Dokter

5 Fakta Mengejutkan Tentang Microbiome Di Tubuh Anda

5 Fakta Mengejutkan Tentang Microbiome Di Tubuh AndaSejauh yang kita tahu, hewan telah menjadi rumah bagi mikroba. Para ilmuwan telah mengetahui selama beberapa waktu bahwa penyewa kecil ini memiliki kemampuan untuk membuat manusia sakit parah, sementara yang lain sangat penting untuk menjaga flora dan fauna normal tubuh.

5 Fakta Mengejutkan Tentang Microbiome Di Tubuh Anda

hospitalmicrobiome – Secara kolektif, mikroba di dalam setiap orang membentuk “microbiome”  yang didefinisikan oleh ahli mikrobiologi Martin Blaser dari NYU School of Medicine sebagai “semua organisme yang memanggil kita pulang, yang hidup di dalam kita dan yang berinteraksi satu sama lain dan dengan diri kita sendiri.” Makhluk-makhluk kecil ini, mulai dari bakteri dan jamur hingga protozoa (kebanyakan organisme mirip hewan bersel tunggal), memiliki kisah yang sangat kaya untuk diceritakan. Berikut adalah lima fakta menarik tentang makhluk yang memanggil tubuh Anda pulang.

Tubuh Anda memiliki lebih banyak mikroba daripada sel manusia

Tubuh manusia penuh dengan mikroba. Angka yang diperbincangkan adalah jumlah sel bakteri 10 kali lebih banyak dari sel manusia di dalam tubuh Anda. Meskipun tidak ada yang peduli untuk menghitungnya, “jumlah pastinya tidak terlalu penting seperti gagasan bahwa pasti ada lebih banyak sel bakteri di tubuh kita daripada sel manusia,” kata Blaser kepada LiveScience. Saat manusia berevolusi, mikroba ini berevolusi bersama mereka. Banyak sekali virus yang memanggil manusia pulang juga. Dan 2013 menandai akhir Proyek Mikrobioma Manusia , upaya lima tahun yang melibatkan ratusan ilmuwan untuk membuat katalog mikrobioma manusia.

Baca Juga : Informasi Tentang Perkembangan Mikroba dan Bioteknologi

Anda terlahir bebas bakteri

Dengan semua bakteri yang hidup di dalamnya, tampaknya wajar jika manusia dilahirkan bersama mereka. Tidak begitu. Menurut Blaser, manusia dilahirkan tanpa bakteri, dan mendapatkannya dalam beberapa tahun pertama kehidupan. Bayi mendapatkan dosis mikroba pertama mereka saat mereka melewati jalan lahir ibu mereka. (Tentu saja, bayi yang lahir melalui operasi caesar tidak memperoleh mikroba mereka dengan cara ini. Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa bayi operasi caesar memiliki mikrobiota yang sangat berbeda dari bayi yang lahir melalui vagina, dan mungkin berisiko lebih tinggi untuk jenis alergi tertentu dan kegemukan.) Seorang bayi memperoleh sebagian besar mikrobiomanya pada usia 3 tahun, kata Blaser – pada saat sistem metabolisme, kekebalan, kognitif, dan reproduksi bayi sedang mengalami perkembangan yang luas.

Bakteri bisa baik dan buruk untuk Anda

Anda mungkin menyadari bahwa sementara beberapa kuman dapat membuat Anda sakit, yang lain penting untuk menjaga Anda tetap sehat dan menangkal infeksi. Terkadang, bakteri yang sama dapat melakukan keduanya. Pertimbangkan Helicobacter pylori , bakteri yang bertanggung jawab menyebabkan sakit maag. Bakteri pernah ditemukan di sebagian besar populasi, tetapi prevalensinya terus menurun, dan saat ini hanya sekitar setengah dari populasi dunia yang memilikinya. Sebagian besar dari mereka tidak memiliki gejala, tetapi sejumlah kecil mengembangkan bisul yang menyakitkan di bagian asam dari saluran pencernaan (temuan yang menghasilkan Hadiah Nobel Kedokteran pada tahun 2005).

Infeksi Helicobacter dapat diobati dengan antibiotik, tetapi ada perbedaan: Blaser dan rekannya telah menemukan bahwa tidak adanya Helicobacter tampaknya terkait dengan penyakit kerongkongan, seperti refluks esofagitis dan kanker kerongkongan tertentu. Dengan kata lain, Helicobacter mungkin tidak baik untuk perut kita, tetapi baik untuk tenggorokan kita. Meskipun tidak semua ilmuwan setuju, “Ada banyak bukti bahwa Helicobacter memiliki biaya biologis dan manfaat biologis,” kata Blaser kepada LiveScience.

Antibiotik dapat menyebabkan asma dan obesitas

Penisilin adalah terobosan besar ketika Alexander Fleming menemukannya pada tahun 1928. Antibiotik telah menikmati popularitas yang luas sejak saat itu, tetapi penggunaan antibiotik yang berlebihan telah menimbulkan strain bakteri resisten antibiotik yang mematikan, seperti Methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA). Sekarang, ada beberapa bukti bahwa antibiotik juga meningkatkan risiko asma, penyakit radang usus, dan obesitas. Tentu saja, ada kalanya antibiotik diperlukan. “Saya tidak akan pernah menahan antibiotik dari anak yang sangat sakit,” kata Blaser kepada LiveScience. Meski demikian, katanya, banyak penyakit umum pada masa kanak-kanak, mulai dari infeksi telinga atau tenggorokan, hilang dengan sendirinya.

Probiotik (dibeli di toko) dinilai terlalu tinggi

Pengakuan bahwa bakteri bisa baik untuk Anda telah melahirkan sesuatu yang menggila suplemen probiotik , yang terdiri dari mikroba hidup yang konon memberikan manfaat kesehatan. Banyak orang meminumnya setelah menjalani antibiotik. Tapi apakah mereka benar-benar bekerja? “Konsep probiotik untuk membantu membangun kembali mikrobiota dasar kita setelah antibiotik adalah konsep yang bagus,” kata Blaser kepada LiveScience. “Tetapi gagasan bahwa, dari ribuan spesies di tubuh kita, mengambil satu spesies yang berasal dari sapi atau keju adalah naif.” Probiotik saat ini dipasarkan dengan sangat baik, kata Blaser, tetapi tidak banyak manfaatnya. Dia memang berpikir obat suatu hari akan mengembangkan probiotik yang akan digunakan untuk mengobati penyakit, tetapi sampai sekarang, “ini adalah bidang yang sangat muda,” katanya.