Dokter
5 Hal Yang Sekarang Kita Ketahui Tentang Mikrobioma Usus

5 Hal Yang Sekarang Kita Ketahui Tentang Mikrobioma Usus

5 Hal Yang Sekarang Kita Ketahui Tentang Mikrobioma UsusAda banyak hal yang telah kita pelajari tentang mikrobioma usus, beberapa di antaranya telah menghasilkan penemuan-penemuan baru tentang kesehatan manusia.

5 Hal Yang Sekarang Kita Ketahui Tentang Mikrobioma Usus

hospitalmicrobiome – Dekade terakhir telah melihat kemajuan besar dalam teknologi analisis mikrobioma usus, dipimpin oleh pendiri Microba, Profesor Phil Hugenholtz dan Gene Tyson, yang mampu membuat analisis mikrobioma terkemuka dunia tersedia untuk masyarakat umum, di sini di Australia. Melalui teknologi ini, para ilmuwan membangun semakin banyak bukti yang menunjukkan hubungan antara mikroorganisme di usus kita dan berbagai kondisi kesehatan. Saat kami terus menyelidiki area yang menarik ini, kami menemukan lebih banyak tentang mikrobioma usus setiap hari, termasuk beberapa fakta menarik yang mungkin belum pernah Anda dengar!

Baca Juga : Peta Studi Microbiome Bagaimana Bakteri Menyebar di Rumah Sakit New Chicago Selama Setahun 

1. Dengan siapa Anda tinggal membantu membentuk mikrobioma usus Anda

Kita mewarisi banyak hal dari orang tua kita, termasuk beberapa spesies inti bakteri yang umumnya ditemukan dalam mikrobioma usus manusia. Namun, tidak seperti warna mata atau golongan darah, faktor lingkungan berpotensi membentuk mikrobioma kita lebih dari gen kita. Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa mikrobioma usus dari orang yang tinggal bersama, tetapi individu yang tidak berkerabat, lebih mirip daripada orang berkerabat yang tinggal terpisah 1. Faktanya, mikrobioma orang tua dan anak-anak mereka atau pasangan saudara kandung yang hidup terpisah tidak lebih mirip dengan individu yang tidak berkerabat. Ini bisa jadi karena orang yang hidup bersama mungkin makan makanan yang sama, memiliki kebiasaan gaya hidup yang sama, atau terpapar mikroba lingkungan yang sama. Bersama-sama, ini menambah semakin banyak bukti bahwa lingkungan Anda – termasuk dengan siapa Anda tinggal – sebenarnya memiliki dampak yang lebih signifikan pada microbiome daripada genetika.

2. Beberapa bakteri lebih terpengaruh oleh antibiotik sementara yang lain lebih sensitif terhadap perubahan lingkungan hidup.

Sementara banyak penelitian berfokus pada dampak dari berbagai faktor gaya hidup pada mikrobioma usus, sebuah penelitian baru-baru ini 2 berusaha untuk menentukan faktor mana yang menentukan kegigihan mikrobioma usus. Secara keseluruhan, terlihat bahwa mikrobioma relatif stabil dengan strain bakteri dalam mikrobioma usus memiliki rata-rata 95% peluang untuk tetap ada 1 tahun kemudian. Seperti yang diharapkan, persistensi regangan terbukti lebih rendah pada anak-anak, yang masih mengembangkan mikrobioma uniknya, dan pada mereka yang telah terpapar antibiotik. Menariknya, penelitian ini menunjukkan bahwa spesies dalam filum Bacteroidota cenderung menunjukkan persistensi tertinggi dalam individu, keluarga, dan wilayah geografis, tetapi sangat sensitif terhadap intervensi antibiotik. Sebaliknya, spesies bakteri dalam filum Firmicutes cenderung kurang stabil dengan kegigihan mereka bergantung pada infeksi ulang terus-menerus dari sumber eksternal yang berarti bahwa mereka kemungkinan besar akan diubah oleh perubahan lingkungan hidup.

3. Obat resep umum (dan bukan hanya antibiotik) berdampak pada mikrobioma.

Sementara dampak penggunaan antibiotik pada mikrobioma usus telah mencuri perhatian, sekarang kita tahu bahwa obat lain yang biasa diresepkan juga dapat menimbulkan konsekuensi yang tidak diinginkan bagi komunitas mikroba ini. Studi metagenomik baru-baru ini menunjukkan bahwa selain antibiotik, inhibitor pompa proton (PPI), obat anti-diabetes, agen anti-inflamasi, dan obat pencahar memiliki dampak yang kuat pada struktur dan fungsi mikrobioma usus0 3,4 . Misalnya, penggunaan PPI dikaitkan dengan peningkatan spesies yang biasanya hanya ditemukan di mulut, serta penurunan mikroorganisme usus yang menguntungkan 3. Wawasan baru-baru ini menyoroti kebutuhan untuk mempertimbangkan tidak hanya bagaimana suatu obat akan memengaruhi kita, tetapi juga bagaimana obat itu akan memengaruhi mikrobioma usus kita. Jika Anda khawatir bahwa obat yang Anda minum mungkin berdampak negatif pada mikrobioma Anda, penting untuk membicarakan hal ini dengan ahli perawatan kesehatan yang meresepkan sebelum membuat perubahan apa pun pada rezim pengobatan Anda.

4. Spesies probiotik populer tidak umum di usus seperti yang Anda kira.

Spesies Bifidobacterium adalah bintang dari lorong probiotik mana pun, membuatnya tampak penting untuk mikrobioma yang sehat. Namun pada kenyataannya, tidak ada spesies bakteri tertentu yang penting bagi kesehatan dan tidak satu pun dari 4500 spesies yang diidentifikasi oleh Microba ditemukan pada setiap orang. Spesies Bifidobacterium ditemukan pada tingkat tinggi di usus bayi yang disusui tetapi cenderung menurun jumlahnya saat kita berusia 5 tahun dengan sekitar 1 dari 4 sampel dalam database Microba sendiri yang tidak mengandung tingkat Bifidobacterium yang terdeteksi. Jadi, jangan khawatir jika Anda tidak melihat bakteri ini dalam laporan mikrobioma Insight™ Anda , ada banyak mikroba bermanfaat lainnya yang melakukan fungsi serupa untuk dicari!

5. Mikrobioma usus Anda dapat memengaruhi cara Anda merespons diet tertentu.

Diet Mediterania telah lama dipuji karena manfaat kesehatannya. Studi terbaru mengungkapkan bahwa diet ini tinggi buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan dan minyak zaitun serta rendah daging merah dan biji-bijian olahan terkait dengan peningkatan metabolisme dan kesehatan kardiovaskular melalui perubahan positif pada mikrobioma usus 6 . Misalnya, pola makan sehat ini dikaitkan dengan peningkatan fungsi mikroba yang bermanfaat, seperti produksi asam lemak rantai pendek. Menariknya, efek ini paling kuat pada orang yang memiliki kelimpahan lebih rendah dari spesies yang disebut Prevotella copri (P. copri) 7 , menunjukkan bahwa mikrobioma dasar Anda memengaruhi cara Anda merespons diet tertentu. Hal ini didukung oleh penelitian lain, yang menemukan bahwa mikrobioma dasar seseorang dapat memprediksi bagaimana mereka akan merespons program penurunan berat badan selama enam bulan 8 . Bersama-sama, pekerjaan ini memberikan dasar untuk penelitian di masa depan yang dapat membantu kita memahami bagaimana analisis mikrobioma usus dapat membantu memandu pola diet yang dipersonalisasi.

Ringkasan

Kemajuan dalam teknologi pengurutan mikrobioma telah memungkinkan ledakan penelitian yang membantu kita memahami bagaimana mikrobioma memengaruhi kesehatan kita, tetapi juga bagaimana pola makan, gaya hidup, pengobatan, dan penggunaan suplemen kita memengaruhi mikrobioma kita. Microba terus menyelidiki wawasan yang muncul ini, dan meskipun banyak yang telah kita pelajari dalam dekade terakhir, masih banyak lagi yang harus diungkap.