Informasi

Penelitian Tentang Seberapa Pentingkah Mikroorganisme?

Penelitian Tentang Seberapa Pentingkah Mikroorganisme? – Mikroba adalah bagian integral dan esensial dari jaring kehidupan. Mereka melakukan berbagai fungsi ekologis yang penting, mulai dari mendaur ulang bahan organik hingga membantu siklus karbon dan nitrogen.

Penelitian Tentang Seberapa Pentingkah Mikroorganisme?

hospitalmicrobiome – Artikel ini akan membahas pentingnya mereka bagi alam dan industri manusia dan masyarakat serta aplikasinya di beberapa industri utama.

Baca juga : Kehidupan Ekologi Mikroba Yang Sangat Beragam

Manusia dan mikroba: Sejarah singkat

Melansir news-medical, Penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme patogen telah menjadi pembunuh utama sepanjang sejarah. Kelangsungan hidup spesies kita yang berkelanjutan telah menjadi sumber daya tarik bagi orang-orang sejak zaman prasejarah. Selama ribuan tahun, dokter dan ilmuwan telah berjuang untuk lebih memahami penyakit telah menyebabkan banyak perawatan, beberapa sayangnya tidak seefektif yang lain. Domestikasi hewan untuk sumber makanan juga membawa masalah tambahan, dengan patogen melompat dari hewan ke inang manusia.

Manusia telah memiliki hubungan intim dengan mikroba sepanjang sejarah, menggunakannya untuk banyak tujuan penting. Industri makanan terutama telah lama menggunakan mikroba, dan selama beberapa abad terakhir mereka telah digunakan dalam ilmu kehidupan dan industri medis, industri energi, pengolahan limbah, dan banyak lagi industri lainnya.

Mikrobiologi, studi tentang mikroba, telah ada sejak awal abad ke-17 dengan penemuan mikroskop. Karya-karya sebelumnya seperti teori penyakit menular pada abad ke-16 , yang dikemukakan oleh Girolamo Fracastoro, membuka jalan bagi bidang tersebut. Studi modern telah mengungkapkan rincian lebih lanjut tentang struktur dan penggunaan mikroorganisme seperti virus, bakteri, jamur, dan plasmodia.

Ribuan produk industri penting berasal dari mikroba termasuk actinomycetes, bakteri, dan jamur. Lebih banyak produk yang dibuat oleh ahli mikrobiologi memasuki pasar setiap tahun.

Mikroorganisme di alam

Mikroorganisme memainkan peran intrinsik di hampir setiap siklus alam. Ditemukan di sebagian besar lingkungan, dari perairan hingga darat, udara, di dalam tubuh manusia, dan bahkan di lingkungan ekstrem seperti ventilasi hidrotermal dan gunung berapi, mikroorganisme merupakan bagian penting dari jaring kehidupan.

Mikroba membantu memecah bahan organik dari tumbuhan, hewan, dan mikroba lainnya. Mereka terlibat dengan siklus nitrogen dan karbon. Mikroorganisme membantu menghasilkan oksigen dan karbon dioksida, serta memperbaiki nitrogen atmosfer menjadi bentuk yang dapat digunakan untuk banyak organisme. Mereka juga membantu hewan menelan makanan dengan menjadi bagian dari mikrobioma usus. Beberapa spesies mikroba bersimbiosis di alam. Diperkirakan jumlah total bakteri dan archaea di Bumi berada di kisaran 10 30 .

Mikroba dan penemuan obat

Mikroorganisme menyebabkan berbagai penyakit pada manusia, tumbuhan, hewan, dan bahkan ada strain mikroba (seperti bakteriofag) yang bersifat patogen bagi mikroorganisme lain. Kemajuan awal di bidang kedokteran yang memanfaatkan mikroba antara lain penemuan penisilin dan pengembangan antibiotik pada awal abad ke- 20 dan penemuan vaksin yang efektif melawan cacar pada abad ke- 19.

Mikroba digunakan dalam berbagai studi penemuan obat saat ini. Pada tahun 1991, setengah dari obat-obatan yang ada di pasaran adalah produk alami atau turunannya. Pada tahun 1997, 42% dari obat-obatan terlaris diperoleh dari sumber alami. Saat ini, ratusan ribu metabolit sekunder telah diidentifikasi, dan ini digunakan secara luas dalam industri farmasi. Antivirus, antibiotik, dan antijamur biasanya digunakan dalam pengaturan perawatan kesehatan di seluruh dunia.

Resistensi terhadap obat telah berkembang dalam beberapa dekade terakhir, terutama resistensi antibiotik. Ini menghadirkan beberapa tantangan dalam penemuan obat, tetapi obat desainer baru memasuki pasar yang memungkinkan dokter untuk mengobati dan menyembuhkan penyakit mematikan yang semakin sulit diatasi melalui cara yang ada.

Mikroba dalam industri makanan

Sejarah penggunaan mikroba dalam industri makanan dimulai dari jaman dahulu. Banyak produk makanan termasuk roti, yogurt, keju, kombucha, daging yang diawetkan dan diawetkan, dan minuman beralkohol memanfaatkan mikroba dan reaksi kimianya. Mikroba juga memainkan peran penting dalam usus sebagai bagian dari mikrobioma, yang telah mendorong teknik untuk meningkatkan desain makanan ramah mikrobioma.

Teknik untuk mencegah kontaminasi oleh bakteri patogen meningkatkan keamanan pangan, desain, kualitas, dan umur simpan. Kemasan makanan antimikroba adalah teknologi yang relatif baru dikembangkan dalam industri makanan. Penelitian tentang mikroba dan perlindungan terhadap bahayanya bagi kesehatan manusia adalah sangat penting bagi industri makanan bernilai miliaran dolar.

Pengolahan limbah dan perbaikan lingkungan

Mikroba memecah dan memakan kotoran manusia. Mereka telah digunakan dalam pengolahan limbah dan air limbah selama beberapa abad terakhir, dengan aplikasi yang semakin canggih meningkatkan sanitasi dan kesehatan untuk miliaran orang di seluruh dunia. Bakteri aerob dan anaerob umumnya dimanfaatkan oleh industri limbah.

Penelitian selama beberapa dekade terakhir juga telah menyediakan aplikasi mikroba untuk membersihkan polusi dan membuang sampah plastik, dua masalah paling kritis yang dihadapi masyarakat modern. Sistem mikroba yang membantu mengurangi emisi karbon juga telah dieksplorasi secara ekstensif.

Mikroba dan pertanian

Pertanian mengambil keuntungan dari siklus alami dan perilaku tumbuhan dan hewan. Mikroba telah memainkan peran penting dalam sejarah pertanian dan pertanian. Mereka adalah sumber perhatian utama bagi petani dan ilmuwan pertanian karena penyakit umum seperti busuk hitam, busuk lunak bakteri, bercak daun bakteri, hawar, dan berbagai infeksi jamur dan virus yang mempengaruhi tanaman di seluruh dunia. Banyak perawatan dan strategi remediasi telah dikembangkan selama bertahun-tahun.

Perkembangan penting baru-baru ini di bidang pertanian adalah modifikasi genetik. Teknik modifikasi genetik menggunakan mikroba untuk mengamplifikasi gen yang menguntungkan. Munculnya modifikasi genetik, meskipun kontroversial, menawarkan kemungkinan tanaman dan galur tahan penyakit yang menunjukkan respons yang lebih kuat terhadap perubahan iklim. Mikroba secara intrinsik terkait dengan masa depan pertanian berkelanjutan.

Masa depan

Banyak teknologi inovatif yang memanfaatkan mikroba saat ini. Mereka saat ini sedang dieksplorasi untuk konstruksi, bioremediasi, keamanan dan pembangkitan energi, dan banyak lagi. Masa depan hubungan kita dengan organisme yang penting secara industri ini kemungkinan akan sama rumit dan menariknya dengan sejarah panjang kita dengan mikroorganisme.