi lebih rendah dari positif gram di 43,1% dilaporkan di Hawassa, Ethiopia. Frekuensi gram positif yang lebih tinggi mungkin disebabkan oleh kondisi kering lingkungan rumah sakit dan penularan dari kulit, hidung, dan bisul dari petugas kesehatan dan pasien seperti yang dijelaskan sebelumnya.

UChicago Medicine, Angkatan Darat AS Bergabung untuk Melatih Personil Perawatan Kesehatan Militer
Informasi

UChicago Medicine, Angkatan Darat AS Bergabung untuk Melatih Personil Perawatan Kesehatan Militer

hospitalmicrobiome – Ahli bedah, perawat, dan petugas medis Angkatan Darat AS dilatih untuk memberikan perawatan yang menyelamatkan nyawa di garis depan, tetapi menjaga keterampilan itu agar tetap tajam dari medan perang bisa menjadi tantangan.

UChicago Medicine, Angkatan Darat AS Bergabung untuk Melatih Personil Perawatan Kesehatan Militer – Untuk membantu, Angkatan Darat AS telah bergabung dengan Pusat Medis Universitas Chicago untuk melatih personel perawatan kesehatan militer di pusat trauma Hyde Park sebelum penempatan mereka. “Hari ini menandai awal dari kemitraan unik yang akan memungkinkan anggota layanan aktif untuk meningkatkan dan mempertahankan keterampilan mereka untuk pengobatan medan perang sambil juga menyediakan sumber daya tambahan yang sangat dibutuhkan ke Sisi Selatan Chicago,” Ka Yee C. Lee, rektor Universitas Chicago, kata Kamis pagi.

UChicago Medicine, Angkatan Darat AS Bergabung untuk Melatih Personil Perawatan Kesehatan Militer

UChicago Medicine, Angkatan Darat AS Bergabung untuk Melatih Personil Perawatan Kesehatan Militer

Mayor Jenderal Telita Crosland, wakil ahli bedah jenderal Komando Medis Angkatan Darat AS, mengatakan kemitraan itu penting untuk kemampuan anggota layanan untuk mempertahankan keahlian trauma mereka karena mereka akan bekerja di salah satu pusat trauma tersibuk di negara itu.

Tahun lalu, pusat trauma UChicago Medicine merawat 4.391 pasien dewasa dan anak-anak, meningkat 47% dari 2019, menurut staf universitas. Dari sekitar 3.800 pasien dewasa yang dirawat, 57% mengalami luka trauma tumpul akibat insiden seperti kecelakaan mobil dan jatuh, sementara 41% lainnya mengalami luka trauma tembus akibat penembakan atau penusukan.

Dr Kenneth Wilson, direktur medis pusat trauma UChicago Medicine dan ahli bedah militer di US Army Reserves, adalah kekuatan pendorong di balik kemitraan baru. Wilson, yang telah melayani beberapa penempatan di Irak dan Afghanistan, mengatakan pelatihan trauma penting untuk kesiapan medan perang.

“Ketika Anda berada di instalasi militer sebagai anggota tim medis, Anda tidak melakukan banyak perawatan trauma setiap hari. Rumah sakit militer terutama menyediakan layanan perawatan kesehatan untuk populasi muda yang sehat, jadi jarang ada jenis cedera yang Anda lihat di pusat trauma sipil yang sibuk yang secara teratur merawat orang-orang yang pernah mengalami kecelakaan atau penembakan dengan kecepatan tinggi, ” kata Wilson dalam sebuah pernyataan. “Jadi, ini bisa menjadi kurva pembelajaran yang curam untuk beralih dari lingkungan semacam itu ke suatu tempat seperti Suriah. Rumah sakit seperti UChicago Medicine menyediakan jalan tengah yang ideal yang memungkinkan tim berlatih bersama, membangun ‘memori otot’ mereka dan menjaga keterampilan mereka tetap segar.”

Diluncurkan pada tahun 2019, program Pelatihan Tim Trauma Militer-Sipil Departemen Kedokteran Angkatan Darat (AMCT3) beroperasi di tujuh pusat trauma yang sibuk di seluruh negeri, termasuk Pusat Medis Universitas Vanderbilt dan Pusat Medis Universitas North Carolina.

UChicago Medicine dipilih untuk berpartisipasi dalam program tersebut karena memiliki “saus rahasia” memiliki beban kerja yang tepat, hubungan dan kemauan untuk bekerja dengan Angkatan Darat, menurut Crosland. Sementara fokus utamanya adalah “mempertahankan keterampilan medis individu, (kemitraan) adalah peluang luar biasa untuk bekerja sebagai tim yang merawat pasien yang menderita trauma dan sakit kritis,” kata Crosland.

Kelompok 20 anggota pertama dokter Angkatan Darat dijadwalkan mulai tiba musim gugur ini di UChicago Medicine dari Fort Bragg di North Carolina. Personel medis Angkatan Darat akan bertugas dalam tugas rotasi jangka pendek atau ditempatkan di UChicago Medicine di mana mereka akan bekerja sebagai staf penuh waktu hingga tiga tahun.

Letnan Kolonel Timothy Plackett, seorang ahli bedah trauma, datang lebih dulu dari kelompok dan telah bekerja di UChicago Medicine sejak Januari. Plackett mengatakan program ini bermanfaat bagi dokter Angkatan Darat, rumah sakit, dan masyarakat karena anggota layanan dan staf rumah sakit saling belajar.

Baca Juga : Koalisi yang mencakup UChicago Medicine dianugerahi dana negara untuk transformasi perawatan kesehatan di South Side

“Kami belajar praktik terbaik dari satu sama lain dan menggunakan apa yang telah dipelajari di Irak dan Afghanistan untuk secara langsung mengubah perawatan yang kami berikan di South Side,” kata Plackett dalam sebuah pernyataan. “Dan perawatan yang akan kami berikan di South Side akan secara langsung mengubah perawatan yang dapat kami berikan saat tim kami dikerahkan.” Pada akhirnya, sebanyak 30 personel medis Angkatan Darat akan berlatih di Chicago setiap tahun, termasuk ahli bedah, dokter pengobatan darurat, perawat, petugas medis tempur, ahli anestesi, dan lain-lain.

Koalisi yang mencakup UChicago Medicine dianugerahi dana negara untuk transformasi perawatan kesehatan di South Side
Informasi

Koalisi yang mencakup UChicago Medicine dianugerahi dana negara untuk transformasi perawatan kesehatan di South Side

hospitalmicrobiome – Koalisi yang diluncurkan dan dipimpin oleh University of Chicago Medicine selama 10 bulan terakhir telah mendapatkan pendanaan negara untuk menerapkan pendekatan inovatif, berbasis teknologi, dan berpusat pada pasien yang dapat secara dramatis mengubah dan meningkatkan sistem pemberian perawatan bagi penduduk South Side.

Koalisi yang mencakup UChicago Medicine dianugerahi dana negara untuk transformasi perawatan kesehatan di South Side – Koalisi ini – Proyek Transformasi Kesehatan Sisi Selatan (SSHTP) – dianugerahi dana negara minggu lalu untuk model komunitas sehat yang diusulkan, yang dirancang untuk mengatasi kesenjangan kesehatan yang mempengaruhi komunitas Sisi Selatan, termasuk kesenjangan dalam akses, kualitas, dan hasil perawatan kesehatan. Rincian tentang jumlah dana yang tepat diharapkan dalam beberapa minggu mendatang.

Koalisi yang mencakup UChicago Medicine dianugerahi dana negara untuk transformasi perawatan kesehatan di South Side

Koalisi yang mencakup UChicago Medicine dianugerahi dana negara untuk transformasi perawatan kesehatan di South Side

Dana negara adalah hasil dari RUU Transformasi Rumah Sakit dan Perawatan Kesehatan yang dengan suara bulat disahkan oleh legislatif Illinois pada bulan Januari dan ditandatangani menjadi undang-undang pada bulan Maret oleh Gubernur JB Pritzker. RUU tersebut mendedikasikan $150 juta setiap tahun selama lima tahun ke depan untuk mengatasi kesetaraan kesehatan dengan meningkatkan akses dan hasil secara berkelanjutan.

“Kami sangat gembira dan bersemangat atas kesempatan untuk bergabung dengan koalisi penyedia layanan kesehatan dan komunitas kami untuk benar-benar mengubah perawatan kesehatan di South Side,” kata Brenda Battle, RN, BSN, MBA, Wakil Presiden Senior, Transformasi Kesehatan Masyarakat dan Kepala Keanekaragaman , Equity and Inclusion Officer, yang memimpin pekerjaan UChicago Medicine di SSHTP, yang diluncurkan pada September 2020.

“Dengan menerapkan Model Komunitas Sehat Sisi Selatan, kami dapat menerapkan sistem yang diperlukan untuk memajukan akses layanan kesehatan, meningkatkan kesetaraan kesehatan, dan mencapai yang lebih baik hasil kesehatan bagi penduduk South Side Chicago.

“Kami sangat berterima kasih kepada gubernur, Departemen Kesehatan dan Layanan Keluarga Illinois, legislator negara bagian yang dengan suara bulat memilih untuk mengizinkan penggunaan dolar transformasi ini dan legislator South Side yang memimpin dan memperjuangkan upaya ini,” tambah Battle.

Pendanaan tersebut menandai langkah maju yang signifikan untuk SSHTP, sebuah koalisi yang belum pernah terjadi sebelumnya dari 13 rumah sakit Chicago, sistem kesehatan dan pusat kesehatan federal yang memenuhi syarat yang datang bersama-sama tahun lalu mencari cara untuk mengatasi banyak tantangan kesehatan di South Side kota, di mana mayoritas penduduk adalah Afrika Amerika.

Ketika pandemi COVID-19 memburuk dan menarik perhatian pada hasil kesehatan yang buruk di komunitas kulit berwarna di seluruh negeri, para peserta proyek — semua penyedia perawatan South Side yang lama — mencari masukan masyarakat untuk secara mendasar menata kembali akses ke perawatan dan pada akhirnya meningkatkan kesejahteraan dan umur panjang penduduk South Side.

Dengan masuknya dana yang sangat dibutuhkan ini, SSHTP berencana untuk mendirikan organisasi nirlaba 501(c)(3) baru – South Side Healthy Community Organization (SSHCO) – sebagai kendaraan yang akan memfasilitasi , dalam kemitraan dengan komunitas, transformasi perawatan kesehatan di South Side Chicago.

SSHCO berencana untuk fokus pada akses perawatan primer dan khusus, manajemen perawatan preventif dan kronis, koordinasi dan manajemen perawatan, kolaborasi penyedia, keterlibatan masyarakat, dan infrastruktur digital dan teknologi yang terhubung.

Secara khusus, SSHCO berencana untuk mempekerjakan dokter perawatan primer tambahan dan ratusan pekerja kesehatan masyarakat, meningkatkan akses ke spesialis, membangun kemitraan masyarakat di sekitar faktor penentu sosial kesehatan seperti akses ke makanan dan transportasi, membentuk Dewan Penasihat Komunitas dan mulai mengembangkan platform teknologi yang akan menghubungkan semua penyedia layanan kesehatan South Side.

Selain Kedokteran UChicago, koalisi termasuk Rumah Sakit Advocate Trinity, Pusat Kesehatan Keluarga Komunitas Tercinta, Pusat Kesehatan Keluarga Chicago, Pusat Kesehatan Komunitas Kristen, Kesehatan Teman, Rumah Sakit Jackson Park, Kesehatan Dekat Utara, Rumah Sakit Komunitas The New Roseland, Rumah Sakit St. Bernard , Sinai Chicago – Rumah Sakit Holy Cross, Rumah Sakit South Shore, dan TCA Health. SSHCO akan diatur oleh dewan yang terdiri dari satu anggota dari masing-masing 13 mitra layanan kesehatan dan tiga tokoh masyarakat.

UChicago Medicine berkomitmen untuk secara dramatis meningkatkan pemerataan kesehatan bagi penduduk South Side. Sistem kesehatan bekerja secara kolaboratif dengan komunitas tetangga untuk mengatasi prioritas kesehatan utama , termasuk penyakit kronis (asma dan diabetes), pencegahan kekerasan dan ketahanan trauma, serta kontributor yang mendasari kesenjangan kesehatan dan penyakit kronis, seperti tingkat pendidikan, kemiskinan, pengangguran, kekerasan dan keamanan masyarakat, akses ke perawatan, dan kerawanan pangan.

Baca Juga : Dokter UChicago membuat rekor di Illinois dengan 55 transplantasi jantung tahun ini, termasuk dua pada hari Thanksgiving

Seperti dilaporkan dalam Laporan Manfaat Komunitas 2020, sistem kesehatan Universitas Kedokteran Chicago memberikan manfaat dan layanan total sebesar $656,6 juta kepada masyarakat yang dilayaninya di Sisi Selatan Chicago dan di wilayah Southland pada tahun fiskal 2020, meningkat 11,2% dari tahun sebelumnya. tahun sebelumnya.

Investasi ini termasuk mendukung pasien yang mengandalkan Medicare atau Medicaid atau yang tidak mampu membayar perawatan, mengajar dan melatih profesional kesehatan masa depan, mendanai penelitian medis, dan menyumbang ke kelompok masyarakat untuk inisiatif kesehatan dan kebugaran, di antara dukungan lainnya.

Dokter UChicago membuat rekor di Illinois dengan 55 transplantasi jantung tahun ini, termasuk dua pada hari Thanksgiving
Artikel

Dokter UChicago membuat rekor di Illinois dengan 55 transplantasi jantung tahun ini, termasuk dua pada hari Thanksgiving

hospitalmicrobiome – Para dokter di rumah sakit South Side menghabiskan liburan dengan melakukan transplantasi berturut-turut yang memecahkan rekor baru di Illinois.

Dokter UChicago membuat rekor di Illinois dengan 55 transplantasi jantung tahun ini, termasuk dua pada hari Thanksgiving – Sementara kalkun dibumbui di seluruh wilayah Chicago Kamis pagi, sebelum oven dipanaskan terlebih dahulu, dokter transplantasi di University of Chicago Medicine baru saja mulai bekerja di ruang operasi.

Dokter UChicago membuat rekor di Illinois dengan 55 transplantasi jantung tahun ini, termasuk dua pada hari Thanksgiving

Dokter UChicago membuat rekor di Illinois dengan 55 transplantasi jantung tahun ini, termasuk dua pada hari Thanksgiving

Tujuh belas jam dan transplantasi jantung berturut-turut kemudian, dua keluarga memiliki lebih banyak hal yang harus disyukuri — dan rumah sakit South Side telah membuat rekor baru untuk pusat perawatan Illinois. Para dokter UChicago Medicine kini telah menyelesaikan 55 transplantasi jantung sepanjang tahun ini, dan bagi petugas kesehatan yang melakukan prosedur penyelamatan jiwa, ada baiknya datang terlambat ke pertemuan Thanksgiving mereka sendiri.

“Semua orang di tim bersyukur bahwa mereka dapat menghabiskan waktu itu untuk menyelamatkan nyawa,” kata Dr. Sean Pinney, yang mengepalai program gagal jantung di institusi tersebut. “Kami senang menghabiskan waktu bersama keluarga kami, tetapi sungguh suatu kehormatan dan hak istimewa untuk menyerahkan waktu demi menyelamatkan dan memperpanjang hidup keluarga lain.”

Pinney mengatakan dia mengharapkan UChicago untuk melakukan 60 transplantasi jantung teratas pada akhir tahun, lompatan signifikan dari rekor Illinois sebelumnya 54, yang ditetapkan pada 2018 di Northwestern Medicine. Sementara sistem rumah sakit yang lebih besar di pantai timur dan barat melakukan 90 atau lebih transplantasi jantung setiap tahun, UChicago memiliki rata-rata sekitar 40 dalam beberapa tahun terakhir.

Pinney, yang merawat pasien sebelum dan sesudah operasi kompleks, mengatakan itu karena lebih banyak pasien dan pusat perawatan kesehatan di luar menaruh kepercayaan pada UChicago, yang memiliki peringkat teratas secara nasional dalam hal tingkat kelangsungan hidup. Itu juga satu-satunya rumah sakit di negara ini yang melakukan transplantasi tiga organ, yang mencakup jantung, hati, dan ginjal dalam satu gerakan yang sangat menantang.

Tetapi transplantasi jantung biasa seperti yang dilakukan pada hari Kamis masih membutuhkan pengaturan logistik dan keahlian medis yang cermat. Prosesnya dimulai dengan koordinator pra-transplantasi yang memasukkan pasien ke dalam daftar tunggu untuk jantung baru, diikuti oleh spesialis donasi yang mengevaluasi kecocokan donor potensial — dan tim panen yang sering terbang lintas negara di tengah malam untuk mengamankan organ.

Dan itu saja sebelum operasi yang membutuhkan waktu hingga delapan jam untuk diselesaikan, diikuti dengan perawatan lanjutan selama berbulan-bulan. “Ini adalah olahraga tim terbaik,” kata Pinney, yang menambahkan bahwa kontribusi terbesar dibuat oleh keluarga yang memutuskan untuk menyumbangkan organ orang yang mereka cintai.

“Kami merayakan fakta bahwa kami dapat menyelamatkan pasien dan mengembalikan mereka ke kehidupan yang bahagia dan sehat bersama keluarga dan teman-teman mereka, tetapi itu semua karena kemurahan hati keluarga donor. Kami menyadari bahwa merekalah yang memberikan hadiah terbaik di saat-saat tersulit dalam hidup mereka, ”katanya. “Kami tidak bisa cukup berterima kasih kepada mereka.”

Baca Juga : Rumah Sakit UChicago Medicine dan Ingalls Health System Berencana Bergabung

University Of Chicago Medicine Melakukan 2 Transplantasi Jantung Thanksgiving Ini, Mencetak Rekor Tahun Ini

University of Chicago Medicine melakukan dua transplantasi jantung pada Hari Thanksgiving ini – menjadikan total untuk tahun ini mencapai rekor 55, dan membawa rasa terima kasih yang tak terukur kepada dua keluarga. Sebuah tim yang terdiri dari 10 ahli bedah di U of C Medical Center memulai transplantasi jantung berturut-turut tepat setelah tengah malam Kamis pagi. Operasi memakan waktu sekitar 17 jam untuk diselesaikan.

“Anda tahu, seperti itulah kemampuan bagi kami untuk mengubah hidup orang dan membuat hidup mereka lebih baik, tetapi tidak hanya pasien, tetapi juga keluarga mereka – dan sangat bagus untuk dapat memberikan hadiah itu, dan itulah yang kami ‘ re, sebagai sebuah tim, sangat berterima kasih untuk itu,” Dr. Valluvan Jeevanandam , Direktur Pusat Jantung dan Vaskular Kedokteran UChicago, mengatakan kepada CBS 2 melalui panggilan Zoom.

U of C tidak merilis informasi apa pun tentang pasien, tetapi mengatakan keduanya baik-baik saja setelah transplantasi. Dalam rilis berita, U of C juga mencatat bahwa data dua tahunan terbaru dari Scientific Registry of Transplant Recipients menunjukkan bahwa program transplantasi jantungnya berkinerja terbaik di negara ini – berdasarkan tolok ukur utama untuk bertahan hidup dan seberapa cepat pasien dapat menerima transplantasi.

U of C memiliki rasio kelangsungan hidup satu tahun terbaik, tingkat transplantasi terbaik, dan waktu tersingkat untuk transplantasi bagi pasien yang membutuhkan jantung baru. “Ketika Anda memiliki kelangsungan hidup terbaik dan waktu tunggu terpendek, Anda adalah program terbaik,” kata Jeevanandam dalam rilis berita. “Ini adalah momen yang membanggakan bagi semua orang yang membuat ini terjadi, tetapi ini bahkan lebih penting bagi pasien kami, yang mendapatkan perawatan terbaik di dunia.”

Data menunjukkan bahwa setengah dari pasien dalam daftar tunggu UChicago Medicine memiliki jantung baru hanya dalam waktu sebulan, dibandingkan dengan rata-rata nasional hampir tujuh bulan. Waktu untuk menemukan hati bagi 75 persen pasien UChicago Medicine dalam daftar tunggu hanya kurang dari tiga bulan, sedangkan waktu tunggu untuk program terdekat berikutnya lebih dari satu tahun. Data juga menunjukkan bahwa UChicago Medicine memiliki persentase transplantasi jantung Afrika-Amerika tertinggi di negara itu, yaitu 42,2 persen.

Rumah Sakit UChicago Medicine dan Ingalls Health System Berencana Bergabung
Informasi

Rumah Sakit UChicago Medicine dan Ingalls Health System Berencana Bergabung

hospitalmicrobiome -Setelah 92 tahun sebagai rumah sakit komunitas independen, Ingalls Health System berencana untuk bergabung dengan University of Chicago Medicine.

Rumah Sakit UChicago Medicine dan Ingalls Health System Berencana Bergabung – Kesepakatan itu, yang harus disetujui oleh regulator negara bagian, akan mengakhiri pencarian di pinggiran selatan Ingalls yang dimulai tahun ini. Berbasis di Harvey yang miskin, Ingalls mencari mitra untuk membantu dalam beberapa cara: mendapatkan kontrak yang lebih menguntungkan dengan perusahaan asuransi dan memangkas biaya. Dibutuhkan skala dan cap untuk merekrut dokter ke komunitas miskin.

Rumah Sakit UChicago Medicine dan Ingalls Health System Berencana Bergabung

Rumah Sakit UChicago Medicine dan Ingalls Health System Berencana Bergabung

“Kami menantikan kesempatan ini,” kata Presiden dan CEO Ingalls Kurt Johnson. “Kami sangat independen, Untuk terus menjadi sistem perawatan kesehatan terkemuka di pinggiran selatan, Anda harus beradaptasi. Anda harus berevolusi. Langkah pertama bagi kami adalah memahami beberapa perubahan dalam lingkungan perawatan kesehatan.” Keduanya menandatangani letter of intent untuk apa yang akan menjadi merger penuh pertama U of C dengan rumah sakit lain.

Untuk U of C Medicine, pusat medis akademik tiga rumah sakit di Hyde Park, kesepakatan itu akan membantu bersaing dengan rumah sakit pinggiran selatan karena bekerja untuk memperluas jejaknya di daerah tersebut. Sistem South Side yang berfokus pada penelitian sedang membangun di Orland Park yang akan menjadi tempat rawat jalan terbesarnya. Pasien yang menemui dokter di pusat rawat jalan seluas lebih dari 100.000 kaki persegi akan lebih dekat ke Ingalls daripada U of C jika mereka membutuhkan tingkat perawatan yang lebih tinggi, dan mereka akan dapat tinggal lebih dekat ke rumah.

U of C adalah salah satu sistem kesehatan terbesar di Chicago, dengan $1,44 miliar pada pendapatan operasional 2014. Itu empat kali lebih besar dari Ingalls, yang memiliki $356 juta.

“Kemitraan antara UChicago Medicine dan Ingalls ini menggarisbawahi komitmen kami untuk meningkatkan kesehatan dan akses ke perawatan berkualitas di komunitas kami,” Dr. Kenneth Polonsky, wakil presiden eksekutif urusan medis di University of Chicago, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Pasien dan komunitas kolektif kami akan mendapat manfaat dari layanan pelengkap dan opsi yang lebih besar.”

Musim panas ini, Johnson mengatakan dia mengirim sejumlah surat kepada calon pelamar. Rumah sakit ini tidak tertantang secara finansial seperti beberapa rekan-rekannya. Ingalls tidak mengalami kerugian operasional setidaknya selama belasan tahun, meskipun telah memberhentikan pekerja.

Tetapi sementara itu tetap berdiri sendiri, rumah sakit yang bersaing bergabung dan semakin kuat. Ingalls menjangkau sembilan sistem perawatan kesehatan “bergengsi”, katanya. Rumah sakit akhirnya mempersempit daftar menjadi dua pelamar. Dia menolak untuk mengatakan siapa lagi yang menanggapi Ingalls.

Sementara konsolidasi mencengkeram wilayah Chicago, U of C juga telah menghindari peningkatan melalui merger. Sebaliknya, ia telah menetaskan usaha patungan dan meningkatkan hubungannya dengan rumah sakit pinggiran kota untuk membawa spesialis U of C ke sana.

Dalam beberapa tahun terakhir, U of C membentuk pusat kanker dengan Rumah Sakit Silver Cross di pinggiran selatan New Lenox. Ini memperluas hubungan dengan Edward-Elmhurst Healthcare yang berbasis di Naperville dan Little Company of Mary Hospital & Health Care Centers di pinggiran selatan Evergreen Park untuk membawa lebih banyak spesialis anak ke kampus mereka.

U of C baru-baru ini mengumumkan akan membangun klinik di South Loop yang ramai, area yang dipenuhi orang dan semakin banyak klinik medis. Jika disetujui oleh regulator negara bagian, U of C dan Ingalls akan bergabung pada akhir musim semi atau awal musim panas 2016.

UChicago Medicine, Sistem Kesehatan Ingalls menyelesaikan merger

Universitas Kedokteran Chicago dan Sistem Kesehatan Ingalls telah bergabung dalam aliansi yang menggabungkan rumah sakit komunitas terkemuka di Southland Chicago dengan salah satu institusi medis akademik terkemuka di negara itu.

Ingalls yang berbasis di Harvey sekarang menjadi bagian dari merek Kedokteran UChicago, yang terdiri dari Pusat Medis Universitas Chicago, Divisi Ilmu Biologi, dan Fakultas Kedokteran Pritzker. University of Chicago Medical Center (UCMC) menjadi induk perusahaan Ingalls, dan Ingalls akan tetap berada di bawah arahan Presiden dan Kepala Eksekutif Kurt E. Johnson.

“Kemitraan ini menggarisbawahi nilai-nilai bersama kami dalam kualitas, inovasi, hasil yang unggul, dan komitmen terhadap komunitas yang kami layani,” kata Johnson. “Ini akan memungkinkan Ingalls untuk terus berinvestasi kembali di fasilitas klinis kami yang ada, memperluas layanan rawat jalan kami dan membawa teknologi baru yang inovatif kepada pasien dengan kecepatan yang jauh lebih cepat.”

Sistem kesehatan yang digabungkan akan meningkatkan akses di seluruh spektrum perawatan — baik itu untuk pemeriksaan rutin, pencegahan atau perawatan kompleks yang menopang kehidupan seperti transplantasi organ. “Dalam waktu dekat, pasien kami akan dapat memanfaatkan layanan yang lebih luas dari kumpulan dokter yang lebih besar di berbagai lokasi,” tambah Johnson.

Kedua organisasi akan mempertahankan nama dan lisensi operasi mereka, dan Ingalls akan mempertahankan dewan direksi lokal dan memiliki perwakilan di Dewan UCMC. Tidak ada uang yang dipertukarkan berdasarkan persyaratan merger. Transaksi menggabungkan aset untuk menciptakan sistem rumah sakit yang lebih kuat digabungkan daripada masing-masing institusi secara individual. Itu termasuk lima pusat rawat jalan Ingalls, serta kampus medis utama UChicago Medicine di Hyde Park, fasilitas rawat jalan yang direncanakan di Orland Park dan South Loop, dan jaringan dokter yang luas.

“UChicago Medicine memiliki keahlian yang luas dalam perawatan yang sangat kompleks dan studi penelitian seperti uji klinis, dan Ingalls memiliki keahlian dalam perawatan berkualitas di lingkungan rumah sakit komunitas,” kata Kenneth S. Polonsky, MD, wakil presiden eksekutif urusan medis dan dekan Divisi Ilmu Biologi di Universitas Chicago. “Setelah sepenuhnya terintegrasi, serikat pekerja ini akan menyediakan serangkaian layanan dan pilihan bagi pasien yang mencakup perawatan kesehatan berbasis komunitas yang nyaman dan kedokteran akademis kelas dunia.”

Perencanaan integrasi kedua organisasi akan dimulai dalam beberapa hari mendatang. Johnson dan Presiden Pusat Medis Universitas Chicago Sharon O’Keefe, keduanya akan melapor ke Polonsky, akan menjadi ketua bersama komite integrasi. Mereka akan bekerja dengan kepemimpinan dari kedua rumah sakit untuk menemukan cara yang lebih baik dalam memberikan perawatan kepada pasien dan komunitas yang mereka layani secara kolektif.

“Nilai inti bersama kami dalam perawatan pasien dan komunitas akan memandu masa depan kami. Kami akan fokus pada pembuatan sistem yang membuka kekuatan akademik dan kedokteran komunitas,” kata Polonsky. “Meskipun integrasi akan memakan waktu, kami akan memastikan semua pasien kami memiliki akses ke dokter, layanan dan perawatan yang mereka butuhkan dan bahwa mereka terus mendapatkan tingkat perawatan yang sama seperti yang mereka harapkan di Ingalls dan UChicago Medicine. .”

Berita merger muncul setelah lebih dari 10 bulan negosiasi eksklusif, persetujuan peraturan dan uji tuntas lainnya. Kedua organisasi tersebut mengumumkan pada bulan November 2015 keputusan untuk menandatangani letter of intent untuk mengejar sistem gabungan yang akan melengkapi dan meningkatkan perawatan kesehatan di seluruh wilayah Selatan dan Barat Daya Chicago.

Penggabungan ini mengikuti persetujuan Dewan Peninjau Fasilitas dan Layanan Kesehatan Illinois dan tinjauan Komisi Perdagangan Federal. Dewan Direksi Ingalls memilih 22 September untuk menyetujui persyaratan perjanjian merger, diikuti seminggu kemudian oleh Dewan Pengawas UCMC.

Didirikan pada tahun 1890, University of Chicago membuka rumah sakit pertamanya pada tahun 1927 dan telah menambahkan fasilitas ke kampus Hyde Park sejak saat itu, terakhir pada Februari 2013 dengan Center for Care and Discovery. Ingalls, yang telah melayani pasien sejak 1923, adalah rumah sakit komunitas pertama UChicago Medicine.

“Ingalls memiliki sejarah 93 tahun dalam merawat semua orang terlepas dari kemampuan mereka untuk membayar dan tetap berkomitmen pada nilai itu,” tambah Johnson. “Sejak awal, Ingalls mencari mitra dengan misi dan nilai yang sama dan visi yang sama untuk perawatan kesehatan di Southland. Kami sangat bangga bahwa mitra adalah UChicago Medicine yang terkenal dan dihormati secara internasional, dan kami berharap dapat bekerja sama bersama-sama untuk meningkatkan kesehatan masyarakat yang kami layani.”

Baca Juga : Rush University Medical Center di Chicago

Tentang Sistem Kesehatan Ingalls

Ingalls Health System menawarkan jaringan regional layanan rawat jalan dengan peringkat teratas di lingkungan modern yang dekat dengan rumah. Ini menampilkan penawaran layanan inovatif, seperti perawatan degenerasi makula dari spesialis retina, operasi tulang belakang dari para ahli terkenal, dan lebih banyak uji klinis onkologi daripada rumah sakit komunitas lainnya di wilayah ini.

Ingalls menunjukkan kepedulian terhadap komunitasnya dengan berbagai cara, seperti acara pemutaran film gratis, program pendidikan, dan pameran kesehatan yang menjangkau ribuan penduduk pinggiran selatan. Ingalls memiliki rumah sakit dengan 473 tempat tidur di Harvey, Illinois, dengan 450 dokter di 30 spesialisasi medis dan bedah, ditambah Pusat Rehabilitasi Rawat Jalan Ingalls di Belanda Selatan, Pusat Perawatan Ingalls di Crestwood, dan Pusat Perawatan Keluarga di Calumet City, Flossmoor dan Tinley Taman. Dalam sistem ini, ia juga memiliki Ingalls Cancer Care,Ingalls Advanced Orthopaedic Institute, Ingalls Heart Care Center, dan Ingalls Home Care & Hospice.

Tentang Kedokteran & Ilmu Biologi Universitas Chicago

University of Chicago Medicine, yang terletak di lingkungan Hyde Park Chicago, adalah salah satu institusi medis akademik terkemuka di negara ini. Ini termasuk Pusat Medis, Sekolah Kedokteran Pritzker dan Divisi Ilmu Biologi Universitas Chicago.
Medical Center terdiri dari Center for Care and Discovery, Bernard Mitchell Hospital, Comer Children’s Hospital dan Duchossois Centre for Advanced Medicine dan menawarkan rangkaian lengkap layanan perawatan khusus untuk orang dewasa dan anak-anak melalui lebih dari 40 institut dan pusat termasuk NCI yang ditunjuk Pusat Kanker Komprehensif.

Ini memiliki 805 tempat tidur berlisensi, hampir 850 dokter yang merawat, sekitar 2.500 perawat dan lebih dari 1.100 penduduk dan rekan. Afiliasi dan kemitraan di luar kampus termasuk Silver Cross Hospital untuk perawatan kanker,Little Company of Mary Hospital untuk perawatan anak khusus dan Edward-Elmhurst Health untuk perawatan anak khusus.

Rush University Medical Center di Chicago
Informasi

Rush University Medical Center di Chicago

hospitalmicrobiome – Pusat Medis Universitas Rush adalah pusat medis akademik berperingkat nasional di lingkungan Distrik Medis Illinois di Chicago, Illinois. Ini adalah rumah sakit unggulan untuk Sistem Kesehatan Universitas Rush, yang mencakup Rumah Sakit Rush Oak Park dan Pusat Medis Rush Copley, dan berfungsi sebagai rumah sakit pendidikan utama yang berafiliasi dengan Universitas Rush.

Rush University Medical Center di Chicago

Rush University Medical Center di Chicago

Sejarah

Rush University Medical Center di Chicago – Dengan sejarah selama 175 tahun, Rush telah menjadi bagian dari lanskap Chicago lebih lama daripada institusi perawatan kesehatan lainnya di kota. Rush Medical College menerima piagamnya pada tanggal 2 Maret 1837, dua hari sebelum kota Chicago didirikan. Rush Medical College adalah sekolah kedokteran pertama di Chicago, dan salah satu yang paling awal di Midwest.

Pendiri Rush Medical College, Daniel Brainard, MD, menamai sekolah tersebut untuk menghormati Benjamin Rush, MD, satu-satunya dokter dengan pelatihan sekolah kedokteran yang menandatangani Deklarasi Kemerdekaan. Rumah sakit ini didirikan pada tahun 1883 sebagai rumah sakit Presbyterian, dan kemudian bergabung dengan Rumah Sakit St. Lukes pada tahun 1956 untuk menciptakan Rush Presbyterian Pusat Medis St. Luke. Rumah sakit ini berganti nama menjadi Rush University Medical Center pada tahun 2003 untuk mencerminkan pengaruh institusi pada penelitian, pendidikan,dan perawatan pasien.

Departemen Bedah Ortopedi di Pusat Medis Universitas Rush secara resmi didirikan pada tahun 1971. Sebelum tahun 1971, perawatan ortopedi di Rush diberikan oleh banyak dokter yang berafiliasi dengan institusi akademis lain di Chicago. Pada tahun 1971, Dr. Jorge Galante diangkat sebagai Ketua pertama Departemen Bedah Ortopedi. Residensi bedah ortopedi didirikan bersamaan dan dimulai dengan 3 residen. Selama 30 tahun berikutnya, departemen berkembang pesat dengan mendirikan layanan di masing-masing subspesialisasi ortopedi utama dan memperluas residensi menjadi 5 penduduk per tahun.

Fokus utama Departemen selalu perawatan pasien, namun yang membedakan Departemen secara nasional adalah penelitian translasinya. Dari karya asli Dr. Galante tentang logam berpori hingga penelitian Dr. Klaus Kuettner tentang neoplasma tulang rawan, dan penyelidikan Dr. Joshua Jacobs dalam tribologi, fakultas di Pusat Medis Universitas Rush telah mengubah ortopedi melalui penelitian mereka.

Sebagai pengakuan atas penelitian luar biasa yang dilakukan di Rush, tujuh anggota fakultas telah dianugerahi American Academy of Orthopaedic Surgeons Kappa Delta Award yang bergengsi selama 40 tahun terakhir. Penekanan pada keunggulan dalam perawatan pasien dan penelitian telah dipertahankan sejak tahun 1971 oleh kepemimpinan Ketua Emeritus Dr. Gunnar Andersson dan Ketua saat ini Dr. Joshua Jacobs.

Saat ini, Departemen Bedah Ortopedi adalah salah satu penyedia utama perawatan ortopedi dan pendidikan ortopedi di seluruh dunia. Banyak dari fakultas kami melayani sebagai Presiden dan pemimpin masyarakat subspesialisasi ortopedi. Penduduk menjunjung tinggi tradisi keunggulan dengan penempatan fellowship yang mengesankan dan banyak hibah dan penghargaan yang telah mereka terima. Lebih dari 200 ahli bedah ortopedi di seluruh negeri telah dilatih di Rush dan melanjutkan warisan dalam memberikan perawatan pasien mutakhir yang penuh kasih dan melakukan penelitian yang berdampak pada bangku ke samping tempat tidur.

Jasa

Rush University Medical Center memiliki 664 tempat tidur pasien di lokasi 14 lantai, 830.000 kaki persegi di Near West Side Chicago . Rumah sakit ini terkenal dengan menara berbentuk kupu-kupu, yang dirancang untuk menangani peristiwa korban massal. Rush menawarkan lebih dari 70 program residensi dan fellowship dalam spesialisasi dan subspesialisasi medis dan bedah. Ini juga merupakan perusahaan non-pemerintah terbesar di Chicago dekat West Side, dengan hampir 10.000 karyawan dan pengeluaran tahunan lebih dari $550 juta.

Road Home Program

Rush University Medical Center mendirikan Road Home Program pada tahun 2014. Program ini berfokus pada perawatan kesehatan mental bagi para veteran yang menderita gangguan stres pascatrauma (PTSD), cedera otak traumatis (TBI) dan penyakit terkait. Pada tahun 2015, Road Home Program terpilih sebagai mitra pendiri Warrior Care Network, bersama dengan UCLA Health Operation Mend, Pangkalan Rumah Sakit Umum Massachusetts , Program Veteran Emory Healthcare, dan Wounded Warrior Project . Medical Center memiliki dana abadi $581,8 juta (2020).

Baca Juga : Bersama dengan Judi Slot Online, Rumah Sakit Chicago Adakan Penelitian Mikroorganisme

Outreach

Selain misinya dalam perawatan pasien, pendidikan dan penelitian, Rush mempertahankan komitmennya kepada masyarakat. Ini menjangkau komunitas Chicago melalui penawaran seperti Program Inisiatif Layanan Komunitas Rush, sebuah payung untuk beberapa program penjangkauan yang dipimpin siswa yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan perawatan sosial dan kesehatan penduduk di komunitas tetangga.

Upaya layanan masyarakat Medical Center juga mencakup Science and Math Excellence Network, kemitraan publik-swasta untuk meningkatkan keterampilan matematika anak-anak dalam kota melalui sponsor klub sains setelah sekolah, pembangunan laboratorium sains modern di sekolah dasar negeri dan program lainnya. Program ini melayani hampir 50 sekolah dasar.

Penghargaan

Pada tahun 2021, US News and World Report memasukkan Rush University Medical Center ke dalam Best Hospitals Honor Roll, menempatkannya di peringkat ke-19 secara nasional. Dalam laporan yang sama, Rush mendapat peringkat nasional dalam sembilan spesialisasi orang dewasa, termasuk No. 3 di neurologi & bedah saraf dan No. 6 di ortopedi.

Ketiga rumah sakit Sistem Universitas Rush untuk Kesehatan memperoleh penunjukan Pemimpin Kesetaraan Kesehatan LGBTQ dari Kampanye Hak Asasi Manusia pada tahun 2020. Ini adalah tahun kedua berturut-turut ketiga rumah sakit Rush menerima penunjukan dan ke-12 kalinya Pusat Medis Universitas Rush telah ditunjuk sebagai pemimpin LGBTQ.

Pada tahun 2019, Vizient, Inc. menempatkan Rush University Medical Center sebagai yang pertama di antara 93 pusat medis akademik AS dalam Studi Kualitas dan Akuntabilitas 2019. Ini adalah ketujuh kalinya berturut-turut Rush menduduki peringkat di antara lima besar dalam studi tahunan dan ke-11 kalinya sejak studi dimulai pada tahun 2005.

Bersama dengan Judi Slot Online, Rumah Sakit Chicago Adakan Penelitian Mikroorganisme
Informasi

Bersama dengan Judi Slot Online, Rumah Sakit Chicago Adakan Penelitian Mikroorganisme

Setiap rumah sakit, termasuk yang ada di Chicago, senantiasa berupaya untuk memerangi penyakit yang ada di lingkungan sekitar. Terbaru, sejumlah rumah sakit ternama di Chicago bekerja sama dengan para pemain judi slot online untuk adakan penelitian tentang ekologi mikro organisme. Ada banyak hal yang dikerjakan demi tercapainya tujuan penelitian ini.

Bersama dengan Judi Slot Online, Rumah Sakit Chicago Kumpulkan Sampel Mikro Organisme yang Ada di Rumah Sakit
Berita pertama terkait usaha sejumlah rumah sakit di Chicago dalam mengadakan penelitian ekologi mikro organisme adalah sejumlah sampel mikro organisme didapatkan dari lingkungan rumah sakit. Sebagai tempat yang banyak dikunjungi, baik oleh pemain judi yang tengah asyik main slot di sudsut ruangan, pasien, keluarga pasien, dokter, maupun staff, tidak dapat dipungkiri bahwa ada berbagai macam bakteri yang tersebar. Hal inilah yang kemudian mendorong munculnya Proyek Mikrobioma yang mengambil lokasi di rumah sakit. Tidak disangka, hanya butuh waktu satu tahun saja, para peneliti berhaisl kumpulkan sampel mikro organism sebanyak 12.400. Dengan jumlah sebanyak itu, akan jadi lebih mudah untuk lakukan pemetaan terhadap aktivitas mikroba yang ada di lingkungan rumah sakit. Para peneliti yang tengah lelah sering kali memilih bermain judi terutama slot online karena permainan yang mudah dan pastinya buat bisnis.

Penelitian Mikroorganisme

Bersama dengan Judi Slot Online, Rumah Sakit Chicago Paparkan Infeksi Sebagai Penyebab Penyakit Utama
Berita kedua terkait usaha sejumlah rumah sakit di Chicago dalam mengadakan penelitian ekologi mikro organisme adalah pemaparan para peneliti tentang infeksi sebagai pelaku utama di balik maraknya kemunculan berbagai macam penyakit di lingkungan tempat tinggal. Pemain slot online yang gemar berjudi dalam kamar wajib jaga kebersihan, agar tidak ada bakteri sehingga berjudi jadi lebih nyaman. Sebagai contoh, di rumah sakit Chicago, ditemukan 440.000 infeksi yang memakan biaya $10 miliar. Infeksi telah dikenal sebagai penyakit dengan perawatan yang makan biaya paling besar di antara jenis penyakit lain yang diderita oleh pasien. Pun sudah diadakan berbagai macam protokol kesehatan, termasuk sterilisasi, hal ini masih belum mampu menuntaskan infeksi tersebut. Oleh karena itu, pemain slot online mendonasikan cuan yang didapat untuk penelitian ini agar mikro organisme penyebab infeksi dapat segera dikenali. Dengan demikian, proses pembuatan obat dapat segera tercapai.

Bersama dengan Judi Slot Online, Rumah Sakit Chicago Temukan Aktivitas di Rumah Sakit Timbulkan Perubahan Jenis Mikroba
Berita ketiga terkait usaha sejumlah rumah sakit di Chicago dalam mengadakan penelitian ekologi mikro organisme adalah penemuan terhadap sejumlah mikroba yang berubah jenis akibat terkena paparan dari aktivitas umum di rumah sakit. Aktivitas kemoterapi adalah hal lumrah di rumah sakit, namun tanpa disadari, aktivitas ini ternyata bisa ubah bakteri yang ada di lingkungan dari semula netral jadi berbahaya. Pemain slot yang lagi asyik cari cuan dan bonus wajib jaga kebersihan saat main di rumah sakit. Gambaran umumnya adalah setiap kali pemain judi memasuki area rumah sakit, akan ada mikroba yang menempel ke tubuh, dan ada pula mikroba di tubuh yang tertinggal. Dengan demikian, penting bagi para pemain slot yang mau main di rumah sakit untuk tetap sterilkan diri agar terlindungi dari berbagai macam infeksi yang menyerang. Dapat dipastikan bahwa dalam waktu dekat, hasil penelitian akan dilaporkan pada publik. Penelitian mikro organisme yang diadakan oleh rumah sakit Chicago bekerja sama dengan judi slot online telah memasuki babak baru. Usaha dalam kumpulkan sampel mikro organisme di rumah sakit menguak fakta bahwa infeksi merupakan penyebab penyakit utama. Hal itu diperparah dengan sejumlah aktivitas yang membuat mikroba menjadi berbahaya.

Rumah Sakit Rush Chicago ini Dibangun untuk Pandemi
Informasi

Rumah Sakit Rush Chicago ini Dibangun untuk Pandemi

Rumah Sakit Rush Chicago ini Dibangun untuk Pandemi – Pusat Medis Universitas Rush Chicago dibangun setelah 9/11 untuk menangani korban massal. Wabah virus corona menjadi ujian besar pertamanya.

Rumah Sakit Rush Chicago ini Dibangun untuk Pandemi

hospitalmicrobiome – Saat kota ini bersiap menghadapi 20 April, puncak yang diantisipasi dari infeksi virus corona di sini, para dokter dan perawat di Pusat Medis Universitas Rush mengatakan bahwa mereka siap, bukan hanya karena pelatihan mereka, tetapi karena tempat mereka bekerja: Sebuah 14 lantai, Fasilitas seluas 830.000 kaki persegi yang dibangun khusus untuk pandemi yang mematikan.

Melansir washingtonpost, Bangunan berbentuk kupu-kupu, yang dikenal sebagai “Menara”, dibuka pada Januari 2012 sebagai yang pertama di Amerika Serikat. Dibangun dengan biaya $654 juta di bawah bayang-bayang 9/11 dan serangan antraks, fasilitas ini dirancang untuk dapat menangani gelombang pasien dengan cepat, memperluas kapasitas tempat tidurnya hingga 133 persen dan mengontrol aliran udara ke seluruh bagian struktur untuk mencegah kontaminasi silang.

Baca juga : Northwestern Memorial Hospital di Chicago

Virus corona adalah ujian besar pertama dari kekuatan fasilitas dan juga kelincahannya dalam menghadapi angka kematian yang meningkat pesat di Illinois. Hingga Kamis sore, ada 16.422 kasus di Illinois, 528 di antaranya mengakibatkan kematian. Rush memiliki sekitar 20 persen dari kasus berventilasi di seluruh negara bagian.

“Setelah 9/11, mereka mulai memikirkan kembali ide tentang bagaimana menangani korban massal,” kata Jerry Johnson dari Perkins & Will, arsitek utama di belakang pusat medis. “Rumah sakit lain mencoba mengatasi beberapa masalah ini, tetapi ini adalah yang pertama menangani semua masalah ini sekaligus dengan satu fasilitas. Mereka benar-benar visioner.”

Pasien virus corona pertama muncul di Rush pada 4 Maret. Sebelas hari kemudian, rumah sakit beralih ke “mode lonjakan” untuk pertama kalinya dalam sejarahnya untuk mengakomodasi apa yang bisa menjadi banjir pasien berdasarkan pemodelan.

Di Rush, itu berarti ruang ambulans diubah menjadi area triase di mana hingga 100 pasien dengan covid-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona, dapat disaring setiap hari. Pasien duduk di kursi dengan jarak 6 kaki di lantai beton dan menunggu untuk diperiksa di salah satu dari dua tenda biru yang dirancang untuk mengisolasi mereka dari orang lain di ruang ambulans.

“Dengan didirikan di sana, memungkinkan pasien untuk dijauhkan dari rumah sakit darurat yang tersisa di mana mereka dapat menginfeksi orang lain. Itu membuat perbedaan besar” dalam mengisolasi penyebaran, kata Marvina Williams, perencana medis senior di Perkins & Will yang memimpin perencanaan untuk ruang gawat darurat.

Teluk ini juga merupakan area dekontaminasi massal di mana pasien dan bahkan ambulans dapat dicuci jika diperlukan. Di bawah lantai ada tangki penampung 10.000 galon untuk mencegah air yang digunakan untuk membersihkan pasien yang terkontaminasi memasuki sistem air limbah kota. Pasien dengan gejala Covid-19 yang parah diantar ke ruang gawat darurat. Mereka yang dalam kondisi tidak terlalu parah dipulangkan dengan perintah karantina 14 hari yang ketat.

Ruang gawat darurat permanen di Rush tidak seperti kebanyakan: Alih-alih tirai, setiap unit tempat tidur memiliki pintu kaca tebal sendiri untuk menutupnya, dengan sistem udara bertekanan negatif untuk mencegah infeksi masuk ke area umum. Sebelum membuka pintu, perawat menyiapkan: baju luar kuning, masker, sarung tangan, dan kacamata. UGD memiliki 60 tempat tidur, tetapi selama lonjakan setiap unit dapat digandakan untuk meningkatkan kapasitas menjadi 120 tempat tidur.

“Kami belum menggandakan, tetapi itu adalah rencana kiamat kami, ketuk kayu,” kata Yanina Purim-Shem-Tov, direktur medis dari Pusat Nyeri Dada Rawat Jalan Rush yang beroperasi di Departemen Pengobatan Darurat.

Di bawah lonjakan, pasien UGD rutin – seseorang dengan patah pergelangan kaki, misalnya – ditangani di atrium utama gedung, yang telah dilengkapi sebagai “unit MASH,” benar-benar terputus dari pasien covid-19 di bagian darurat, kata Purim-Shem-Tov. Desain atrium membuat transformasi menjadi mudah: Di dalam setiap kolom penyangga terdapat panel yang memberikan akses ke oksigen dan gas medis lain yang diperlukan, serta listrik. Dokter non-darurat, seperti dokter anak, menjadi staf unit MASH.

Menggunakan atrium sebagai ruang medis tambahan adalah ide yang berasal dari Rush, kata Williams. Pemandangannya sangat berbeda di rumah sakit tua di hot spot coronavirus di seluruh negeri, seperti New York City. “Saat ini Anda melihat lorong-lorong yang kelebihan beban dan Anda harus membawa oksigen dengan tangki portabel,” kata Williams. “Memiliki pandangan jauh ke depan untuk melakukan sesuatu seperti itu benar-benar membuat perbedaan.”

Terletak di sepanjang jalan tol Interstate 290 dan tepat di sebelah barat danau pusat kota Chicago, Rush adalah sistem kesehatan akademik yang mencakup pusat medis utama, ditambah empat lokasi lain di kota dan pinggiran kota terdekat. Pendanaan untuk Menara berasal dari hibah swasta, kontribusi dan lembaga federal, termasuk Departemen Energi dan Departemen Pertahanan.

Pada suatu pagi baru-baru ini, atrium kosong. Pasien non-coronavirus tinggal di rumah, meskipun mereka terluka, takut mereka akan terinfeksi di rumah sakit, kata Purim-Shem-Tov. Senin yang khas di Rush mungkin membawa 240 orang ke ruang gawat darurat. Sekarang jumlahnya sekitar 155, katanya.

Tetapi UGD mengirim semakin banyak pasien ke perawatan intensif. Biasanya, 2 persen pasien UGD dipindahkan ke unit perawatan intensif. Pekan lalu, itu naik menjadi 10 persen, kata Purim-Shem-Tov. Pasien terbanyak yang dirawat di ICU dalam satu hari sejauh ini adalah 21, kata Direktur Medis ICU Mark Yoder.

Kapasitas di ICU menjadi tantangan karena pasien tidak pulih dengan cepat dan tinggal lebih lama. Rush sudah memenuhi lantai ICU-nya, ditambah lantai lain yang dilengkapi untuk pasien ICU. Pada hari Sabtu, mulai mengirim pasien ICU ke lantai tiga. Total kapasitas tempat tidur perawatan kritis Menara di lima lantai teratas adalah 304.

Volume tersebut telah menekankan perawat yang harus sering melupakan pasien, memeriksa kadar gula darah dan memeriksa catatan grafik, kata Yoder. Mereka “tidak dapat beroperasi pada level [yang] tinggi” yang biasa mereka lakukan, katanya. Monitor dan persediaan disimpan di lorong sehingga perawat tidak perlu sering keluar masuk ruangan. “Tindakan pencegahan” diperlukan untuk berinteraksi dengan pasien virus corona, kata Yoder, “membutuhkan waktu lebih lama.”

‘Kami menggunakan semua yang kami miliki’

Jika Rush dan lima sistem rumah sakit besar lainnya di Chicago mencapai kapasitas, mereka dapat mengirim pasien yang meluap ke rumah sakit lapangan dengan 3.000 tempat tidur yang baru saja dibangun oleh Korps Insinyur Angkatan Darat di dalam pusat konvensi McCormick Place Chicago. Kepegawaian akan datang dari personel yang memenuhi syarat yang ditarik dari pinggiran kota dan daerah sekitarnya. Lima ratus tempat tidur tersedia minggu lalu; sisanya akan dibuka pada akhir April. Pada saat itu, fasilitas darurat akan menjadi salah satu yang terbesar dari jenisnya di Amerika Serikat, kata negara bagian itu. Kota ini juga menandatangani perjanjian dengan hotel-hotel di pusat kota untuk menampung perawat dan dokter yang bekerja dengan pasien Covid-19 jika mereka takut menginfeksi keluarga mereka.

Sejauh ini, para pejabat menganggap ini sebagai ketenangan sebelum lonjakan. Tidak ada satu pun rumah sakit Illinois yang mencapai kapasitas, yang membuat negara bagian itu berjuang keras sejauh ini dengan pemerintah federal. Chicago dan negara bagian menarik pasokan dari persediaan negara bagian sementara Gubernur JB Pritzker (D) sangat kritis terhadap pemerintahan Trump, menuduh bahwa pihaknya telah menolak pasokan yang dibutuhkan untuk negara bagiannya. Dia mengatakan dia meminta masker N95 tetapi menerima masker bedah, dan dia meminta 4.000 ventilator tetapi hanya mendapat 450. Pritzker mengatakan kepada CNN bahwa Wakil Presiden Pence mengatakan kepadanya bahwa Illinois hanya membutuhkan 1.400 ventilator.

Pritzker mengatakan Illinois sangat rentan karena berbatasan dengan Iowa, yang tidak memiliki perintah tinggal di rumah, dan Missouri, yang baru saja memberlakukan satu – situasi yang dikaitkan Pritzker dengan peningkatan kasus di Illinois selatan dekat St. Louis.

Presiden Trump telah menyerang Pritzker, dengan mengatakan “dia selalu mengeluh.” Dalam sebuah wawancara dengan The Washington Post pada hari Sabtu, Allison Arwady, komisaris kesehatan masyarakat Chicago, mengatakan persediaan lokal dirancang “untuk melayani Chicago dan kemudian dilengkapi” oleh persediaan federal.

Menurut data negara, 1.198 ventilator dari stok kota sedang digunakan, dan 57 persen masih tersedia. Tetapi dengan sekitar 25 persen pasien virus corona menggunakan ventilator, kebutuhan akan lebih banyak menjadi mendesak, katanya. Hingga saat ini, kantornya telah menarik ventilator dari kebun binatang setempat, rumah sakit hewan, dan pusat rawat jalan bedah.

“Kami menggunakan semua yang kami miliki,” katanya. “Tetapi ketika kami melihat model kami, kami membutuhkan lebih banyak. “Kami mengantisipasi bahwa kami akan membutuhkan lebih banyak bahkan dalam skenario kasus terbaik daripada yang kami miliki saat ini. Saya menghabiskan banyak waktu mencoba menyampaikan rasa urgensi itu kepada pemerintah federal, ”katanya. “Kami mengambil bagian kami dengan sangat serius secara lokal. Kami sangat membutuhkan ini, dan kami membutuhkannya segera.”

Bekerja melawan puncak

Di ruang rapat berdinding kaca di gedung profesional Rush, para dokter dan kepala departemen teratas sistem berkumpul pada pukul 9 pagi baru-baru ini untuk menyisir angka harian di layar overhead raksasa. Data tersebut melacak perjalanan covid-19 saat bergerak melalui kota, negara bagian, Amerika Serikat, dan dunia.

Mereka membahas bagaimana anggota staf medis dapat melindungi diri mereka sendiri, profil pasien tertentu, bagaimana Illinois dibandingkan dengan hot spot lain di seluruh Amerika Serikat, khususnya New York dan California. Pengarahan internal, yang berlangsung dua kali sehari, dimaksudkan untuk mempercepat pengambilan keputusan, tetapi mereka juga membantu Rush mempersiapkan lonjakan yang tak terhindarkan di Illinois, yang menurut Pritzker kemungkinan akan terjadi akhir bulan ini.

Jika perintah tinggal di rumah Chicago dicabut pada bulan Mei, banyak yang khawatir bahwa penduduk – yang ingin keluar dalam cuaca hangat – akan berkumpul terlalu cepat dan terlalu dekat, memicu wabah kedua. Sementara itu, lorong-lorong ICU berdengung ketika staf medis, yang sebagian besar bekerja shift lima hari, 12 jam, tidak menunjukkan tanda-tanda kelelahan, meskipun Betty Tran, seorang dokter perawatan kritis, mengakui kecepatannya sulit dipertahankan.

“Saya memiliki anak berusia 3 tahun, jadi shift 12 jam berarti sulit untuk melihatnya sebelum atau sesudah tidur,” kata Tran. Omar Lateef, kepala eksekutif Rush, mengakui keunggulan rumah sakitnya dibandingkan banyak rumah sakit lain karena desainnya. Tapi dia mengatakan sumber daya terbesar di Rush adalah pria dan wanita di gedung itu.

“Yang benar-benar menentukan respons Anda bukanlah gedung atau jumlah tempat tidur yang Anda miliki atau persediaan yang Anda miliki, melainkan staf dan budaya institusi,” katanya. “Apa yang kami temukan adalah staf kami tidak hanya mau bekerja, mereka juga menjadi sukarelawan. Kami memiliki daftar orang-orang yang mencoba masuk dan membantu. Dari keamanan hingga staf pintu depan hingga ICU, tidak ada anggota tim kami yang tidak mau berdiri.”

Northwestern Memorial Hospital di Chicago
Informasi

Northwestern Memorial Hospital di Chicago

Northwestern Memorial Hospital di Chicago – Northwestern Memorial Hospital (NMH) adalah pusat medis akademik berperingkat nasional yang terletak di lingkungan Streeterville di Chicago, Illinois . Ini adalah kampus unggulan untuk Kedokteran Northwestern dan rumah sakit pendidikan utama untuk Fakultas Kedokteran Feinberg di Universitas Northwestern .

Northwestern Memorial Hospital di Chicago

hospitalmicrobiome – Institusi afiliasi yang juga berlokasi di kampus termasuk Rumah Sakit Anak Ann & Robert H. Lurie dengan perawatan trauma pediatrik Tingkat I dan Shirley Ryan AbilityLab , pemimpin dalam kedokteran fisik dan rehabilitasi.

Melansir wikipedia, Pada tahun 2020, US News and World Report menempatkan Northwestern Memorial sebagai rumah sakit teratas di Chicago dan Illinois untuk tahun kesembilan berturut-turut dan #10 di negara ini untuk tahun kedua. Dalam laporan yang sama, Northwestern Memorial secara nasional diperingkatkan dalam 11 spesialisasi dewasa termasuk #5 dalam Neurologi & Bedah Saraf.

Baca juga : Rumah Sakit Microbiome Project : Laporan Rapat untuk Rumah Sakit Chicago

Sejarah

Rumah Sakit Northwestern Memorial berasal dari tahun 1865 ketika Rumah Sakit Deaconess Chicago didirikan oleh pendeta lokal William A. Passavant, Sr., dengan kapasitas 15 tempat tidur. Pada tahun pertama, rumah sakit telah merawat 75 pasien, dengan sebagian besar menerima perawatan gratis. Beberapa tahun kemudian pada tahun 1871, Rumah Sakit Deaconess hancur dalam Kebakaran Besar Chicago , dan Passavant tidak mampu membayar biaya pembangunan kembali.

Pada tahun 1885, setelah 14 tahun tanpa rumah sakit daerah, Passavant membuka rumah sakit baru yang dikenal sebagai “Rumah Sakit Darurat” di Jalan Superior untuk menangani keadaan darurat dengan lebih baik dari daerah tersebut.

Rumah Sakit Wesley didirikan pada tahun 1888 di Dearborn Street di Chicago. Pada tahun 1890, atas permintaan Northwestern, Rumah Sakit Wesley setuju untuk pindah ke daerah sekitar Sekolah Kedokteran Universitas Northwestern dan mendirikan afiliasi awal untuk melatih dokter di Northwestern.

Pada tahun 1897, sekelompok wanita lokal membentuk Passavant’s Woman’s Aid Society untuk mengumpulkan uang guna melanjutkan operasi rumah sakit. Perkumpulan tersebut kemudian diubah namanya menjadi “Woman’s Board of Northwestern Memorial Hospital” setelah penggabungan antara Passavant dan Wesley. Perkumpulan ini sekarang menjadi salah satu badan amal tertua di Chicago.

Pada tahun 1901, baik Passavant Memorial Hospital dan Wesley Hospital menyelesaikan proyek perluasan dan renovasi gedung, meningkatkan kapasitas pasien masing-masing menjadi 65 dan 181 tempat tidur.

Pada tahun 1914, dermawan lokal James Deering memberikan sumbangan $1 juta ke Wesley Memorial Hospital untuk membantu meresmikan afiliasi rumah sakit dengan Northwestern University Medical School dan untuk mendukung perawatan bagi mereka yang tidak mampu.

Pada tahun 1917, dokter dan perawat dari Wesley dan Passavant mendaftar untuk membantu merawat korban Perang Dunia I dengan banyak melayani di Prancis dengan staf Universitas Northwestern lainnya di rumah sakit dasar.

Pada tahun 1924, diumumkan bahwa Wesley akan pindah ke kampus sisi utara yang berdekatan dengan Universitas Northwestern untuk afiliasi yang lebih kuat, tetapi pendanaan untuk konstruksi ditunda hingga tahun 1930-an. Universitas Northwestern juga menghubungi Passavant Memorial Hospital untuk menawarkan afiliasi dan sebidang tanah di dekat sekolah untuk rumah sakit baru, yang kemudian mulai beroperasi pada tahun 1929.

Pada tahun 1925, Passavant Memorial Hospital menandatangani afiliasi dengan Universitas Northwestern, yang memungkinkan mahasiswa kedokteran dari Northwestern untuk belajar di rumah sakit. Selain itu, administrasi Passavant memutuskan untuk menangguhkan perawatan pasien untuk memulai penggalangan dana untuk rumah sakit baru yang lebih besar. Empat tahun kemudian, pada tahun 1929 Passavant Memorial membuka gedung rumah sakit baru dengan 325 tempat tidur di 303 East Superior Street di seberang afiliasi mereka, Northwestern University Medical School.

Pada tahun 1937, filantropis lokal dan maestro baja George Herbert Jones menyumbangkan $ 1 juta untuk pembangunan gedung baru yang tinggi untuk menampung Rumah Sakit Wesley Memorial. Empat tahun kemudian, pada tahun 1941, Rumah Sakit Wesley Memorial yang baru dibuka di 250 East Superior Street.

Rumah sakit baru Wesley Memorial Hospital secara resmi selesai pada tahun 1941, dan selama tiga puluh tahun berikutnya, kedua institusi mulai membentuk ikatan karena keduanya adalah rumah sakit utama untuk Pengobatan Northwestern. Pada tahun 1942, dokter dan perawat dari Passavant Memorial dan Wesley sekali lagi diminta untuk membantu memberikan bantuan kepada tentara selama Perang Dunia II . Pada bulan Juni 1948, pendiri rumah sakit William A. Passavant, Sr. meninggal, memicu penggantian nama menjadi Passavant Memorial Hospital untuk menghormati dan mengenang kehidupan Passavant.

Pada tahun 1954, bekas Rumah Sakit Chicago Memorial menyelesaikan merger dengan Rumah Sakit Wesley yang memicu perubahan nama menjadi Rumah Sakit Chicago Wesley Memorial; kedua rumah sakit menggabungkan dewan pengurus, dana abadi dan staf medis mereka sebagai bagian dari perjanjian baru. Empat tahun kemudian, Passavant Memorial Hospital menyelesaikan pembangunan paviliun timur baru mereka, sehingga total kapasitas rumah sakit gabungan menjadi 350 tempat tidur. Pada tahun 1959, Rumah Sakit Wesley Memorial menyelesaikan Paviliun Ruth Jones Allison, menambah ruang untuk tempat tidur rawat inap tambahan dan ruang lab yang ditingkatkan.

Karena kedekatan dan afiliasi mereka dengan Northwestern, rumah sakit mulai bekerja sama dalam sejumlah layanan klinis dan program pengajaran, meletakkan dasar untuk merger di masa depan. Rencana merger dipercepat ketika kemitraan baru dibentuk antara Northwestern, Wesley Memorial, dan Passavant Memorial Hospital. Sebagai pendahulu dari penggabungan penuh, Passavant dan Wesley mulai mencari upaya kolaboratif dalam layanan multi-rumah sakit dan berbagi program klinis rawat inap.

Pada tahun 1968, perencanaan dan penggalangan dana dimulai untuk usulan rumah sakit wanita bersama ( Prentice Women’s Hospital ) yang akan dikendalikan oleh Northwestern, Wesley Memorial, dan Passavant Memorial Hospital.

Pada tahun 1971, staf dari Passavant Memorial dan Wesley Memorial memperoleh hak masuk dan rumah sakit di kedua rumah sakit; pada saat itu, pimpinan rumah sakit menyangkal bahwa ini adalah awal dari merger, tetapi kedua rumah sakit memilih untuk menyelidiki kemungkinan tersebut pada Mei 1972 dan telah mengumumkan konsolidasi dua sekolah perawat mereka.

Sejarah Pengobatan UChicago
Informasi

Sejarah Pengobatan UChicago

Sejarah Pengobatan UChicago – University of Chicago didirikan pada tahun 1890 dan berkembang menjadi kedokteran pada tahun 1898. Di bawah Presiden Universitas saat itu William Rainey Harper, University of Chicago untuk sementara berafiliasi dengan Rush Medical College dengan “tujuan berbeda” untuk mendirikan sekolah kedokteran ketika dana menjadi tersedia, menurut alamat Harper’s Decennial pada tahun 1902.

Sejarah Pengobatan UChicago

hospitalmicrobiome – Pada tahun 1916, Dewan Pengawas Universitas Chicago menyisihkan $5,3 juta untuk konstruksi, peralatan, dan dana abadi untuk perluasan perawatan kesehatan. Namun, Perang Dunia I menghentikan perkembangan tersebut. Proyek dilanjutkan kembali pada tahun 1921, dan akhirnya mencapai penyelesaian pada tahun 1927. Pada saat itu, biaya telah meroket hingga hampir lima kali lipat dari perkiraan semula.

Baca juga : Rumah Sakit Microbiome Project : Laporan Rapat untuk Rumah Sakit Chicago

Lebih Dari Sekolah Kedokteran

Melansir uchicagomedicine, Didedikasikan pada Halloween pada tahun 1927, Rumah Sakit Universitas Chicago dengan cepat dipadatkan di bawah arahan Frank Billings, MD. Ekspansi dengan cepat diikuti:

– Pada tahun 1928, Rumah Sakit UChicago memulai pembangunan Rumah untuk Anak-anak Miskin dan Cacat
– Pada tahun 1931, menjadi wali untuk Country Home for Convalescent Children
– Pada tahun 1938, ia bergabung dengan Rumah Sakit Chicago Lying-in

Namun, tidak semua pertumbuhan direncanakan. Pada tahun 1933, Walter Zoller memberikan lebih dari $2 juta untuk memulai program perawatan gigi bagi orang miskin. Dananya dimanfaatkan dengan baik — pada tahun 1946, Klinik Zoller berhasil menunjukkan dalam studi klinis bahwa fluoride dalam air minum dapat membantu mencegah kerusakan gigi.

Perang Dunia II memperlambat ekspansi fisik tetapi hanya mempercepat penelitian. Selain melatih sejumlah besar dokter dan perawat, Rumah Sakit Universitas Chicago mempelopori kedokteran nuklir, berkontribusi pada pengembangan kemoterapi dan membantu Angkatan Darat AS dalam pengembangan klorokuin sebagai pengobatan malaria.

Ekspansi & Pertumbuhan

Selama tahun 1950-an dan 1960-an, fasilitas rumah sakit berlipat ganda. Menambahkan dua pusat penelitian kanker, Rumah Sakit Anak Wyler, dua laboratorium penelitian dan fasilitas terdepan lainnya, Rumah Sakit Universitas Chicago berlipat ganda dari lima divisi menjadi 10, meningkatkan fakultas sebesar 100 persen antara tahun 1961 dan 1971. Antara 1963 dan 1974, ukurannya staf tumbuh lagi.

Paviliun Penelitian Otak, Jaringan Aeromedis, dan Pusat Pengobatan Lanjutan Duchossois dibuka dalam beberapa dekade terakhir. Rumah Sakit Anak Universitas Chicago Comer tujuh lantai yang canggih dibuka pada awal 2004.

Pada tahun 2006, University of Chicago Hospitals berubah nama menjadi University of Chicago Medical Center untuk lebih mencerminkan integrasi ilmu pengetahuan dan kegiatan klinis.

Sebuah merek baru, University of Chicago Medicine, diperkenalkan pada tahun 2012 untuk mengantisipasi pembukaan rumah sakit baru yang canggih. The Pusat Perawatan dan Penemuan, 10-cerita, rumah sakit 1,2 juta kaki persegi, menyambut pasien pertama pada bulan Februari 2013. Fasilitas $ 700 juta menyatukan pikiran terbaik dalam penelitian dan obat-obatan, dibantu oleh teknologi terbaru dan terletak bersebelahan dengan rawat jalan Duchossois Center for Advanced Medicine dan Rumah Sakit Anak Comer.

Saat ini, UChicago Medicine juga memiliki lusinan klinik rawat jalan di sekitar area Chicago, termasuk lokasi di pusat kota Chicago, pinggiran selatan dan Indiana Barat Laut. Sistem kesehatan terdiri dari University of Chicago Medical Center, Pritzker School of Medicine, Biological Sciences Division dan Ingalls Memorial, sebuah rumah sakit berbasis komunitas dan fasilitas rawat jalan di Harvey, Illinois, hanya 30 mil selatan Chicago.

Bagian dari Divisi Kesehatan Masyarakat dan Rumah Sakit UChicago Medicine, Ingalls Memorial sendiri merupakan sistem kesehatan berbasis masyarakat yang diakui secara nasional yang dikenal sebagai pelopor perluasan klinik rawat jalan multispesialis yang besar di seluruh pinggiran Chicago Selatan dan Barat Daya.

Ketika Ingalls bergabung dengan sistem kesehatan akademik kami pada musim gugur 2016, jaringan fasilitas rawat jalan UChicago Medicine tumbuh di seluruh wilayah. Rumah sakit komunitas dan klinik rawat jalan berada di bawah merek master UChicago Medicine pada musim gugur 2017.

Selain itu, spesialis lanjutan UChicago Medicine di bidang kanker, perawatan jantung, ortopedi, dan spesialisasi lainnya membantu pasien melalui kemitraan klinis dan program usaha patungan di New Lenox, Kankakee dan Northwest Indiana, di antara lokasi lainnya.

Rumah Sakit Microbiome Project : Laporan Rapat untuk Rumah Sakit Chicago
Informasi Penelitian

Rumah Sakit Microbiome Project : Laporan Rapat untuk Rumah Sakit Chicago

Rumah Sakit Microbiome Project : Laporan Rapat untuk Rumah Sakit Chicago – Rincian laporan ini hasil dari lokakarya Rumah Sakit Microbiome Project 2 yang diselenggarakan pada tanggal 15 Januari th di Universitas Chicago, Amerika Serikat.

Rumah Sakit Microbiome Project : Laporan Rapat untuk Rumah Sakit Chicago

hospitalmicrobiome – Lokakarya ini adalah pertemuan perencanaan terakhir sebelum dimulainya Proyek Mikrobioma Rumah Sakit, sebuah penyelidikan untuk mengukur dan mengkarakterisasi perkembangan komunitas mikroba di dalam rumah sakit yang baru dibangun di Universitas Chicago.

Melansir ncbi, Tujuan utama dari lokakarya ini adalah untuk mempertemukan para ahli dalam berbagai disiplin ilmu untuk membahas potensi rintangan yang dihadapi pelaksanaan proyek, dan untuk memungkinkan brainstorming peluang proyek sinergis potensial.

Baca juga : Mapping Mikroorganisme di Balik Infeksi yang Dibawa Rumah Sakit Chicago

Di Amerika Serikat, hampir 5% dari semua pasien yang dirawat di fasilitas medis akan didiagnosis dengan infeksi yang didapat di rumah sakit. Infeksi ini menelan biaya sekitar 36-45 miliar dolar per tahun dan mengakibatkan sekitar 100.000 kematian setiap tahun. Sementara angka-angka ini mengkhawatirkan, mereka menyoroti kurangnya bukti mengenai sumber dan perkembangan infeksi nosokomial.

Hospital Microbiome Project (HMP) dibuat buat mengkarakterisasi struktur taksonomi komunitas mikroba permukaan, udara, air, dan manusia yang terkait di Rumah Sakit Pusat Medis Universitas Chicago yang baru dibangun di Chicago, Illinois, AS, juga dikenal sebagai Pusat Perawatan dan Penemuan (CCD).

Tujuan HMP adalah untuk mengambil sampel bangunan, pasien, dan staf dengan pendekatan sistematis dan terkoordinasi selama satu tahun (Januari 2013 – Januari 2014), yang secara khusus menggabungkan pengukuran ilmu bangunan untuk menentukan pengaruhnya terhadap perkembangan komunitas mikroba. , dengan sampel mulai satu bulan sebelum pembukaan rumah sakit baru (Februari 23 rd 2013).

1 st HMP Lokakarya diselenggarakan Juni 7 th -8 th 2012 untuk mengatasi strategi sampling awal dan pendekatan untuk membangun pengukuran ilmu pengetahuan. Lokakarya awal ini membuat beberapa rekomendasi dan mengarah pada pengembangan proposal lengkap ke Yayasan Alfred P. Sloan serta pembentukan Konsorsium Mikrobioma Rumah Sakit. Proposal akhir didanai dan dilaksanakan pada bulan Desember 2012.

Di sini kita diskusi hadir dan kesimpulan dari 2 nd Lokakarya HMP diadakan pada 15 Januari th, 2013 di University of Chicago, di Chicago, Illinois, AS. Tujuan dari lokakarya ini adalah untuk mempertemukan para ahli dalam berbagai disiplin ilmu untuk membahas rintangan yang dihadapi saat ini dalam mengkarakterisasi interaksi antara mikrobioma manusia dan permukaan bangunan dan untuk mempertimbangkan strategi potensial untuk meminimalkan penularan penyakit infeksi di dalam rumah sakit.
Kelompok ini terdiri dari arsitek, ilmuwan bangunan, dan insinyur sistem bangunan, serta manajer proyek, staf medis, manajemen rumah sakit, ahli mikrobiologi, ahli ekologi mikroba, ahli virologi, ahli epidemiologi, dan pejabat standar. Ini merupakan pertemuan organisasi formal terakhir sebelum dimulainya pengumpulan sampel (16 Januari th2013). Banyak waktu juga dihabiskan untuk bertukar pikiran tentang peluang proyek sinergis dengan menanyakan ‘bagaimana kumpulan data HMP dapat melengkapi studi lain dan bagaimana studi lain dapat dimasukkan ke dalam HMP?’

Pertemuan berlangsung selama satu hari, mulai pukul 9 pagi dan berakhir setelah makan malam pada pukul 9 malam. Formatnya terdiri dari dua presentasi formal dengan waktu yang cukup untuk diskusi selanjutnya; forum ini berhasil melibatkan komunitas peneliti pada pertemuan tersebut dan memberikan umpan balik yang berharga kepada tim manajemen proyek. Sesi yang lebih formal ini dilengkapi dengan perkenalan semua peserta pertemuan dengan kesempatan bagi setiap peserta untuk secara informal menggambarkan minat mereka pada HMP dan area potensial untuk kemungkinan investigasi sinergis.

Sesi 1: Gambaran Umum Proyek Mikrobioma Rumah Sakit

Dimoderatori oleh Jack Gilbert, PhD

Pertemuan dimulai dengan perkenalan oleh peneliti utama proyek Jack Gilbert Ph.D. Jack memberikan gambaran tentang apa yang dia harapkan dari pertemuan ini. Dia menyoroti sifat multidisiplin proyek, dan memuji University of Chicago serta manajemen dan staf Center for Care and Discovery yang baru karena membantu merintis proyek, yang dapat memiliki dampak revolusioner pada perawatan pasien di rumah sakit di seluruh dunia. . Dia secara singkat menguraikan alasan untuk HMP, yaitu untuk membuat ‘peta jalan’ rute transmisi mikroba dan suksesi dalam infrastruktur rumah sakit, untuk memberikan para peneliti eksplorasi kolonisasi mikroba paling rinci dari rumah sakit baru yang pernah dilakukan.

Dia juga berterima kasih kepada Yayasan Alfred P Sloan dan rekan penyelenggaranya Capt Benjamin Kirkup karena menyediakan sumber daya dan dukungan yang tepat yang diperlukan agar pertemuan dapat berlangsung. Dia berterima kasih kepada rekan-rekan Co-PI atas dukungan mereka pada penghargaan ini, dan para hadirin dan anggota Konsorsium HMP untuk meluangkan waktu untuk membantu membimbing dan mempengaruhi desain studi HMP.

Akhirnya, dia menyoroti bahwa sementara pengambilan sampel akan dimulai keesokan harinya, semuanya masih di atas meja, dan dengan adanya staf Infeksi dan Imunitas rumah sakit pada pertemuan tersebut akan memungkinkan diskusi penting tentang kelayakan teknis dan politik untuk setiap dan semua saran yang diajukan di pertemuan. serta para hadirin dan anggota Konsorsium HMP yang telah meluangkan waktu untuk membantu membimbing dan mempengaruhi desain studi HMP.

Akhirnya, dia menggarisbawahi bahwa meskipun pengambilan sampel akan dimulai keesokan harinya, semuanya masih ada di atas meja, dan memiliki staf Infeksi dan Imunitas rumah sakit pada pertemuan tersebut akan memungkinkan diskusi penting tentang kelayakan teknis dan politik untuk setiap dan semua saran yang diajukan di pertemuan.

serta para hadirin dan anggota Konsorsium HMP yang telah meluangkan waktu untuk membantu membimbing dan mempengaruhi desain studi HMP. Akhirnya, dia menyoroti bahwa sementara pengambilan sampel akan dimulai keesokan harinya, semuanya masih di atas meja, dan dengan adanya staf Infeksi dan Imunitas rumah sakit pada pertemuan tersebut akan memungkinkan diskusi penting tentang kelayakan teknis dan politik untuk setiap dan semua saran yang diajukan di pertemuan.

Sesi 2: Pendekatan dan temuan studi mikrobioma yang sedang berlangsung

Dimoderatori oleh Daniel Smith PhD

Daniel Smith Ph.D. memulai sesi ini dengan memperkuat alasan, menyajikan data mikrobioma yang ada pada permukaan rumah sakit dan pasien, dan kemudian membahas protokol saat ini untuk HMP. Protokol yang ada dapat ditemukan secara online di situs web mikrobioma rumah sakit di mana rincian lengkap dari penelitian ini disediakan. Daniel memberikan gambaran umum tentang hipotesis inti untuk HMP, yang dibahas secara ekstensif, dan dianggap sesuai untuk memandu penelitian yang diuraikan dalam proposal yang ada.

Hipotesis intinya adalah:

– Struktur komunitas mikroba pada permukaan rumah sakit dapat diprediksi oleh demografi manusia, kondisi fisik (misalnya kelembaban, suhu), dan bahan bangunan untuk setiap lokasi dan waktu. The nol -hypothesis menyatakan bahwa “struktur komunitas mikroba ada secara independen dari interaksi manusia dan kondisi fisik dari sistem yang dibangun”. Sementara hipotesis ini telah diuji di lingkungan yang berbeda, penelitian saat ini akan mengujinya untuk menentukan apakah ada hubungan tertentu yang dapat membantu memprediksi suksesi komunitas mikroba, termasuk reservoir patogen potensial. Pengambilan sampel juga akan diperoleh dari petugas kesehatan yang sering berada di ruang pasien untuk menentukan apakah mereka adalah vektor dalam pembentukan komunitas bakteri.

– Mikrobiota kamar pasien dipengaruhi oleh pasien saat ini dan durasi hunian mereka, dan menunjukkan suksesi komunitas dengan diperkenalkannya penghuni baru . The null-hipotesis menyatakan bahwa “interaksi pasien dengan ruangan memiliki dampak kecil pada struktur komunitas mikroba pada permukaan ruangan itu, dan hubungan ini tidak berubah oleh durasi hunian”. Durasi hunian pasien di rumah sakit baru ini akan sangat bervariasi. Desain eksperimental akan fokus pada dua mode yang berbeda, onkologi (lantai 10) akan memiliki waktu tinggal yang lama >2-3 minggu, sedangkan operasi (lantai 9) akan memiliki waktu tinggal yang singkat rata-rata <3 hari. Dengan memantau 5 kamar pasien di dua lantai ini pada skala temporal yang berbeda (harian dan mingguan) akan memungkinkan untuk menentukan dampak hunian pasien pada komposisi dan struktur komunitas mikroba di dalam ruangan.

– Kolonisasi permukaan dan pasien oleh patogen potensial dipengaruhi oleh komposisi dan keragaman komunitas mikroba yang ada yang berasal dari penghuni ruang sebelumnya. The nol -hypothesis negara, “ada komunitas mikroba yang berhubungan dengan permukaan tidak mempengaruhi kolonisasi, suksesi atau pengembangan komunitas baru”. Validasi hipotesis akan menunjukkan bahwa komunitas mikroba yang ada dapat berguna dalam mengubah perkembangan organisme baru yang berpotensi patogen di permukaan. Ini akan menjadi sangat penting dalam menentukan bagaimana mikroba berinteraksi dalam sistem yang kompleks dan dinamis ini, dan bagaimana kita berpotensi mengubah pandangan paradigma bakteri di rumah sakit, di mana beberapa mungkin bermanfaat bagi lingkungan yang sehat.

– Tingkat suksesi mikroba didorong oleh demografi, penggunaan dan bahan bangunan. The nol -hypothesis negara “struktur komunitas dan berkembang komposisi secara independen dari demografi populasi manusia dan hunian dan bahan bangunan yang digunakan untuk membangun ruang dan permukaan”. Hipotesis ini secara eksplisit berfokus pada tingkat suksesi komunitas, dan akan dieksplorasi dengan membandingkan resolusi pengamatan temporal yang berbeda, dan menentukan seberapa cepat komunitas berubah pada permukaan yang berbeda, dan di ruangan dengan pasien yang berbeda, dan tingkat pergantian petugas kesehatan.

Diskusi selanjutnya dimulai dengan mengeksplorasi dinamika potensial yang mengatur perkembangan mikrobioma di kamar pasien. Awalnya, waktu antara hunian kamar pasien dibahas sehubungan dengan peran yang mungkin dimainkan dalam pembentukan mikrobioma ruangan. Seema Bhangar meninjau pekerjaan yang dilakukan di ruang kelas yang menunjukkan bahwa hunian menghasilkan perubahan yang sangat dinamis dalam tingkat partikel biologis di udara (dalam sebuah penelitian di mana fluoresensi yang diinduksi laser digunakan sebagai indikator asal biologis).

Dia menjelaskan bahwa ketika orang memasuki sebuah ruangan, ada lonjakan langsung dalam tingkat partikel udara biologis yang besar (1-15 mikron) total dan fluoresen. Perubahan nyata dalam sinyal udara diamati selama pembersihan, dan dengan perubahan status operasional (mati vs. hidup) dari sistem ventilasi mekanis. Emily Landon, seorang ahli penyakit menular, mencatat bahwa rejimen pembersihan rumah sakit tidak selalu identik antar kamar, dan oleh karena itu, rejimen mana yang digunakan perlu dicatat. Dia juga menyatakan bahwa semua aspek rezim pembersihan, termasuk bahan kimia dan produk yang digunakan, akan tersedia bagi para penyelidik.

Selain itu, ‘stempel waktu’ saat pembersihan terjadi akan diberikan, serta durasi waktu yang berlalu antara pembersihan kamar.Mengetahui bahwa bahan permukaan memiliki pengaruh besar pada komposisi flora mikroba, Michael Morowitz menyarankan bahwa merekam bahan bangunan mungkin juga bermanfaat dalam membantu menggambarkan pembentukan komunitas mikroba pada permukaan; ini ditandai, dan rincian bahan bangunan harus tersedia untuk database.

Percakapan kemudian beralih ke kemungkinan masalah kontaminasi. Hal Levin, dari Building Ecology Research Group, menjelaskan perlunya membedakan udara luar dari dalam ruangan, bahkan jika udara luarnya disaring. Kekhawatiran lain, diungkapkan Emily Landon, adalah potensi kontaminasi debu yang berada pada alat penyaring udara. Brent Stephens menyarankan bahwa penggunaan sampler partikel akan membantu dalam menentukan jumlah udara luar dan kontaminasi debu.

Emily juga menyarankan bahwa pengunjung pasien mungkin memiliki dampak potensial pada kandungan mikroba di kamar pasien, meskipun dia mencatat bahwa tidak ada bukti yang dipublikasikan tentang hubungan langsung antara kehadiran di rumah sakit dan perolehan penyakit, hanya bukti tidak langsung.John Alverdy menyarankan bahwa HMP berada dalam posisi unik untuk dapat membuktikan atau menyangkal hubungan antara kehadiran di rumah sakit dan penyakit pasien.

Namun, perlu dicatat bahwa menunjukkan dengan tepat bagaimana seorang pasien atau pekerja rumah sakit memperoleh infeksi bakteri dapat menimbulkan tanggung jawab. Misalnya, Emily menunjukkan bahwa di Belanda, petugas kesehatan dilarang bekerja jika mereka positif resisten methicillinStaphylococcus aureus (MRSA). Meskipun hal ini telah mengurangi tingkat MRSA di Belanda, hal ini menghadirkan kemungkinan konflik antara HMP dan staf rumah sakit, yang berpotensi membatasi perekrutan.

Terakhir, ada diskusi tentang akuisisi sampel. Benjamin Kirkup menunjukkan bahwa saat ini cara kita menentukan agen infeksi (yaitu kultur mikroba diikuti dengan pengujian virulensi biokimia) mengabaikan sebagian besar dunia mikroba. HMP menggunakan pengurutan amplikon 16S, 18S, dan ITS rDNA memiliki potensi untuk menghasilkan wawasan berharga dalam mendefinisikan seluruh komunitas mikroba di setiap sampel, meskipun seperti yang dicatat dalam pertemuan, tidak ada primer universal.

Eugene Chang juga mempertanyakan bagaimana peran virus akan didefinisikan? Ini menyoroti masalah signifikan di sebagian besar eksperimen dan pengamatan ekologis yang melibatkan komunitas mikroba, yaitu kurangnya pemahaman tentang peran yang dimainkan virus dalam dinamika yang diamati untuk komunitas ini. Masalahnya adalah tidak ada gen tunggal yang dapat digunakan sebagai penanda ‘universal’ untuk menangkap keragaman fag saat mereka menginfeksi dan ‘mengendalikan’ populasi mikroba.

Oleh karena itu, satu-satunya solusi langsung adalah menargetkan analisis dan pencarian berdasarkan pengetahuan saat ini, atau mengembangkan teknik untuk menggunakan pengurutan metagenomik dengan sampel virus yang diperkaya. Jack Gilbert menyoroti pekerjaan yang sedang berlangsung oleh Scott Kelley untuk menentukan pengambilan sampel virus dan protokol pengamatan menggunakan metagenomik, termasuk data yang dihasilkan saat ini,dan menyarankan bahwa ini akan diterapkan jika sesuai dengan sampel HMP untuk mencoba dan memeriksa bagaimana fag mengubah dinamika komunitas bakteri dalam pengaturan ini.

Kekhawatiran tunggal sebenarnya adalah mendapatkan partikel virus yang cukup untuk mendapatkan DNA yang cukup, serta bagaimana kita menangani virus DNA vs RNA dalam analisis. Scott Kelley membahas beberapa teknik yang sedang dia kerjakan untuk mengatasi masalah ini, namun, dia juga menjelaskan bahwa ini belum dipublikasikan.

Emily Landon mengungkapkan keprihatinannya tentang pemeriksaan virus sama sekali, dengan menyuarakan gagasan umum bahwa rumah sakit melakukan pekerjaan yang relatif baik dalam mendisinfeksi virus; namun, Gary An mempertanyakan ‘bagaimana rumah sakit dapat melakukan pekerjaan desinfeksi virus yang memadai jika mereka tidak tahu apa yang mereka cari?’ Karenanya,disepakati bahwa eksplorasi metode untuk menggambarkan populasi virus diperlukan dan berpotensi menjadi proposal utama NIH untuk memanfaatkan sampel HMP.

Mariana Rosenthal, seorang ahli epidemiologi dari University of Michigan, memperingatkan kelompok tersebut tentang potensi bias yang dihasilkan dari pilihan metode pengambilan sampel. Misalnya, penyeka tangan kemungkinan akan menghasilkan hasil yang berbeda dari metode jus sarung tangan, di mana tangan ditempatkan dalam kantong steril yang berisi penyangga, dan dipijat selama satu menit. Efisiensi pengumpulan sampel swab mungkin tergantung pada bahan swab dan komposisi swab yang digunakan, jenis permukaan, dan bagaimana peneliti menyeka permukaan yang diinginkan.

Disarankan bahwa video pengambilan sampel dapat dibuat untuk penyelidik pelatihan dan untuk mengeksplorasi varians. Selanjutnya, diusulkan bahwa selama analisis data, analisis bias perlakuan sampel menjadi bagian dari upaya standardisasi. Akhirnya dibahas bahwa sementara jus sarung tangan,pukulan dan goresan jaringan benar-benar lebih efektif dalam mengisolasi informasi masyarakat dari sampel kulit, ada ketidakpraktisan tertentu untuk menerapkan teknik ini berulang kali untuk ribuan sampel, dan dengan pengambilan sampel yang dilakukan setiap hari, kemampuan personel yang ada untuk melakukan inisiatif ini akan terbatas.

Oleh karena itu, untuk sementara swabbing kulit yang gencar dilakukan sebagai strategi yang tepat. Namun, potensi untuk menguji metode glove-juice dalam konteks HMP tidak diabaikan, dan bahkan didorong, sehingga dibahas studi aksesori.kemampuan personel yang ada untuk melaksanakan inisiatif ini akan terbatas.

Oleh karena itu, untuk sementara swabbing kulit yang gencar dilakukan sebagai strategi yang tepat. Namun, potensi untuk menguji metode glove-juice dalam konteks HMP tidak diabaikan, dan bahkan didorong, sehingga dibahas studi aksesori. kemampuan personel yang ada untuk melaksanakan inisiatif ini akan terbatas. Oleh karena itu, untuk sementara swabbing kulit yang gencar dilakukan sebagai strategi yang tepat. Namun, potensi untuk menguji metode glove-juice dalam konteks HMP tidak diabaikan, dan bahkan didorong, sehingga dibahas studi aksesori.

Rumah Sakit Terbaik di Chicago
Informasi

Rumah Sakit Terbaik di Chicago

Rumah Sakit Terbaik di Chicago – Ketika Anda menghadapi krisis kesehatan, kemana Anda harus pergi? Kami memanfaatkan keahlian para profesional yang mengetahui perawatan medis area metro lebih baik daripada siapa pun—dan mengumpulkan banyak data—untuk menghasilkan peringkat pertama kami dari 12 rumah sakit terbaik di Chicagoland.

Rumah Sakit Terbaik di Chicago

1. Northwestern Memorial Hospital

Lokasi: Chicago (Pusat Kota)
Tempat tidur: 894
hospitalmicrobiome – Spesialisasi dalam 20 besar nasional: Kardiologi dan bedah jantung; diabetes dan endokrinologi; telinga, hidung, dan tenggorokan; gastroenterologi; geriatri; ginekologi; neurologi dan bedah saraf; ortopedi; pulmonologi; urologi
Spesialisasi dalam 50 teratas secara nasional: Kanker, nefrologi

Baca juga : Proyek Mikrobioma Rumah Sakit Chicago

Melansir chicagomag, Mengapa Northwestern berada di urutan teratas daftar Chicago —dan mengapa Anda harus memilihnya untuk menangani krisis kesehatan Anda berikutnya? Inilah salah satu alasannya: “Mereka memasangkan perawatan primer yang kuat dengan perawatan khusus yang hebat,” kata David Burik, direktur pelaksana divisi strategi perawatan kesehatan di Navigant Consulting yang berbasis di Chicago, yang memberi nasihat kepada rumah sakit dan bisnis lainnya.

Kualitas perawatan itu terletak tepat di pundak para dokter kelas satu. Mereka termasuk Patrick McCarthy, seorang ahli bedah jantung yang direkrut dari Klinik Cleveland yang sekarang menjalankan Institut Kardiovaskular Bluhm di Northwestern. Rumah sakit ini juga menjadi tuan rumah pusat wanita yang luar biasa—Prentice yang baru dan lebih baik—dan Pusat Kanker Komprehensif Robert H. Lurie.

Sayap akademiknya menyediakan akses ke penelitian medis terbaru (seperti terobosan ALS yang dibuat pada tahun 2010 oleh ahli saraf Teepu Siddique), dan memiliki beberapa tetangga yang hebat: Institut Rehabilitasi yang terkenal di dunia dan Rumah Sakit Anak Ann & Robert H. Lurie yang baru. Gedung rumah sakit senilai $654 juta tahun di Rush

2. Rush University Medical Center

Lokasi: Chicago (Near West Side)
Tempat tidur: 748
Spesialisasi dalam 20 besar nasional: Geriatri, nefrologi, neurologi dan bedah saraf, ortopedi
Spesialisasi dalam 50 besar nasional: Kardiologi dan bedah jantung; diabetes dan endokrinologi; telinga, hidung, dan tenggorokan; gastroenterologi; ginekologi; pulmonologi; urologi

Dengan akarnya kembali ke tahun 1837—tahun Chicago didirikan—Rush mengklaim beberapa yang pertama di kota: laboratorium kateterisasi jantung pertama, pemindai MRI pertama, dan transplantasi jantung pertama yang berhasil. Hari ini, pusat medis masih terkenal untuk perawatan kardiovaskular, dan Pusat Jantung untuk Wanita, yang dipimpin oleh Dr. Annabelle Volgman, telah memenangkan pujian untuk keahlian khusus gendernya. Rush juga terkenal dengan pusat Alzheimer dan program Parkinson dan ortopedinya (dokter dari Rush adalah dokter tim untuk Bulls dan White Sox).

Pada akhir 2011, Rush membuka gedung rumah sakit 14 lantai baru dengan ruang operasi yang lebih besar dan bentuk kupu-kupu khas yang memberikan garis pandang yang jelas dari ruang perawatan ke setiap kamar pasien. Pusat darurat baru, yang dilengkapi untuk menangani kasus-kasus bencana kontaminasi bahan kimia atau wabah menular, terhubung ke pusat 911 dan jaringan trauma kota. Dan tahun lalu, rumah sakit pendidikan ini menyetujui lebih dari 700 proyek penelitian baru untuk menambah 1.000 lebih proyek yang sudah berjalan.

3. University of Chicago Medicine

Lokasi: Chicago (Sisi Selatan)
Tempat tidur: 568
Spesialisasi dalam 20 besar nasional: Kanker, gastroenterologi
Spesialisasi di 50 teratas secara nasional: eurologi dan bedah saraf

Rumah sakit pendidikan dan penelitian yang kuat—kedua setelah Fakultas Kedokteran Universitas Stanford dalam jumlah dolar hibah per anggota fakultas ($328.000 pada 2011) dari Institut Kesehatan Nasional—Universitas Kedokteran Chicago berada di ambang era baru. “Mereka selalu memiliki tradisi keahlian subspesialisasi yang hebat, dan sekarang mereka mengawinkannya dengan fasilitas canggih,” kata konsultan rumah sakit David Burik.

Fasilitas itu akan menjadi Center for Care and Discovery baru senilai $700 juta, yang dijadwalkan dibuka pada Februari. Ini akan menampilkan 240 kamar pribadi dan penekanan pada fleksibilitas yang akan, katakanlah, memungkinkan suite kardiologi intervensi berubah menjadi ruang operasi untuk operasi jantung terbuka — semuanya tanpa harus memindahkan pasien.

Penduduk South Side dari seluruh spektrum sosial ekonomi—serta pengunjung dari seluruh dunia—sudah dilayani oleh Pusat Kanker Komprehensif (yang menekankan pencegahan, deteksi dini, dan terapi bertarget) dan Rumah Sakit Anak Comer yang berusia tujuh tahun.

4. Advocate Christ Medical Center

Lokasi: Oak Lawn
Tempat tidur: 690
Spesialisasi dalam 50 besar nasional: Kardiologi dan bedah jantung, geriatri

Sebuah perlengkapan di pinggiran selatan selama lebih dari 50 tahun, Christ Medical—rumah sakit pendidikan lainnya—adalah rumah bagi Institut Jantung dan Vaskular, yang menampilkan dokter-dokter top dan teknologi modern untuk mengobati penyakit arteri koroner, masalah irama jantung, dan penyakit kritis lainnya.

Christ Medical juga mendapat pujian tinggi untuk program geriatrinya, yang mempromosikan gaya hidup mandiri bagi orang tua. Di ujung lain spektrum usia, Hope Children’s Hospital, yang berbagi kampus Oak Lawn, unggul dalam perawatan jantung dan kanker remaja. Oktober lalu, ia bergabung dengan rumah sakit anak di Advocate Lutheran General di Park Ridge. Sekarang dikenal sebagai Rumah Sakit Anak Advokat, rumah sakit ini menawarkan akses ke lebih dari 400 dokter anak dan 230 subspesialis.

5. Loyola University Medical Center

lokasi: Maywood
Tempat tidur: 569
Spesialisasi dalam 20 besar nasional: Kardiologi dan bedah jantung

Loyola pantas mendapatkan reputasinya sebagai yang menonjol dalam perawatan jantung—dan bukan hanya di sisi klinis. Selama bertahun-tahun, American Heart Association sendiri telah memberikan pusat medis lebih dari $ 10 juta untuk penelitian tentang cara, seperti yang dikatakan AHA, “untuk membangun kehidupan yang bebas dari penyakit kardiovaskular.”

Tapi hati jauh dari satu-satunya bidang keahlian Loyola. Mei lalu, untuk tahun keempat berturut-turut, American Stroke Association memberikan penghargaan kepada pusat medis tersebut atas pendekatan multidisiplinnya dalam menangani penyakit yang seringkali fatal itu.

Anda juga akan mendapatkan bantuan untuk mengatasi masalah kesehatan serius lainnya: Dr. Pauline Camacho, pemimpin Pusat Penyakit Tulang Osteoporosis dan Metabolik, ikut menulis pedoman nasional untuk mendiagnosis dan mengobati osteoporosis. Dan musim semi lalu, American College of Surgeons menghormati Cardinal Bernardin Cancer Center atas perawatan onkologisnya yang “luar biasa”.

6. University of Illinois Hospital & Health Sciences System

Lokasi: Chicago (Near West Side)
Tempat tidur: 495

Berkinerja tinggi dalam perawatan kanker dan urologi, pusat medis dalam kota ini juga menonjol sebagai institusi yang sadar sosial. “Bagian dari misi kami adalah menghilangkan kesenjangan kesehatan,” kata Dr. Joe GN “Lewati” Garcia, wakil presiden urusan kesehatan di rumah sakit (dia juga pemimpin dalam pengobatan dan penelitian gangguan paru-paru).

Mencari cara untuk mengurangi kematian akibat kesalahan medis yang dapat dicegah, pada tahun 2006 dua dokter—David Mayer dan Timothy McDonald—mendirikan Institute for Patient Safety Excellence. Dengan bantuan hibah dari Departemen Pendidikan AS, program inovatif, yang menggunakan permainan, permainan peran, dan latihan simulasi untuk mengajarkan keterampilan kerja tim dan komunikasi, kini menjadi model bagi sekolah kedokteran di seluruh negeri.

7. NorthShore Evanston Hospital

lokasi: Evanston
Tempat tidur: 354
Spesialisasi dalam 50 besar nasional: Gastroenterologi, ginekologi

Rumah Sakit Evanston menambatkan Sistem Kesehatan Universitas NorthShore (yang juga mencakup Glenbrook, Highland Park, dan Rumah Sakit Skokie). Itu berarti ketika Anda memilihnya untuk mengatasi masalah medis Anda, Anda akan menemukan diri Anda dengan akses tidak hanya ke perawatan primer dan dokter spesialis di Evanston tetapi ke masing-masing dari 800 lebih dokter yang bekerja untuk sistem kesehatan. “NorthShore mampu merekrut dokter hebat,” kata konsultan rumah sakit David Burik, menjelaskan salah satu kekuatannya.

Evanston juga berpasangan dengan University of Chicago untuk mengajar mahasiswa kedokteran dan memacu penelitian akademis, dan musim gugur yang lalu mengumumkan kemitraan dengan Mayo Clinic. Itu tidak berarti Anda harus pergi ke Minnesota untuk konsultasi. Sebaliknya, tim dokter di kedua tempat meninjau catatan medis elektronik bersama-sama, sehingga dalam banyak kasus Anda tetap dekat dengan rumah.

8. Central DuPage Hospital

lokasi: Winfield
Tempat tidur: 313
Spesialisasi dalam 50 teratas secara nasional: Ortopedi

Tidak seperti tujuh institusi medis yang berada di peringkat atas dalam daftar Chicago, Central DuPage (bagian dari Sistem Kesehatan Irama) bukanlah rumah sakit pendidikan. Tidak masalah, kata Dr. David Cooke, wakil presiden kualitas dan keamanan Cadence. “Sikap kami adalah kami harus membuktikan diri, dan kami senang melakukannya.”

Sebagian dari buktinya muncul di sisi teknologi—berbagai fasilitas yang mungkin hanya Anda temukan di rekan-rekan besar Central di pusat kota: catatan medis elektronik, tomografi komputer 64-slice, sistem bedah robotik da Vinci yang invasif minimal, dan proton. terapi radiasi.

Untuk merawat anak-anak dengan lebih baik, Central bermitra dengan dokter dari Rumah Sakit Anak Lurie, yang melakukan perjalanan keluar dari Chicago sehingga anak-anak kecil dapat tinggal di dekat rumah. Dan staf berkonsultasi dengan Klinik Cleveland pada kasus jantung dan kanker yang rumit. “Mereka sangat murah hati dengan modal intelektual mereka,” kata Cooke.

9. Advocate Lutheran General Hospital

Lokasi: Park Ridge
Tempat tidur: 638

Jika Anda seorang wanita yang tinggal di pinggiran barat laut, Anda mungkin tertarik pada Lutheran General karena berbagai alasan. Pusat Perawatan Janinnya merawat ibu hamil yang menderita hipertensi, penyakit jantung, atau diabetes; ahli perinatologinya menangani kehamilan berisiko tinggi di mana janin mungkin memiliki kondisi medis yang serius. Caldwell Breast Center adalah rumah sakit pertama di Midwest yang menawarkan mamografi 3-D, dan memiliki perawatan lanjutan—termasuk terapi radiasi payudara parsial yang dipercepat—untuk membasmi kanker dan menghentikannya kembali.

Adapun wanita dan pria yang mencari prosedur invasif minimal: Spesialis menyediakan berbagai operasi robotik, dengan penekanan pada perawatan rahim, prostat, dan kolorektal.

10. Alexian Brothers Medical Center

Lokasi: Desa Elk Grove
Tempat tidur: 387

Jika Anda berpikir spiritualitas adalah bahan utama untuk pulih dari penyakit, Anda mungkin ingin berziarah ke rumah sakit pinggiran barat laut ini, bagian dari Sistem Kesehatan Alexian Brothers. Sebuah organisasi Katolik, ia berusaha keras untuk bekerja dengan pasien dari semua agama. Itu tidak berarti Alexian mengabaikan tanggung jawab medisnya. “Ini benar-benar fokus untuk menempatkan dokter perawatan primer di tempatnya,” kata konsultan perawatan kesehatan David Burik. “Itu selalu menjadi ciri khas rumah sakit.”

Juga di kampus Hoffman Estates: rumah sakit rehabilitasi dengan layanan rawat inap dan rawat jalan dan rumah sakit kesehatan perilaku, yang menawarkan bantuan untuk autisme, kecanduan, dan gangguan makan. Datang musim panas ini: rumah sakit akhir kehidupan 16 tempat tidur yang akan memungkinkan pasien untuk mati dengan bermartabat.

11. Presence St. Joseph Medical Center

lokasi: Joliet
Tempat tidur: 480

Pada tahun 2011, pusat medis Will County ini adalah anggota pendiri kelompok Kesehatan Kehadiran 12 rumah sakit—yang berarti jangkauannya, dan potensi untuk perawatan kolaboratif, meluas ke hampir setiap bagian wilayah metro Chicago. Namun menurut David Burik dari Navigant, rumah sakit tersebut sudah memiliki staf medis yang sangat lengkap. “Mereka memiliki subspesialisasi yang kuat”—dalam kanker, neurologi, dan ortopedi, di antara disiplin ilmu lainnya—“untuk melayani pinggiran selatan yang jauh,” katanya.

Dan jika Anda seorang penduduk Joliet yang khawatir dengan perawatan kesehatan yang berkurang sejak Rumah Sakit Silver Cross pindah ke New Lenox Februari lalu, berhentilah khawatir, kata Burik. “Kehadiran St. Joseph memiliki tugas besar yang harus dihadapi [dengan potensi beban pasien yang lebih besar], tetapi mereka memiliki dokter dan kapasitas untuk membuatnya bekerja.”

12. Advocate Illinois Masonic Medical Center

Lokasi: Chicago (Sisi Utara)
Tempat tidur: 408

Meskipun merupakan bagian dari Advocate Health Care, Anda mungkin menemukan bahwa Illinois Masonic memiliki nuansa rumah sakit komunitas kuno—hanya komunitas yang dilayaninya adalah lingkungan Lake View yang ramai, dan layanan serta fasilitasnya canggih. Tentu, ini menawarkan pusat persalinan alternatif dan salah satu program perawat-kebidanan tertua di kota. Tapi itu juga rumah bagi unit perawatan intensif neonatal Level III, yang berarti siap untuk menangani kehamilan paling berisiko dan bayi yang paling sakit.

Proyek Mikrobioma Rumah Sakit Chicago
Informasi Penelitian

Proyek Mikrobioma Rumah Sakit Chicago

Proyek Mikrobioma Rumah Sakit Chicago – Pada tahun 2012, kami mulai mengerjakan proyek baru di fasilitas rumah sakit baru Universitas Chicago: Pusat Perawatan dan Penemuan.

Proyek Mikrobioma Rumah Sakit Chicago

hospitalmicrobiome – The Hospital Microbiome Proyek ini dirancang untuk mengumpulkan sampel mikroba dari permukaan, udara, staf, dan pasien dari University of Chicago paviliun rumah sakit baru dalam rangka untuk lebih memahami faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan populasi bakteri dalam lingkungan kesehatan. Yang paling penting dan menarik adalah mikroba dan virus yang dapat mempengaruhi penyebaran infeksi yang didapat di rumah sakit.

Melansir built-envi, Kami terlibat dalam proyek ini sebagai subkontrak dari University of Chicago untuk mengumpulkan data untuk sejumlah parameter lingkungan dan operasional bangunan — secara kolektif disebut “pengukuran ilmu bangunan” atau “data lingkungan binaan” yang dapat memengaruhi komunitas mikroba di rumah sakit. PI pada proyek ini adalah Dr. Jack Gilbert, yang diangkat ganda di Departemen Ekologi & Evolusi di U of C dan sebagai Ahli Mikrobiologi Lingkungan di Argonne National Laboratory.

Baca juga : Rumah Sakit U. of I. : Insight Hospital & Medical Center Chicago

Kelompoknya mengkhususkan diri dalam teknik pengurutan DNA tingkat lanjut untuk mengidentifikasi komunitas mikroba dan dia dan timnya menggunakan teknik ini di seluruh dunia. Tim kami, bersama dengan Dr. Jeff Siegeldi University of Toronto, bekerja untuk mengukur berbagai kondisi lingkungan dalam ruangan, hunian manusia, dan karakteristik operasional di beberapa kamar pasien yang kami harap pada akhirnya akan membantu menjelaskan beberapa perbedaan komunitas mikroba yang diamati oleh tim Jack selama tahun.

Pengukuran termasuk kondisi lingkungan (suhu bola kering dalam ruangan, kelembaban relatif, rasio kelembaban, dan pencahayaan) di kamar pasien dan ruang perawat; tekanan diferensial antara kamar pasien dan lorong; langkah-langkah pengganti untuk hunian manusia dan aktivitas di kamar pasien menggunakan kedua udara dalam ruangan CO 2konsentrasi dan penghitung pemecah sinar pintu inframerah; dan fraksi udara luar ruangan dalam sistem pemanas, ventilasi, dan pendingin udara yang melayani ruang sampel. Kami juga menggunakan pengambilan sampel pasif mikroba di udara menggunakan lembaran tipis media filter HVAC yang dipasang di atas kisi-kisi kembali di kamar.

Data mulai mengalir pada Februari 2013 dan kami menyelesaikan pengumpulan pada pertengahan Januari 2014. Mahasiswa master teknik lingkungan Tiffanie Ramos (juga pemenang Starr Fieldhouse Fellowship di IIT) melakukan (dan kemudian mengoordinasikan) kunjungan mingguan ke rumah sakit untuk mengumpulkan data dan melakukan perawatan sensor umum. Pada akhir periode pemantauan selama setahun, kami mendapatkan sekitar 100.000 titik data ilmu bangunan deret waktu yang terkait dengan sekitar 80 variabel berbeda di seluruh rumah sakit dan kamar pasien dengan total lebih dari 8 juta titik data!

Temuan kami meliputi berikut ini:

– Suhu dalam ruangan, pencahayaan, dan hunian/aktivitas manusia semuanya berkorelasi lemah antar ruangan
– Kelembaban relatif, rasio kelembaban, dan fraksi udara luar ruangan menunjukkan pola temporal (musiman) yang kuat dan korelasi spasial yang kuat antar ruangan
– Pengukuran tekanan diferensial memastikan bahwa semua kamar pasien dioperasikan pada tekanan netral
– Kamar pasien rata-rata sekitar 100 gabungan pintu masuk dan keluar per hari, yang menunjukkan bahwa mereka relatif sedikit ditempati dibandingkan dengan lingkungan lalu lintas yang lebih tinggi (misalnya, bangunan ritel) dan lebih mirip dengan lingkungan kantor dengan lalu lintas rendah.
– Ada juga perbedaan yang jelas dalam beberapa parameter lingkungan sebelum dan sesudah rumah sakit ditempati oleh pasien dan staf

Rincian lengkap dan hasil disediakan dalam publikasi yang akan datang di PLoS ONE. Di bawah ini Anda akan menemukan gambar peta panas yang menunjukkan rata-rata mingguan kondisi lingkungan di kamar pasien dan ruang perawat yang diukur selama durasi proyek.

Dataset unik ini mencirikan dinamika kondisi lingkungan dalam ruangan, hunian manusia, dan karakteristik operasional bangunan kritis selama periode waktu yang unik (dari pra-hunian hingga hunian), dan temuan ini penting karena parameter ini memiliki pengaruh besar pada manusia. kenyamanan dan kualitas lingkungan dalam ruangan, termasuk kelangsungan hidup dan perkembangan komunitas mikroba. Nantikan hasil dari pekerjaan pengurutan mikroba yang dilakukan secara berurutan dengan analisis kami.

Rumah Sakit U. of I. : Insight Hospital & Medical Center Chicago
Informasi

Rumah Sakit U. of I. : Insight Hospital & Medical Center Chicago

Rumah Sakit U. of I. : Insight Hospital & Medical Center Chicago – Ketika Mercy Hospital & Medical Center berhenti menerima ambulans Chicago Fire Department awal tahun ini, itu berarti berkurangnya satu outlet untuk perawatan darurat di Near South Side – dan itu berarti meluapnya ambulans yang menuju ke University of Illinois Hospital di Near West Side kota.

Rumah Sakit U. of I. : Insight Hospital & Medical Center Chicago

hospitalmicrobiome – Sejak Februari, jumlah ambulans yang pergi ke Rumah Sakit U. of I. setiap bulan telah berlipat ganda menjadi lebih dari 700 beberapa bulan, menurut data kota yang diperoleh Tribune melalui permintaan Undang-Undang Kebebasan Informasi. Waktu tunggu di ruang gawat darurat yang sibuk secara rutin memakan waktu enam hingga 12 jam, membuat pasien yang datang dengan gejala seperti nyeri dada, diare dan muntah mendekam, kata perawat. Ambulans terkadang berbaris di luar rumah sakit, menunggu untuk membawa pasien.

Mengutip chicagotribune, “Kami diborgol. Kami tidak memiliki kemampuan untuk memberikan martabat atau perawatan kepada orang-orang ini,” kata Paul Pater, perawat ruang gawat darurat di Rumah Sakit U. of I.. Masalah kepegawaian dan lonjakan perawatan medis yang dibutuhkan oleh pasien yang menunda kunjungan dokter selama pandemi COVID-19 menekan U. of I. Hospital’s ER, kata perawat. Tetapi pekerja medis dan pemimpin lokal mengatakan situasinya juga menunjukkan bahaya pengurangan di rumah sakit komunitas seperti Mercy.

Baca juga : Rumah Sakit Chicago Menolak Untuk Memberikan Pengobatan Ivermectin

Mercy Hospital & Medical Center Bronzeville – yang mengubah kepemilikan awal tahun ini dan sekarang disebut Insight Hospital & Medical Center Chicago – sedang meningkatkan untuk mengambil ambulans Pemadam Kebakaran lagi “dalam waktu dekat,” pemilik barunya, Insight Chicago, mengatakan dalam sebuah penyataan. Sudah memiliki cukup dokter untuk mulai menyambut ambulans tetapi bergulat dengan kekurangan perawat nasional, kata Insight.

Sementara itu, Rumah Sakit U. of I. melakukan yang terbaik yang dapat dilakukan dalam situasi yang menantang, kata Dr. Lauren Smith, direktur operasi departemen darurat rumah sakit. Dia mengatakan pasien yang paling sakit akan segera dirawat dan menunggu 12 jam atau lebih adalah “pencilan.” Semua pasien diprioritaskan segera setelah kedatangan untuk melihat siapa yang paling membutuhkan bantuan.

Peningkatan ambulans setelah Mercy berhenti menerimanya bukanlah hal yang tidak terduga, katanya. “Ketika Anda mengambil perawatan kesehatan dari masyarakat, pasien masih ada sehingga mereka masih membutuhkan perawatan,” kata Smith. Tantangan yang dihadapi Rumah Sakit U. of I. “belum berdampak signifikan terhadap perawatan pasien,” kata Michael Zenn, CEO Rumah Sakit & Klinik Universitas Illinois, dalam sebuah pernyataan.

Lonjakan ambulans, dan dampaknya pada U. of I. Hospital’s ER, seharusnya tidak mengejutkan siapa pun, kata para pendukung dan pemimpin komunitas. Ini persis seperti hal yang terjadi ketika rumah sakit komunitas, seperti Mercy, menutup pintu mereka atau mengurangi layanan – kejadian yang semakin umum di Illinois, terutama di komunitas kulit coklat dan kulit hitam, kata Deborah Harris, mantan direktur eksekutif Action Now Institute, yang bekerja untuk memberdayakan keluarga kulit hitam di sisi Barat dan Selatan kota.

”Sekarang Anda memiliki sistem yang tidak seimbang di rumah sakit lain di mana sumber daya tidak sesuai dengan tugas untuk mengambil apa yang telah Anda dorong ke pundak mereka,” kata Harris. “Di mana rasa hormat terhadap kehidupan manusia?”

Awalnya, Rumah Sakit Mercy seharusnya ditutup seluruhnya , setelah lebih dari 150 tahun di Near South Side. Ketika penutupan diumumkan pada Juli 2020, fasilitas itu dimiliki oleh raksasa sistem rumah sakit Trinity Health. Para pemimpin masyarakat dan kelompok advokasi dikerahkan untuk memprotes usulan penutupan tersebut . Mereka mengatakan itu akan membuat komunitas yang sebagian besar berkulit coklat dan hitam tanpa akses ke perawatan kesehatan yang sangat dibutuhkan.

Di tengah kontroversi, Mercy berhenti menerima ambulans Pemadam Kebakaran, setelah bertahun-tahun kebingungan apakah itu memiliki UGD tingkat dasar atau UGD tingkat komprehensif. Departemen Pemadam Kebakaran Chicago membawa pasien ke UGD komprehensif tetapi bukan UGD dasar.

Mercy mengatakan kepada negara bagian, mulai tahun 2018, bahwa ia memiliki UGD tingkat dasar. Tetapi rumah sakit mengatakan kepada Layanan Medis Darurat bahwa itu masih UGD yang komprehensif pada tahun 2019, kata juru bicara Departemen Kesehatan Masyarakat Illinois Melaney Arnold dalam email. Departemen Kesehatan negara bagian melihat perbedaan itu awal tahun ini, dan meminta rumah sakit untuk membereskannya, katanya. Mercy secara resmi ditunjuk sebagai UGD tingkat dasar dan berhenti mendapatkan ambulans Pemadam Kebakaran.

Beberapa bulan setelah Mercy berhenti menerima ambulans Pemadam Kebakaran, organisasi nirlaba Insight Chicago mengambil alih rumah sakit tersebut, pada 1 Juni, berjanji untuk mengoperasikan fasilitas tersebut sebagai rumah sakit dengan layanan lengkap dengan UGD yang komprehensif. Tapi sampai Insight mulai menerima ambulans pemadam kebakaran, pasien yang menelepon 911 di Bronzeville dibawa ke rumah sakit lain, termasuk Rumah Sakit U. of I..

Meskipun Pusat Medis Universitas Rush, Stroger, dan rumah sakit U. of I. semuanya berada dalam jarak beberapa blok satu sama lain, Rumah Sakit U. of I. secara teknis adalah yang paling dekat dari ketiganya dengan area yang dilayani oleh Mercy. Rumah Sakit U. of I. terkadang mendapatkan 10 ambulans selama shift malam yang sibuk sebelum Mercy berhenti menerima ambulans, kata Debreshia Anderson, perawat departemen darurat dan pengurus serikat untuk Illinois Nurses Association.

Sekarang, rumah sakit kadang-kadang mendapatkan empat atau lima jam, katanya. “Suatu hari kami menjalankan 67 ambulans,” selama satu shift jam 11 pagi hingga 11 malam, katanya. “Ambulans tidak akan berhenti datang. Saya berpikir mengapa mereka tidak pergi saja ke Rush (University Medical Center)?”

Bimbingan dari Konsorsium Direktur Medis EMS Wilayah 11, yang mengawasi layanan medis darurat di Chicago, mengharuskan pasien dibawa ke rumah sakit terdekat yang sesuai dengan kebutuhan medis pasien, kata Larry Langford, juru bicara Pemadam Kebakaran Chicago. Itu berarti bahwa beberapa pasien dapat dibawa ke rumah sakit yang sedikit lebih jauh, jika rumah sakit tersebut dapat memenuhi kebutuhan medis tertentu dengan lebih baik, seperti masalah jantung atau luka tembak. Namun, umumnya, sebagian besar cedera yang tidak mengancam jiwa pergi ke rumah sakit terdekat yang tersedia.

Itu berarti menunggu lebih lama untuk perawatan di Rumah Sakit U. of I., kata pekerja medis. Pasien dengan nyeri dada sering berakhir menunggu, kata Anderson. Mereka diberi EKG ketika mereka tiba untuk melihat apakah mereka mengalami serangan jantung, dan, jika tampaknya tidak, mereka sering dikirim kembali ke ruang tunggu. Tetapi pemeriksaan darah yang dilakukan kemudian terkadang menemukan bukti serangan jantung yang awalnya tidak muncul pada EKG, katanya.

Beberapa kali Anderson harus membersihkan pasien yang muntah atau diare saat duduk di ruang tunggu, katanya. Orang-orang yang terlalu sakit untuk duduk di kursi ruang tunggu ditempatkan di atas tandu dekat ruang perawat. Sekarang tidak jarang setengah lusin orang menunggu di tandu itu, katanya. “Kami memiliki banyak pasien yang sangat sakit, dan kami tidak memiliki cukup staf atau tempat tidur yang cukup,” katanya.

Daniel Culliver-Dodd, seorang teknisi medis darurat di UGD rumah sakit, menyebut situasinya kacau. “Tidak mungkin ini bisa dipertahankan,” kata Culliver-Dodd, yang juga merupakan kepala pelayan Serikat Pekerja Internasional Lokal 73 di UI Health. “Seseorang karena ini … menunggu di ruang tunggu akan mati atau terluka parah. Ambulans yang melimpah bukanlah satu-satunya alasan untuk cadangan di UGD.

UGD juga tertekan ketika tempat tidur terisi penuh di bagian lain rumah sakit. Ketika itu terjadi, pasien “naik” di unit gawat darurat, artinya mereka menunggu di tempat tidur di UGD sampai mereka bisa dirawat di rumah sakit. Ini adalah praktik umum di rumah sakit yang sibuk, tetapi memperburuk situasi di U. of I. Hospital’s ER, kata perawat.

Pencadangan dan menunggu UGD tidak baik untuk pasien atau perawat, kata Pater, yang merupakan co-chief union steward untuk Illinois Nurses Association di UI Health. “Pasien kami dapat dimengerti marah tentang itu,” katanya. “Sebagai perawat, kami ditempatkan di sana untuk meredakan kemarahan itu. Pater telah cuti kompensasi pekerja dari rumah sakit selama lebih dari sebulan, setelah seorang pasien yang dibawa dengan ambulans menendangnya ketika dia mencoba memberinya tes COVID-19, katanya. Dia sekarang membutuhkan operasi untuk mengatasi cedera yang menyakitkan. “Kami hanya kewalahan,” kata Pater.

Smith, dengan Rumah Sakit U. of I., mengatakan bahwa rumah sakit melakukan semua yang bisa dilakukan untuk mengatasi kondisi UGD, tetapi itu bukan perbaikan cepat. Rumah sakit bekerja untuk membuat pasien pulang lebih cepat ketika mereka siap untuk pulang, untuk membebaskan tempat tidur bagi pasien yang menunggu di UGD untuk dirawat semalaman. Dan itu menerima $65 juta dalam pendanaan negara sebagian untuk membuat unit keputusan klinis baru oleh UGD untuk menyaring dan menguji pasien yang masuk dengan cepat dan untuk meningkatkan UGD yang berusia 42 tahun.

Rumah sakit juga, kadang-kadang, melakukan bypass, yang berarti memberi tahu ambulans untuk membawa pasien baru ke tempat lain ketika sudah terlalu penuh. Tetapi di bawah aturan baru yang diterapkan selama pandemi, rumah sakit sekarang harus mendapatkan izin dari negara untuk melakukan bypass. Dan bahkan melakukan bypass ambulans lebih sering tidak akan memberikan kelegaan total, katanya. Hanya sekitar 20% pasien UGD yang datang dari ambulans, dan sisanya adalah walk-in.

Seperti banyak rumah sakit, U. of I. melihat banyak pasien yang menunda mendapatkan perawatan selama pandemi, sehingga kondisi mereka memburuk. Sekarang, orang-orang itu kembali, dan mereka lebih sakit dari biasanya.

“Ini adalah situasi yang menegangkan, saya mengerti, untuk perawat dan dokter serta teknisi kami, tetapi ini adalah situasi yang kami hadapi,” kata Smith. “Kami melihat beberapa konsekuensi dari COVID dan pasien tidak dirawat selama satu setengah tahun terakhir, dan sekarang mereka muncul dan mereka membutuhkan perawatan, jadi kami senang membantu mereka. Mayoritas pasien kami berjalan di pintu, jadi kami tidak bisa menolaknya.”

UGD rumah sakit di seluruh kota melihat lebih banyak pasien dan waktu tunggu yang lebih lama karena tekanan yang sama, katanya. Rumah Sakit U. of I. telah berusaha menambah staf, meskipun kekurangan perawat nasional, kata Zenn. Sejak Maret 2021, UI Health telah mempekerjakan 160 perawat tetap untuk mengisi posisi baru, katanya.

Perekrutan perawat-perawat itu adalah bagian dari perjanjian kontrak yang dicapai dengan Asosiasi Perawat Illinois, setelah para perawat melakukan pemogokan selama seminggu karena kesengsaraan kepegawaian pada September 2020.

Rumah sakit Chicago lainnya mungkin juga menghadapi dampak dari perubahan di Mercy — meskipun tidak sedramatis U. of I. Hospital. Rush mendapat 478 ambulans pada Juli, dibandingkan dengan 371 ambulans pada Agustus 2020, menurut data kota. Kantor Manajemen dan Komunikasi Darurat Kota Chicago tidak menanggapi permintaan data yang menunjukkan berapa banyak ambulans yang diterima Stroger.

Tetapi Stroger sekarang mendapatkan ambulans sebanyak sebelum pandemi, kata juru bicara Cook County Health Alexandra Normington, dalam sebuah email. University of Chicago Medical Center, yang berjarak sekitar 4,5 mil selatan Insight, juga mengalami peningkatan permintaan. Sulit untuk mengetahui apakah lalu lintas ambulans di rumah sakit tersebut karena Mercy, pandemi atau faktor lain, kata para pemimpin lembaga tersebut.

“Tetapi kehilangan atau penutupan satu organisasi – atau bahkan pemutusan layanan di rumah sakit – dapat semakin membebani sistem kesehatan kawasan yang sudah terbebani,” kata Tom Jackiewicz, presiden U. of C. Medical Center, dalam sebuah pernyataan.

Setiap kali sebuah rumah sakit menutup atau mengurangi layanan, itu menciptakan efek riak pada rumah sakit lain — dan Mercy sepertinya bukan rumah sakit Chicago terakhir yang mengancam akan menutup pintunya atau mengurangi layanannya, kata pemimpin rumah sakit dan masyarakat.

Banyak rumah sakit komunitas telah berjuang untuk bertahan hidup, di tengah perubahan dalam perawatan kesehatan. Mereka harus berjuang dengan pergeseran dari perawatan semalam demi perawatan rawat jalan, penggantian dari Medicaid yang tidak sesuai dengan biaya perawatan, dan institusi yang lebih besar menarik lebih banyak pasien mereka.

Rumah Sakit Westlake di Melrose Park dan MetroSouth Medical Center di Blue Island ditutup dalam beberapa tahun terakhir. Banyak rumah sakit komunitas Chicago yang tetap buka memiliki layanan terputus, seperti unit kebidanan dan pediatrik . “Semua rumah sakit yang telah ditutup sekarang memiliki basis pasien yang harus diserap oleh rumah sakit yang tersisa,” kata Smith. “Apakah mereka datang ke UIC atau Stroger atau Rush, setiap rumah sakit, saya pikir, mulai merasakan dampaknya sekarang.”

Rep. Lamont Robinson Jr., D-Chicago, yang mewakili area yang dilayani Insight, didorong agar Insight berharap untuk segera mendapatkan ambulans Pemadam Kebakaran lagi. Tapi dia khawatir pasien sekarang harus naik ambulans lebih lama ke rumah sakit seperti U. of I. untuk mendapatkan perawatan. Ini adalah bagian dari masalah yang lebih besar dari perawatan kesehatan yang tidak memadai di sisi Selatan dan Barat kota di mana banyak orang kulit hitam dan coklat tinggal, katanya.

Sangat penting untuk membantu rumah sakit komunitas yang sedang berjuang sekarang, sebelum mereka berakhir dalam situasi yang sama seperti yang dilakukan Mercy, yang selanjutnya berkontribusi pada ketidaksetaraan dalam perawatan kesehatan, katanya. “Kita perlu memastikan bahwa kita mendengar tangisan mereka lebih awal,” kata Robinson. “Semua jaring pengaman kami (rumah sakit) sedang berjuang.”

Rumah Sakit Chicago Sekarang Berada di Antara 20 Besar Nasional
Informasi

Rumah Sakit Chicago Sekarang Berada di Antara 20 Besar Nasional

Rumah Sakit Chicago Sekarang Berada di Antara 20 Besar Nasional – Rumah sakit Chicago kedua Pusat Medis Universitas Rush telah memecahkan daftar 20 rumah sakit teratas di negara itu oleh US News & World Report, bergabung dengan Rumah Sakit Northwestern Memorial.

Rumah Sakit Chicago Sekarang Berada di Antara 20 Besar Nasional

hospitalmicrobiome – Northwestern meraih posisi teratas di negara bagian untuk tahun kesembilan berturut-turut, dan ke-10 di negara itu untuk tahun kedua. Rush peringkat sebagai rumah sakit terbaik kedua di negara bagian dan 17 di negara ini.

Rumah sakit lain yang berperingkat tinggi di Illinois tetapi tidak masuk daftar nasional termasuk University of Chicago Medical Center, yang dinobatkan sebagai terbaik ketiga di negara bagian itu; Pusat Medis Universitas Loyola di Maywood, yang menempati peringkat keempat; dan Advocate Christ Medical Center di Oak Lawn, yang menempati posisi No. 5. Shirley Ryan AbilityLab di Streeterville kembali mendapat peringkat sebagai rumah sakit teratas untuk rehabilitasi di negara ini, untuk ke-30 kalinya berturut-turut.

Baca Juga : Bagaimana Rumah Sakit Chicago Mengatasi Epidemi Opioid

Banyak rumah sakit di pasar area Chicago yang kompetitif sangat memperhatikan peringkat, mengiklankan nilai tinggi dengan harapan dapat menarik lebih banyak pasien. Peringkat tersebut dapat menjadi sangat penting tahun ini karena rumah sakit di seluruh negara bagian dan negara bekerja untuk pulih secara finansial dari COVID-19, yang menyebabkan pembatalan operasi elektif dan lebih sedikit pasien non-COVID-19. Banyak rumah sakit daerah telah merumahkan staf atau melembagakan pemotongan gaji untuk mengatasi kerugian pendapatan.

Tetapi para ahli mengatakan peringkat keseluruhan rumah sakit seharusnya tidak menjadi satu-satunya faktor yang digunakan pasien untuk memilih rumah sakit. Sejumlah organisasi memberi peringkat dan menilai rumah sakit setiap tahun menggunakan metodologi berbeda yang dapat menghasilkan hasil yang berbeda. Seseorang yang membutuhkan pembedahan mungkin ingin melihat bagaimana peringkat rumah sakit dalam prosedur atau spesialisasi itu, mempertimbangkan saran dari dokter dan melihat rumah sakit mana yang berada dalam jaringan dengan asuransi kesehatannya.

US News memberi peringkat rumah sakit berdasarkan faktor-faktor termasuk tingkat kelangsungan hidup dan penerimaan kembali, pengalaman pasien, keselamatan pasien dan staf perawat. Sebagian besar data berasal dari Medicare. US News juga memeringkat rumah sakit dalam 16 spesialisasi, termasuk kardiologi dan bedah jantung, ortopedi, dan kanker.

Dean Harrison, presiden dan CEO Northwestern Memorial HealthCare, dalam rilis berita menyebut peringkat tinggi sebagai “refleksi dari komitmen bersama untuk keunggulan. Northwestern termasuk di antara rumah sakit yang melakukan pemotongan dalam beberapa bulan terakhir, termasuk mengurangi gaji untuk manajemen senior hingga 20%, menurut sebuah pernyataan dari rumah sakit Senin.

“Kami telah memilih untuk mengurangi pengeluaran khusus yang berdampak pada semua staf, tetapi proporsional dengan posisi dan upah untuk mempertahankan pekerjaan dan untuk mencegah dampak apa pun pada kemampuan kami untuk memberikan perawatan berkualitas tinggi dan penuh kasih,” kata Northwestern dalam sebuah pernyataan. Rush naik peringkat tahun ini berkat “dedikasi yang konsisten terhadap kualitas dan hasil,” kata Dr. Omar Lateef, presiden dan CEO Rush University Medical Center. Rumah sakit yang membantu pasien yang paling sakit pulih juga tampaknya lebih baik dalam kategori US News tertentu, katanya.

Pusat Medis Universitas Chicago turun ke posisi ketiga di negara bagian tahun ini, dari posisi kedua tahun lalu. Dr. Stephen Weber, kepala petugas medis, menyebut penurunan sedikit itu “mengecewakan. “Kami akan selalu tunduk pada kelemahan metodologi, tetapi saya pikir orang-orang di Chicago dan wilayah ini beruntung bahwa mereka memiliki tiga pusat berkinerja terbaik,” kata Weber.

Dia mengatakan University of Chicago terus mendapat peringkat tinggi karena kualitas perawatan yang diberikannya tinggi serta peningkatan cara mendokumentasikan perawatan dan kompleksitas kondisi pasien, yang dapat berperan dalam seberapa baik kinerja rumah sakit dalam peringkat tersebut. .

Rush dan University of Chicago Medical Center juga melakukan pemotongan dalam beberapa bulan terakhir. Rush mengumumkan rencana untuk menahan kenaikan gaji tahun ini, meminta eksekutif untuk mengambil pemotongan gaji dan menangguhkan pembayaran insentif, penghargaan dan bonus untuk eksekutif, fakultas dan penyedia, meskipun Lateef mengatakan Rush berharap untuk membalikkan pemotongan untuk pekerja.

University of Chicago Medical Center sedang cuti dan/atau untuk sementara mengurangi jam kerja bagi karyawan dalam peran nonklinis, melalui penggunaan waktu liburan dan waktu pribadi. Rumah sakit juga mengatakan menangguhkan kenaikan gaji tahun fiskal ini, bersama dengan kompensasi insentif untuk semua eksekutif dan direktur.

Pemeringkatan didasarkan pada data dari sebelum pandemi COVID-19.

Beberapa mempertanyakan bagaimana mungkin, di masa depan, untuk menentukan peringkat rumah sakit yang harus cepat berubah tahun ini untuk memerangi COVID-19. “Saya pikir ada sesuatu yang sedikit tidak nyaman tentang peringkat rumah sakit dalam keadaan dan situasi ini,” kata Weber, dari University of Chicago. Dia menyamakan gagasan itu dengan memeringkat perusahaan pemadam kebakaran Kota New York setelah serangan teroris 11 September.

“Kami ingin dilihat sebagai kolaborator bukan pesaing bahkan dengan realitas pasar,” kata Weber. “Saya tidak suka jika sebuah institusi yang berinvestasi dan merawat sejumlah besar pasien COVID di masa depan akan membayar harga dalam peringkat mereka.”

Bagaimana Rumah Sakit Chicago Mengatasi Epidemi Opioid
Informasi Penelitian

Bagaimana Rumah Sakit Chicago Mengatasi Epidemi Opioid

Bagaimana Rumah Sakit Chicago Mengatasi Epidemi Opioid – Dalam tiga tahun terakhir, Chicago telah menyaksikan lonjakan tingkat overdosis fatal dari analgesik opioid – obat resep seperti oxycodone, hydrocodone dan fentanyl, opioid sintetis yang sering diproduksi dan dijual secara ilegal. Pada 2015, ada 111 kematian seperti itu. Tahun lalu ada 448, menurut data awal yang dikumpulkan oleh Departemen Kesehatan Masyarakat Illinois.

Bagaimana Rumah Sakit Chicago Mengatasi Epidemi Opioid

hospitalmicrobiome – Di antara mereka yang telah menyalahgunakan resep obat penghilang rasa sakit, “hampir 70 persen … mendapat pengenalan pertama opioid dari sisa obat dari teman atau keluarga,” kata Dr. Vivek Prachand, kepala petugas kualitas di departemen bedah di University of Chicago Medicine & Biological Sciences , di mana ia juga menjabat sebagai direktur medis eksekutif untuk kualitas dan keamanan prosedural.

Melansir wttw, “[Itu] benar-benar memukul rumah bagi saya,” katanya. “Mengingat epidemi opioid dan kekhawatiran yang diangkat, kami benar-benar memutuskan untuk melihat praktik kami dan melihat apa yang bisa kami lakukan.”

Baca juga : Survei Mikrobioma Rumah Sakit Chicago Yang Baru Dibuka

UChicago Medicine tidak sendirian dalam upaya itu. Sejak Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merilis pedoman 2016 untuk meresepkan opioid untuk nyeri kronis, sistem rumah sakit daerah telah mengambil sejumlah langkah untuk mengatasi epidemi. Di antara inisiatif mereka: mengubah protokol resep opioid, mendidik pasien dan penyedia, mengurangi akses ke opioid, dan mengidentifikasi dan merawat pasien yang berisiko mengembangkan ketergantungan pada obat kuat ini.

Kami berbicara dengan selusin administrator rumah sakit, dokter, dan spesialis untuk melihat lebih dekat beberapa langkah tersebut.

1. Mengubah protokol resep opioid

Tahun lalu di Cook County, lebih dari 1,5 juta resep opioid ditulis untuk 762.021 pasien, menurut pejabat kesehatan negara bagian. Di Northwestern Medicine, Dr. Jonah Stulberg berupaya mengurangi resep opioid untuk pasien bedah pada titik pemulangan hingga 50 persen. Ini adalah bagian dari inisiatif seluruh sistem, kata Stulberg, seorang ahli bedah umum di Rumah Sakit Northwestern Memorial yang memimpin upaya pengurangan opioid sistem kesehatan.

“Sebagian besar jika tidak semua penyedia layanan kesehatan melakukan pekerjaan ini untuk alasan yang baik dan altruistik,” katanya. “Mereka ingin merawat pasien. Saya pikir pemikiran itu – meskipun tampaknya terbelakang bagi kita sekarang – adalah benar-benar bagaimana kita masuk ke tempat peresepan yang berlebihan. ”

Di NorthShore University HealthSystem, laporan triwulanan memberi peringkat dokter berdasarkan jumlah resep opioid yang mereka tulis – dan mengidentifikasi dokter yang meresepkan secara signifikan lebih banyak daripada rekan-rekan mereka.

Banyak faktor yang dapat mempengaruhi kebiasaan meresepkan dokter, kata Dr. Lauren Oshman, yang memimpin gugus tugas opioid NorthShore. “Kami menemukan bahwa pendidikan dokter dan umpan balik terfokus dalam hal laporan ini adalah cara yang sangat efektif untuk membantu seseorang mengubah praktik mereka,” katanya.

Banyak rumah sakit mengubah pendekatan mereka untuk merawat pasien bedah dengan menerapkan berbagai intervensi dan perawatan yang dirancang untuk membatasi penggunaan opioid dan “menipu tubuh agar berpikir bahwa itu tidak menjalani operasi,” kata Dr. Michael McGee, salah satu ketua komite pemulihan yang ditingkatkan. untuk Rumah Sakit Northwestern Memorial.

Ini disebut peningkatan pemulihan setelah operasi. Contohnya termasuk memberi pasien obat nyeri non-opioid seperti Tylenol dan ibuprofen sebelum dan sesudah operasi, dan menggunakan suntikan jangka panjang atau blok saraf yang ditargetkan selama operasi yang pada dasarnya membuat area mati rasa dan memberikan penghilang rasa sakit berkelanjutan hingga beberapa hari setelah prosedur. .

“Kami menggunakan opioid hanya untuk mengobati rasa sakit sebagai upaya terakhir,” kata McGee. Setahun setelah menerapkan protokol jenis ini untuk pasien bedah kolorektal, NorthShore melihat pengurangan 50 persen dalam jumlah pasien yang menggunakan opioid selama mereka tinggal di rumah sakit, menurut Dr. Rebecca Blumenthal, ahli anestesi yang mempelopori protokol NorthShore.

Rumah sakit lain yang telah menerapkan protokol pemulihan yang ditingkatkan mengatakan mereka telah melihat penurunan penggunaan opioid, serta pengurangan tingkat komplikasi pasien, lama tinggal di rumah sakit, dan tingkat penerimaan kembali.

2. Edukasi pasien, penyedia

Salah satu pilar peningkatan pemulihan setelah operasi melibatkan pengaturan harapan pasien untuk manajemen nyeri. Ini tidak berarti menghilangkan semua ketidaknyamanan, kata Prachand, tetapi kemampuan untuk “mengelola rasa sakit secara memadai” sehingga pasien dapat memiliki “pemulihan yang lancar dan cepat” dengan efek samping yang minimal. Itu semua bagian dari pendidikan pasien.

Sebelum operasi, pasien diberi tahu apa yang diharapkan dari “saat prosedur mereka dijadwalkan hingga pemulangan,” kata Blumenthal. Ini termasuk penjelasan orang awam tentang operasi mereka. Baik di Advocate maupun Northwestern, teknologi berperan dalam menjaga informasi dan keterlibatan pasien bedah. Email dan pemberitahuan push seluler mengingatkan mereka tentang janji temu yang akan datang, dan meminta pasien untuk membagikan jumlah obat yang mereka gunakan setelah operasi.

Pendidikan tidak berhenti pada pasien: Rumah sakit terus melatih dokter dan penyedia layanan kesehatan lainnya dalam menilai rasa sakit pasien dan meresepkan opioid dengan aman.

Di Loyola Medicine, lebih dari 3.000 responden pertama dari 20-plus departemen kepolisian di Cook County telah belajar bagaimana mengenali overdosis, dan bagaimana mengelola obat pembalikan overdosis Narcan. Jenis pelatihan ini tidak hanya praktis, tetapi “kewajiban moral”, kata Dr. Mark Cichon, direktur medis layanan medis darurat di Loyola.

3. Mengurangi akses

Dalam upaya untuk menjaga resep opioid yang tidak digunakan dari tangan pengguna narkoba, mereka yang memiliki ketergantungan – atau bahkan persediaan air Chicago – University of Chicago Medicine dan Northwestern Medicine telah memasang tempat pembuangan obat di beberapa klinik mereka. “Ini bukan barang yang harus dibuang ke toilet,” kata Prachand. “Itu tidak baik untuk air minum kita. Itu bukan sesuatu yang benar-benar ingin kamu buang ke tempat sampah.”

Untuk mendorong pasien menggunakan tempat sampah, resep opioid yang diisi melalui apotek University of Chicago menyertakan stiker dan label yang mengingatkan pasien untuk membawa sisa obat mereka ke kunjungan pertama pasca operasi, di mana obat tersebut dapat dibuang dengan aman. Tahun lalu, Universitas Chicago mengumpulkan satu ton obat melalui tempat pembuangannya, menurut Prachand.

Sistem Kesehatan dan Rumah Sakit Kabupaten Cook baru-baru ini mulai menggunakan tutup Kunci Aman pada resep untuk tidak hanya opioid tetapi semua zat yang dikendalikan. Kunci mengharuskan pasien untuk memasukkan kode empat digit untuk membuka botol pil mereka. Menggunakan kunci ini membuat obat tetap berada di tangan pasien – bukan anggota keluarga, teman, dan kenalan mereka – kata Dr. Maria Torres, ketua divisi obat nyeri di CCHHS.

Rumah sakit lain berusaha membatasi jumlah opioid yang keluar dari pintu mereka. Di departemen darurat Rumah Sakit Advocate Good Samaritan dan Rumah Sakit Advokat Sherman, program percontohan bertujuan untuk mengurangi jumlah resep untuk Dilaudid, yang digambarkan sebagai “opioid yang lebih kuat” oleh Dr. Ronald Lawton, direktur medis pengobatan darurat di Advocate Health Care dan Grup Medis.

“Pasien dengan gangguan penggunaan opioid cenderung lebih memilih [Dilaudid] karena memberi mereka sedikit lebih banyak euforia daripada [opioid] lainnya,” kata Lawton. Pasien yang kecanduan opioid juga tahu bahwa mereka lebih mungkin untuk mendapatkan resep opioid dari unit gawat darurat – di mana staf mungkin tidak mengetahui mereka atau riwayat resep mereka – daripada penyedia perawatan primer mereka, kata Lawton.

“Kami mencoba menghentikan perilaku semacam itu dan memastikan pasien pergi ke lokasi yang tepat untuk pengobatan rasa sakit mereka,” katanya. Dan tampaknya berhasil: Sejak peluncuran program, kedua situs pada dasarnya bebas Dilaudid, menurut Lawton, dengan pengurangan 80 persen di Rumah Sakit Advokat Sherman pada tahun lalu. “Mereka memesannya untuk kasus-kasus khusus – misalnya pasien trauma atau pasien kanker,” kata Lawton.

Kedua departemen darurat “melihat penurunan jumlah pasien yang datang hanya untuk mencari obat penghilang rasa sakit,” kata Lawton.

4. Mengobati pasien berisiko

Untuk mencegah apa yang disebut sebagai belanja dokter di unit gawat darurat, Advocate mengandalkan rencana perawatan individual bagi mereka yang memiliki kondisi medis yang kompleks atau berulang, termasuk mereka yang memiliki gangguan penggunaan opioid. Rencana tersebut dapat diakses dari lokasi Advokat mana pun, sehingga ketika seorang pasien memasuki unit gawat darurat dalam sistemnya, dokter yang merawat diberitahu tentang rencana pasien dan memperlakukannya sesuai dengan itu.

Melalui rencana ini, “Kita dapat menghindari penyalahgunaan departemen darurat untuk mencari obat,” kata Lawton. Pejabat advokat telah memperhatikan penurunan jumlah pasien yang mencari obat dari unit gawat darurat setelah mereka memiliki rencana.

Pusat Medis Universitas Rush sekarang menyaring semua pasien untuk gangguan penggunaan zat sebagai bagian dari proses masuk rumah sakit. Pekerja sosial lebih lanjut menilai pasien yang mengaku menggunakan obat-obatan terlarang. Mereka yang diidentifikasi memiliki risiko kecanduan sedang atau tinggi menemui spesialis kecanduan.

“Tujuan kami adalah untuk membangun perawatan dalam pengaturan rawat inap, jadi untuk pasien gangguan penggunaan opioid kami itu berarti kami mencoba untuk memulai Suboxone, atau buprenorfin, pada setiap pasien yang tertarik,” kata Kathryn Perticone, praktisi perawat psikiatri dan direktur zat Rush. menggunakan tim intervensi. Pasien yang berminat dirujuk ke rawat inap atau rawat jalan berdasarkan kebutuhan mereka. Memulai pengobatan segera meningkatkan kemungkinan pasien akan melanjutkan pengobatan, kata Perticone.

Antara November 2017 dan Maret 2018, Rush menyaring alkohol dan penggunaan narkoba di hampir 80 persen dari 15.054 pasien yang dirawatnya. Dari mereka yang diskrining, 52 memulai buprenorfin untuk mengobati gangguan penggunaan opioid.

“Seringkali, jika alasan mereka datang ke rumah sakit bahkan secara langsung terkait dengan penggunaan narkoba mereka, mereka mungkin akan memiliki sedikit lebih banyak motivasi pada saat itu untuk berubah, dibandingkan ketika mereka berada di luar dan di luar rumah. zat mengendalikan hidup mereka, ”katanya.

Sebagai bagian dari upayanya untuk mencegah overdosis, Layanan Kesehatan dan Rumah Sakit Cook County mendidik pasien yang menggunakan opioid, termasuk mereka yang memiliki gangguan penggunaan opioid, tentang cara menggunakan nalokson, obat pencegah overdosis opioid. CCHHS bahkan telah menyediakan obat di semua apotek tanpa resep.

Selama lebih dari satu dekade, CCHHS telah mengobati gangguan penggunaan narkoba – termasuk peningkatan jumlah pasien dengan kecanduan opioid – dengan kombinasi pengobatan dan dukungan kesehatan perilaku. Ini disebut program pengobatan dengan bantuan pengobatan, atau MAT. Menanggapi epidemi opioid, CCHHS telah memperluas program ini, yang baru saja “kantong penyedia” sebelum 2016, menurut Dr. Juleigh Nowinski Konchak, yang memimpin program.

Mengingat stigma yang terkait dengan gangguan penggunaan opioid, CCHHS ingin membuat MAT mudah diakses oleh pasien dalam pengaturan perawatan primer untuk mengatasi “kebutuhan mental, fisik dan psikososial dalam satu kesempatan,” kata Konchak. “Sekarang kami memiliki 11 dari 14 orang dewasa yang melayani klinik perawatan primer yang menyediakan MAT.”

Saat penyedia layanan kesehatan menerapkan langkah-langkah ini, mereka menyadari masih banyak yang harus dilakukan untuk menghentikan epidemi opioid. “Penting bagi kami untuk memainkan peran utama dalam solusi, dan saya pikir karena itu kami dapat memiliki dampak yang lebih besar dan melihat perubahan pasang surut yang lebih cepat dan lebih besar,” kata Stulberg.

Rumah Sakit Chicago Menolak Untuk Memberikan Pengobatan Ivermectin
Informasi

Rumah Sakit Chicago Menolak Untuk Memberikan Pengobatan Ivermectin

Rumah Sakit Chicago Menolak Untuk Memberikan Pengobatan Ivermectin – Sebuah rumah sakit Chicago telah menjadi pusat perawatan kesehatan lokal terbaru yang ditekan untuk memberikan obat kontroversial ivermectin kepada seorang pasien yang diduga menderita COVID-19.

Rumah Sakit Chicago Menolak Untuk Memberikan Pengobatan Ivermectin

hospitalmicrobiome – Juru bicara Tim Nelson mengatakan Amita Health Resurrection Medical Center Chicago telah menerima ratusan panggilan telepon dan email terkait perawatan pasien setelah kabar rawat inapnya menyebar di platform media sosial Telegram. Staf rumah sakit, Nelson mengatakan, “dengan hormat mencatat keprihatinan bersama.”

Melansir chicagotribune, Selebaran online mengatakan wanita itu menderita “COVID pneumonia” dan bahwa Kebangkitan tidak mengizinkannya menerima ivermectin, obat yang biasanya digunakan untuk mengobati penyakit yang disebabkan oleh cacing parasit.

Baca juga : Bakteri Legionella Ditemukan di Rumah Sakit Chicago

Tribune tidak menyebutkan nama wanita itu karena baik dia maupun keluarganya tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar. Nelson mengkonfirmasi bahwa dia adalah seorang pasien di Resurrection tetapi menolak untuk membahas diagnosisnya, mengutip undang-undang privasi medis.

Dia mengatakan dokter dan dokter rumah sakit, mengikuti panduan dari Food and Drug Administration dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, tidak menggunakan ivermectin untuk kasus COVID-19 (organisasi mengatakan penelitian saat ini tidak mendukung efektivitasnya terhadap virus corona). ) . Meskipun seruan untuk demonstrasi di luar rumah sakit terpancar di media sosial, Nelson mengatakan protes tidak pernah terwujud.

Beberapa pasien COVID-19 dan keluarga mereka di seluruh negeri menuntut agar rumah sakit menyediakan ivermectin sebagai pengobatan, terkadang membawa masalah ini ke pengadilan. Pada bulan Mei, seorang hakim DuPage County memerintahkan Rumah Sakit Elmhurst untuk mengizinkan pasien koma, Nurije Fype, untuk menerima obat setelah tidak ada dokter yang setuju untuk memberikannya.

Seorang dokter luar memberi Fype obat, dan menurut akun Twitter yang dijalankan oleh putrinya, dia membaik dan akhirnya kembali ke rumah. Putri Fype pekan lalu menolak permintaan wawancara dari Tribun. Tidak semua upaya hukum berhasil. Pekan lalu, seorang hakim di Springfield memutuskan terhadap seorang wanita yang berusaha memaksa Memorial Medical Center untuk memberikan ivermectin kepada suaminya yang berusia 61 tahun, yang dilaporkan telah dirawat di rumah sakit karena COVID-19 selama hampir enam minggu.

FDA melarang penggunaan ivermectin sebagai pengobatan COVID-19, dengan mengatakan dalam pembaruan konsumen bahwa overdosis dapat menyebabkan tekanan darah rendah, kejang, koma, dan bahkan kematian. Pekan lalu, Asosiasi Medis Amerika dan dua kelompok perdagangan apoteker mengatakan mereka sangat menentang penggunaan ivermectin untuk COVID-19 di luar uji klinis, banyak di antaranya masih berlangsung .

Beberapa orang dilaporkan terpaksa menggunakan versi obat yang dibuat untuk hewan besar, yang mendapat peringatan minggu ini dari Dr. Allison Arwady, kepala Departemen Kesehatan Masyarakat Chicago. “Mereka menggunakan dosis yang diberikan untuk kuda atau sapi, dan kami telah melihat orang-orang memiliki masalah hati atau mual, semua jenis masalah,” katanya selama sesi tanya jawab di Facebook. “… Jangan sekali-kali, tolong, minum obat yang diformulasikan untuk hewan. Itu berbahaya dan bisa jadi masalah.”

American Association of Poison Control Centers mengatakan kasus yang berhubungan dengan ivermectin telah meningkat lebih dari dua kali lipat selama tahun lalu, dengan 459 tercatat pada bulan Agustus saja. Namun, sebagian besar tampaknya terjadi di luar Illinois: Seorang juru bicara Pusat Racun Illinois mengatakan negara bagian hanya mencatat tujuh panggilan yang berhubungan dengan ivermectin sepanjang tahun ini. Rumah sakit lokal yang dihubungi oleh Tribune memiliki berbagai akun tentang dampak ivermectin pada operasi COVID mereka.

Shivanjali Shankaran, seorang spesialis penyakit menular di Rush University Medical Center, mengatakan bahwa dia tidak mengetahui adanya permintaan untuk pengobatan tersebut. Seorang juru bicara Advocate Health Care, sementara itu, mengatakan rantai rumah sakit “(mendukung) dokter kami dalam menolak semua permintaan pasien untuk ivermectin untuk infeksi COVID-19 berdasarkan praktik peresepan berbasis bukti” dan bimbingan pemerintah dan profesional.

Sementara itu, ivermectin semakin menjadi front lain dalam perang budaya. Kritikus obat telah mengutip cerita yang salah tentang overdosis seharusnya mengisi ruang gawat darurat, sementara orang percaya telah menunjuk studi yang telah ditarik atau dikritik habis – habisan .

Saluran sosial pasien Kebangkitan menunjukkan keterikatan yang kuat pada teori konspirasi QAnon dan penghinaan terhadap penyembunyian, vaksin, dan pendekatan arus utama lainnya untuk menghindari COVID-19. Laura Scherer, seorang peneliti di University of Colorado Anschutz Medical Campus, mengatakan ketidakpercayaan terhadap otoritas medis bukanlah hal baru.

Dia ikut menulis sebuah studi baru-baru ini yang menemukan orang-orang yang percaya misinformasi online tentang satu topik kesehatan, seperti penyembuhan kanker palsu, cenderung mempercayainya tentang orang lain, seperti dugaan bahaya vaksin human papillomavirus.

Penelitian, yang dilakukan sebelum pandemi, mempertimbangkan pendidikan subjek, literasi kesehatan, kepercayaan pada sistem perawatan kesehatan dan sikap terhadap pengobatan alternatif. Keyakinan politik, bagaimanapun, tidak dimasukkan: Scherer mengatakan itu tampaknya tidak relevan pada saat itu, tetapi tentu saja sekarang.

“Kami memiliki orang-orang yang terjerat dalam kesalahan informasi kesehatan yang mungkin tidak akan terjadi sebelumnya karena hal itu terkait dengan pandangan politik mereka,” katanya. “Mereka tersedot ke (subjek medis) karena cara COVID dipolitisir.”

Bakteri Legionella Ditemukan di Rumah Sakit Chicago
Informasi Penelitian

Bakteri Legionella Ditemukan di Rumah Sakit Chicago

Bakteri Legionella Ditemukan di Rumah Sakit Chicago – Dua kasus penyakit Legionnaires telah dilaporkan di sebuah rumah sakit Chicago, dan Departemen Kesehatan Masyarakat Illinois (IDPH) sedang menyelidikinya.

Bakteri Legionella Ditemukan di Rumah Sakit Chicago

hospitalmicrobiome – Pejabat kesehatan mengatakan dua pasien dengan penyakit tersebut kemungkinan terpapar di Mercy Hospital and Medical Center, di mana bakteri Legionella, yang menyebabkan penyakit Legionnaires, dilaporkan dalam sistem air fasilitas tersebut.

Melansir legionnairesdiseasenews, Masyarakat umum tidak berisiko, menurut IDPH, dan penyelidikan mereka terbatas pada rumah sakit, yang terletak di 2525 S. Michigan Avenue di lingkungan Bronzeville. Penyidik IDPH dan Departemen Kesehatan Masyarakat Chicago (CDPH) telah mengumpulkan sampel lingkungan untuk pengujian laboratorium, menurut rilis berita dari IDPH.

Baca juga : Penelitian Proyek Mikrobioma Rumah Sakit

Upaya remediasi – termasuk menyiram sistem air, mengubah atau mengganti perlengkapan air, dan memasang filter di wastafel untuk memberantas penyebaran penyakit – telah dimulai. Pejabat rumah sakit juga mengatakan staf sedang melakukan pengawasan aktif terhadap pasien untuk mengidentifikasi kasus Legiuner potensial lainnya.

Mercy Hospital menjadi berita utama pada 19 November lalu, ketika terjadi penembakan massal di rumah sakit tersebut. Empat orang tewas: seorang petugas polisi Chicago, penduduk apotek, mantan tunangan penembak, yang merupakan ahli bedah darurat, dan penembak, yang menembak dirinya sendiri.

1. Info legiuner

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), sekitar 25.000 kasus pneumonia akibat Legionella bakteri ( Legionella pneumophila ) terjadi setiap tahun di AS Hanya 5.000 kasus dilaporkan, namun, karena tanda-tanda dan gejala nonspesifik nya. Sekitar satu dari 10 pasien yang terinfeksi penyakit Legionnaires – juga disebut legionellosis atau Legionella pneumonia – akan meninggal karena infeksi tersebut.

2. Kelompok berisiko tinggi

Siapa pun bisa terkena penyakit ini, tetapi mereka yang berisiko tinggi terinfeksi termasuk:

– orang berusia 50 tahun ke atas
– perokok (saat ini atau mantan)
– peminum berat minuman beralkohol
– orang dengan penyakit paru-paru kronis (seperti penyakit paru obstruktif kronik [COPD] atau emfisema)
– orang dengan sistem kekebalan yang lemah (mereka yang menderita kondisi seperti diabetes, kanker, gagal ginjal, atau terinfeksi HIV)
– penerima transplantasi organ (ginjal, jantung, dll.)
– individu yang mengikuti protokol obat tertentu (misalnya, kortikosteroid)

Bahkan individu yang relatif sehat telah diketahui tertular penyakit ini, meskipun biasanya lebih jarang.

3. Gejala Umum

penyakit Legionnaires terlihat seperti bentuk lain dari pneumonia atau bahkan flu, itulah sebabnya banyak kasus yang tidak dilaporkan setiap tahun. Gejala awal dapat mencakup hal-hal berikut:

– panas dingin
– demam (berpotensi 104 derajat atau lebih tinggi)
– sakit kepala
– kehilangan selera makan
– Nyeri otot.

Setelah beberapa hari pertama penyakit muncul, gejala dapat memburuk termasuk:

– nyeri dada saat bernafas (disebut nyeri dada pleuritik, karena paru-paru meradang)
– kebingungan dan agitasi
– batuk, yang dapat mengeluarkan lendir dan darah
– diare (sekitar sepertiga dari semua kasus menyebabkan masalah pencernaan)
– mual dan muntah
– sesak napas.

( Catatan: Ada juga bentuk ringan dari penyakit Legionnaire yang disebut demam Pontiac, yang dapat menghasilkan gejala serupa yang meliputi demam, menggigil, sakit kepala, dan nyeri otot. Namun, demam Pontiac tidak menginfeksi paru-paru, dan gejala biasanya bermanifestasi dalam dua sampai lima hari.)

4. Sumber Legionella

Bakteri, yang tumbuh paling baik di air hangat, ditemukan terutama di lingkungan buatan manusia. Wabah telah dikaitkan dengan berbagai sumber, seperti:

– menara pendingin sistem pendingin udara
– sistem pipa besar
– sistem air, seperti yang digunakan di rumah sakit, panti jompo, dan hotel
– tangki air panas dan pemanas
– pancuran dan kran
– kolam renang
– bak mandi air panas dan pusaran air
– peralatan yang digunakan dalam terapi fisik
– mesin kabut dan penyemprot genggam
– air mancur dekoratif.

Orang juga dapat tertular penyakit Legiuner karena menghirup air minum yang terkontaminasi, tersedak atau batuk saat minum dapat menyebabkan air mengalir melalui pipa yang salah ke paru-paru. Penyakit Legionnaire juga dapat tertular dari sistem perpipaan rumah, meskipun sebagian besar wabah telah terjadi di gedung-gedung besar karena sistem yang kompleks memungkinkan bakteri untuk tumbuh dan menyebar lebih cepat.

Penelitian Proyek Mikrobioma Rumah Sakit
Informasi Penelitian

Penelitian Proyek Mikrobioma Rumah Sakit

Penelitian Proyek Mikrobioma Rumah Sakit – Ahli biologi Daniel Smith berjongkok di ruang pasien yang kosong di rumah sakit Universitas Chicago yang baru dan menyeret kapas putih melintasi ubin yang berkilauan. Smith mempelajari ujung yang tercoreng debu sebelum memecahnya menjadi tabung plastik berlabel “lantai.”

Penelitian Proyek Mikrobioma Rumah Sakit

hospitalmicrobiome – “Sampel yang bagus untuk kita,” kata Smith, mengamankan botol kecil itu di dalam kotak yang didinginkan oleh es kering. “Meskipun Anda tidak dapat melihatnya, ada miliaran sel (bakteri) di permukaan ini.” Seperti ilmuwan yang mulai mengklasifikasikan tumbuhan dan hewan dunia berabad-abad yang lalu, Smith dan rekan-rekannya di Argonne National Laboratory memulai eksplorasi serupa, hanya di alam mikro.

Melansir chicagotribune, Selama tahun depan, mereka berencana untuk melacak pasang surut mikrobioma rumah sakit – hutan belantara yang luas dari virus, jamur dan, mungkin yang paling penting, bakteri – untuk lebih memahami bagaimana hal itu dapat mempengaruhi kesehatan manusia di lingkungan di mana sekitar 100.000 orang meninggal. nasional setiap tahun dari infeksi yang didapat.

Baca juga : Survei Mikrobioma Rumah Sakit Chicago Yang Baru Dibuka

Upaya tersebut, yang dikenal sebagai Proyek Mikrobioma Rumah Sakit, mengikuti survei serupa terhadap komunitas bakteri dalam tubuh manusia, di mana organisme sel tunggal melebihi jumlah sel manusia 10 banding 1. Ini juga merupakan bagian dari area penelitian mikroba yang sedang berkembang, didukung oleh penelitian baru-baru ini. kemajuan dalam biologi molekuler dan ilmu komputer, yang telah menyebabkan beberapa ilmuwan bertanya-tanya apakah kekuatan terkuat yang membentuk kehidupan manusia mungkin bukan manusia.

Atau, seperti yang dikatakan ahli mikrobiologi California Institute of Technology Sarkis Mazmanian kepada orang-orang, “Kita adalah 90 persen bakteri. “Jika Anda berpikir tentang cara kita berfungsi pada tingkat sel, semua aktivitas yang memberikan kesehatan dan penyakit tidak hanya dikodekan dalam DNA kita sendiri. Beberapa di antaranya dikodekan dalam DNA bakteri kita,” kata Mazmanian. “Jadi seberapa banyak cara kita berfungsi, bahkan mungkin cara berpikir kita, berasal dari perbuatan kita sendiri? Berapa banyak dari kita yang benar-benar manusia?”

Bakteri sebagai serangga

Setidaknya sejak akhir abad ke-17, ketika ilmuwan Belanda Anton van Leeuwenhoek mengikis sampah dari giginya dan mengamati “binatang” kecil dalam sampel plak di bawah mikroskopnya, manusia memiliki firasat tentang dunia mikroba di dalam dan di sekitar mereka. Tetapi pemahaman itu terlalu sederhana, menurut Jack Gilbert, ahli ekologi mikroba di Argonne dan kepala upaya mikrobioma laboratorium.

Manusia diselimuti oleh mikroba sejak mereka muncul ke dunia. Sebagian besar mikrobioma manusia, yang terdiri dari 10 triliun hingga 100 triliun sel, ribuan spesies, dan setidaknya 8 juta gen unik, tidak hanya tidak berbahaya, tetapi juga vital bagi kehidupan. Dengan memecah makanan, bakteri menghasilkan vitamin esensial, anti-inflamasi dan senyawa yang memicu metabolisme manusia.

Namun premis utama adalah bahwa mikroorganisme adalah musuh ekologis manusia, yang dimaksudkan hanya untuk dihancurkan. “Kami menyamakan bakteri dengan serangga kecil,” kata Gilbert selama wawancara baru-baru ini di kampus luas Argonne dekat Lemont. Penggunaan “kata ‘bug’ untuk bakteri, berasal dari ketakutan akan serangga kecil yang menyeramkan dan merangkak ini di segala hal,” katanya.

Gudang perang mikroba — antibiotik, vaksin, dan sabun dan air sederhana — telah menyelamatkan jutaan nyawa, dan Gilbert dan sejenisnya tidak merekomendasikan penghentian senjata vital semacam itu. Sebaliknya, misi mereka lebih bernuansa: Dengan memilah-milah genom mikroba, mereka berharap untuk memilah interaksi kompleks yang membuat beberapa lanskap bermanfaat sementara mengubah yang lain lebih merusak.

Pekerjaan, sebagian, dibangun di atas Proyek Mikrobioma Manusia, yang dimulai pada tahun 2007 untuk mengurutkan DNA mikroba pada manusia yang sehat dan mereka yang menderita berbagai kondisi medis seperti penyakit refluks gastroesofagus dan sindrom iritasi usus besar. Proyek, yang didanai oleh National Institutes of Health, menyimpulkan bahwa mikrobioma tertentu tampaknya terkait dengan atau bahkan mendahului penyakit tertentu.

“Bukan hanya manusia di sisi ini dan mikroba di sisi lain,” kata koordinator proyek NIH Lita Proctor. “Ini membantu kami berpikir tentang mikroba bukan sebagai entitas tunggal, bukan sebagai kuman atau patogen tunggal, tetapi sebagai seluruh komunitas yang berinteraksi satu sama lain dan lingkungan mereka.”

Ekosistem manusia

Para ilmuwan masih mendefinisikan hubungan itu, tetapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa perubahan mikrobioma dapat berdampak pada kesehatan dengan berbagai cara. Untuk menggarisbawahi hal itu, Dr. Alexander Khoruts sering menyebutkan seorang pasien yang tertular infeksi Clostridium difficile yang persisten pada tahun 2009. Bakteri berbentuk batang biasanya tinggal di usus besar setelah bakteri normal dibasmi oleh antibiotik. Jika dibiarkan, bakteri tersebut dapat menyebabkan diare, radang usus besar dan, pada sekitar 14.000 kasus per tahun, kematian.

Pada saat pasien datang kepadanya, kata Khoruts, dia sudah kehilangan lebih dari 60 pon dan harus menggunakan kursi roda. “Dia, pada dasarnya, sekarat secara perlahan,” kata Khoruts, ahli gastroenterologi di University of Minnesota Medical Center, Fairview. Dengan pilihan yang semakin menipis, Khoruts merekomendasikan agar suami pasien memberikan sampel bakteri dari usus besar kepada istrinya.

Tak lama setelah prosedur, yang disebut transplantasi tinja, pengujian menunjukkan pasien memiliki komposisi spesies bakteri yang berkembang di usus besarnya. Infeksi telah hilang. Di bidang penelitian mikrobioma, transplantasi tinja telah menjadi hal yang tidak disukai — secara elegan menunjukkan bagaimana mikroba usus memengaruhi kesehatan. Tetapi hasil awal yang menarik telah muncul di seluruh spektrum ilmiah.

Misalnya, ketika para ilmuwan memberi tikus mikroba usus dari tikus gemuk, tikus penerima mengemas lebih banyak lemak. Dalam penelitian lain, tikus yang diberi molekul yang diproduksi oleh bakteri usus Bacteroides fragilis terlindungi dari penyakit seperti multiple sclerosis dan penyakit radang usus. Dan, dalam sebuah makalah 2011, para ilmuwan menemukan bahwa tikus bebas mikroba terlibat dalam perilaku berisiko daripada rekan-rekan mereka yang sehat dan memiliki mikrobioma.

“Jika kita dapat memahami (mikrobioma),” kata Mazmanian, yang sedang menyelidiki bagaimana mikroba dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh. “Saya pikir kita benar-benar bisa mendapatkan pijakan untuk memahami banyak penyakit yang berbeda.” Para ahli mengingatkan bahwa penelitian mikrobioma dan penggunaan probiotik – atau bakteri hidup yang diyakini bermanfaat bagi manusia – masih sangat baru.

Terlepas dari klaim yang melekat pada berbagai merek yogurt, para ilmuwan masih mencoba memahami bagaimana tepatnya, berbagai bakteri dapat berfungsi saat dicerna. Dan meskipun transplantasi tinja tampaknya berhasil untuk beberapa infeksi, bakteri hidup tertentu sebenarnya dapat membahayakan pasien yang memiliki sistem kekebalan yang lemah.

“Ini masih hari-hari super awal,” kata Proctor. “Kami benar-benar berada di tingkat sensus. Apa yang benar-benar ingin kami ketahui dari perspektif biomedis adalah, apa yang dilakukan mikroba? Dan kapan Anda memiliki mikrobioma yang baik? Dan kapan Anda memiliki mikrobioma yang hilang? Kami’ masih berjuang dengan mencoba untuk mencari tahu bahkan bagaimana mengukur” itu.

Manusia abad mikroba

Namun, semakin banyak ilmuwan sekarang mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu. Dari kantor cadangannya di Argonne, Gilbert memimpin Earth, Home, dan proyek mikrobioma Rumah Sakit yang baru diluncurkan. Dia juga mempelopori upaya mikroba lainnya, mengeksplorasi apakah semprotan bakteri dan produk lain dapat meningkatkan hasil panen atau membantu tentara menutupi keberadaan mereka dari nyamuk.

“Ini adalah abad mikroba,” kata Gilbert, yang meluncurkan Proyek Mikrobioma Bumi pada Juli 2010. Dorongan dari upaya tersebut, yang oleh rekan-rekannya dengan hangat dianggap sebagai “proyek besar dan gila”, adalah untuk mengidentifikasi dan menentukan fungsi semua mikroba Bumi, “untuk kepentingan planet dan umat manusia.”

Dengan memahami mikroorganisme di berbagai lingkungan, Gilbert, 35, berharap dapat memahami dari mana asal mikroba yang hidup pada manusia. “Anda tidak bisa, secara harfiah, hanya mengisolasi manusia dan berkata, ‘Saya ingin tahu tentang kesehatan manusia,'” kata Gilbert. “Anda harus melihat lingkungan yang berinteraksi dengan manusia.”

Namun, banyak orang menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan daripada di luar ruangan. Jadi, Gilbert juga memulai Studi Mikrobioma Rumah, mengintip ke pos-pos mikroba di rumah dan apartemen, dan, yang terbaru, Proyek Mikrobioma Rumah Sakit.

Selama 13 bulan ke depan, Daniel Smith dan yang lainnya akan mengumpulkan sekitar 15.000 sampel dari dua lantai teratas rumah sakit baru Universitas Chicago, Pusat Perawatan dan Penemuan, yang dijadwalkan dibuka pada Februari. Mereka akan menggesek penyeka steril di lantai, konter, faucet dan pasien dan staf dan mengumpulkan ratusan filter udara.

DNA mikroba akan dibawa ke lab Gilbert di Argonne, di mana para ilmuwan akan menjalankannya melalui mesin pengurutan bertenaga tinggi yang mampu membaca ratusan miliar pasangan basa – blok pembangun DNA – setiap beberapa hari. Hanya lima tahun yang lalu, dibutuhkan lebih dari satu tahun untuk melakukan jumlah pekerjaan yang sama, menurut Gilbert.

Lari pendahuluan telah menunjukkan bahwa jenis permukaan yang serupa mengandung bakteri yang serupa dan bakteri yang tinggal di rumah sakit secara teratur melompat ke sepatu pengunjung, yang kemudian melacaknya di luar.

Apakah itu baik, buruk atau bahkan relevan dengan kesehatan manusia masih harus dilihat. Tetapi dengan membangun pengetahuan itu dalam beberapa bulan dan tahun mendatang, Gilbert ingin dapat memberikan informasi kepada rumah sakit yang dapat digunakan untuk mencegah infeksi tertentu, dan pada akhirnya, kematian terkait.

“Harapan kami,” kata Gilbert, “adalah bahwa data ini akan dapat memberi tahu kami bagaimana patogen terkait perawatan kesehatan memengaruhi orang-orang di gedung-gedung ini dan seberapa sementara mereka, seberapa gigihnya mereka, dan apa yang dapat kita lakukan untuk menghentikannya. “