Informasi

Rumah Sakit U. of I. : Insight Hospital & Medical Center Chicago

Rumah Sakit U. of I. : Insight Hospital & Medical Center Chicago – Ketika Mercy Hospital & Medical Center berhenti menerima ambulans Chicago Fire Department awal tahun ini, itu berarti berkurangnya satu outlet untuk perawatan darurat di Near South Side – dan itu berarti meluapnya ambulans yang menuju ke University of Illinois Hospital di Near West Side kota.

Rumah Sakit U. of I. : Insight Hospital & Medical Center Chicago

hospitalmicrobiome – Sejak Februari, jumlah ambulans yang pergi ke Rumah Sakit U. of I. setiap bulan telah berlipat ganda menjadi lebih dari 700 beberapa bulan, menurut data kota yang diperoleh Tribune melalui permintaan Undang-Undang Kebebasan Informasi. Waktu tunggu di ruang gawat darurat yang sibuk secara rutin memakan waktu enam hingga 12 jam, membuat pasien yang datang dengan gejala seperti nyeri dada, diare dan muntah mendekam, kata perawat. Ambulans terkadang berbaris di luar rumah sakit, menunggu untuk membawa pasien.

Mengutip chicagotribune, “Kami diborgol. Kami tidak memiliki kemampuan untuk memberikan martabat atau perawatan kepada orang-orang ini,” kata Paul Pater, perawat ruang gawat darurat di Rumah Sakit U. of I.. Masalah kepegawaian dan lonjakan perawatan medis yang dibutuhkan oleh pasien yang menunda kunjungan dokter selama pandemi COVID-19 menekan U. of I. Hospital’s ER, kata perawat. Tetapi pekerja medis dan pemimpin lokal mengatakan situasinya juga menunjukkan bahaya pengurangan di rumah sakit komunitas seperti Mercy.

Baca juga : Rumah Sakit Chicago Menolak Untuk Memberikan Pengobatan Ivermectin

Mercy Hospital & Medical Center Bronzeville – yang mengubah kepemilikan awal tahun ini dan sekarang disebut Insight Hospital & Medical Center Chicago – sedang meningkatkan untuk mengambil ambulans Pemadam Kebakaran lagi “dalam waktu dekat,” pemilik barunya, Insight Chicago, mengatakan dalam sebuah penyataan. Sudah memiliki cukup dokter untuk mulai menyambut ambulans tetapi bergulat dengan kekurangan perawat nasional, kata Insight.

Sementara itu, Rumah Sakit U. of I. melakukan yang terbaik yang dapat dilakukan dalam situasi yang menantang, kata Dr. Lauren Smith, direktur operasi departemen darurat rumah sakit. Dia mengatakan pasien yang paling sakit akan segera dirawat dan menunggu 12 jam atau lebih adalah “pencilan.” Semua pasien diprioritaskan segera setelah kedatangan untuk melihat siapa yang paling membutuhkan bantuan.

Peningkatan ambulans setelah Mercy berhenti menerimanya bukanlah hal yang tidak terduga, katanya. “Ketika Anda mengambil perawatan kesehatan dari masyarakat, pasien masih ada sehingga mereka masih membutuhkan perawatan,” kata Smith. Tantangan yang dihadapi Rumah Sakit U. of I. “belum berdampak signifikan terhadap perawatan pasien,” kata Michael Zenn, CEO Rumah Sakit & Klinik Universitas Illinois, dalam sebuah pernyataan.

Lonjakan ambulans, dan dampaknya pada U. of I. Hospital’s ER, seharusnya tidak mengejutkan siapa pun, kata para pendukung dan pemimpin komunitas. Ini persis seperti hal yang terjadi ketika rumah sakit komunitas, seperti Mercy, menutup pintu mereka atau mengurangi layanan – kejadian yang semakin umum di Illinois, terutama di komunitas kulit coklat dan kulit hitam, kata Deborah Harris, mantan direktur eksekutif Action Now Institute, yang bekerja untuk memberdayakan keluarga kulit hitam di sisi Barat dan Selatan kota.

”Sekarang Anda memiliki sistem yang tidak seimbang di rumah sakit lain di mana sumber daya tidak sesuai dengan tugas untuk mengambil apa yang telah Anda dorong ke pundak mereka,” kata Harris. “Di mana rasa hormat terhadap kehidupan manusia?”

Awalnya, Rumah Sakit Mercy seharusnya ditutup seluruhnya , setelah lebih dari 150 tahun di Near South Side. Ketika penutupan diumumkan pada Juli 2020, fasilitas itu dimiliki oleh raksasa sistem rumah sakit Trinity Health. Para pemimpin masyarakat dan kelompok advokasi dikerahkan untuk memprotes usulan penutupan tersebut . Mereka mengatakan itu akan membuat komunitas yang sebagian besar berkulit coklat dan hitam tanpa akses ke perawatan kesehatan yang sangat dibutuhkan.

Di tengah kontroversi, Mercy berhenti menerima ambulans Pemadam Kebakaran, setelah bertahun-tahun kebingungan apakah itu memiliki UGD tingkat dasar atau UGD tingkat komprehensif. Departemen Pemadam Kebakaran Chicago membawa pasien ke UGD komprehensif tetapi bukan UGD dasar.

Mercy mengatakan kepada negara bagian, mulai tahun 2018, bahwa ia memiliki UGD tingkat dasar. Tetapi rumah sakit mengatakan kepada Layanan Medis Darurat bahwa itu masih UGD yang komprehensif pada tahun 2019, kata juru bicara Departemen Kesehatan Masyarakat Illinois Melaney Arnold dalam email. Departemen Kesehatan negara bagian melihat perbedaan itu awal tahun ini, dan meminta rumah sakit untuk membereskannya, katanya. Mercy secara resmi ditunjuk sebagai UGD tingkat dasar dan berhenti mendapatkan ambulans Pemadam Kebakaran.

Beberapa bulan setelah Mercy berhenti menerima ambulans Pemadam Kebakaran, organisasi nirlaba Insight Chicago mengambil alih rumah sakit tersebut, pada 1 Juni, berjanji untuk mengoperasikan fasilitas tersebut sebagai rumah sakit dengan layanan lengkap dengan UGD yang komprehensif. Tapi sampai Insight mulai menerima ambulans pemadam kebakaran, pasien yang menelepon 911 di Bronzeville dibawa ke rumah sakit lain, termasuk Rumah Sakit U. of I..

Meskipun Pusat Medis Universitas Rush, Stroger, dan rumah sakit U. of I. semuanya berada dalam jarak beberapa blok satu sama lain, Rumah Sakit U. of I. secara teknis adalah yang paling dekat dari ketiganya dengan area yang dilayani oleh Mercy. Rumah Sakit U. of I. terkadang mendapatkan 10 ambulans selama shift malam yang sibuk sebelum Mercy berhenti menerima ambulans, kata Debreshia Anderson, perawat departemen darurat dan pengurus serikat untuk Illinois Nurses Association.

Sekarang, rumah sakit kadang-kadang mendapatkan empat atau lima jam, katanya. “Suatu hari kami menjalankan 67 ambulans,” selama satu shift jam 11 pagi hingga 11 malam, katanya. “Ambulans tidak akan berhenti datang. Saya berpikir mengapa mereka tidak pergi saja ke Rush (University Medical Center)?”

Bimbingan dari Konsorsium Direktur Medis EMS Wilayah 11, yang mengawasi layanan medis darurat di Chicago, mengharuskan pasien dibawa ke rumah sakit terdekat yang sesuai dengan kebutuhan medis pasien, kata Larry Langford, juru bicara Pemadam Kebakaran Chicago. Itu berarti bahwa beberapa pasien dapat dibawa ke rumah sakit yang sedikit lebih jauh, jika rumah sakit tersebut dapat memenuhi kebutuhan medis tertentu dengan lebih baik, seperti masalah jantung atau luka tembak. Namun, umumnya, sebagian besar cedera yang tidak mengancam jiwa pergi ke rumah sakit terdekat yang tersedia.

Itu berarti menunggu lebih lama untuk perawatan di Rumah Sakit U. of I., kata pekerja medis. Pasien dengan nyeri dada sering berakhir menunggu, kata Anderson. Mereka diberi EKG ketika mereka tiba untuk melihat apakah mereka mengalami serangan jantung, dan, jika tampaknya tidak, mereka sering dikirim kembali ke ruang tunggu. Tetapi pemeriksaan darah yang dilakukan kemudian terkadang menemukan bukti serangan jantung yang awalnya tidak muncul pada EKG, katanya.

Beberapa kali Anderson harus membersihkan pasien yang muntah atau diare saat duduk di ruang tunggu, katanya. Orang-orang yang terlalu sakit untuk duduk di kursi ruang tunggu ditempatkan di atas tandu dekat ruang perawat. Sekarang tidak jarang setengah lusin orang menunggu di tandu itu, katanya. “Kami memiliki banyak pasien yang sangat sakit, dan kami tidak memiliki cukup staf atau tempat tidur yang cukup,” katanya.

Daniel Culliver-Dodd, seorang teknisi medis darurat di UGD rumah sakit, menyebut situasinya kacau. “Tidak mungkin ini bisa dipertahankan,” kata Culliver-Dodd, yang juga merupakan kepala pelayan Serikat Pekerja Internasional Lokal 73 di UI Health. “Seseorang karena ini … menunggu di ruang tunggu akan mati atau terluka parah. Ambulans yang melimpah bukanlah satu-satunya alasan untuk cadangan di UGD.

UGD juga tertekan ketika tempat tidur terisi penuh di bagian lain rumah sakit. Ketika itu terjadi, pasien “naik” di unit gawat darurat, artinya mereka menunggu di tempat tidur di UGD sampai mereka bisa dirawat di rumah sakit. Ini adalah praktik umum di rumah sakit yang sibuk, tetapi memperburuk situasi di U. of I. Hospital’s ER, kata perawat.

Pencadangan dan menunggu UGD tidak baik untuk pasien atau perawat, kata Pater, yang merupakan co-chief union steward untuk Illinois Nurses Association di UI Health. “Pasien kami dapat dimengerti marah tentang itu,” katanya. “Sebagai perawat, kami ditempatkan di sana untuk meredakan kemarahan itu. Pater telah cuti kompensasi pekerja dari rumah sakit selama lebih dari sebulan, setelah seorang pasien yang dibawa dengan ambulans menendangnya ketika dia mencoba memberinya tes COVID-19, katanya. Dia sekarang membutuhkan operasi untuk mengatasi cedera yang menyakitkan. “Kami hanya kewalahan,” kata Pater.

Smith, dengan Rumah Sakit U. of I., mengatakan bahwa rumah sakit melakukan semua yang bisa dilakukan untuk mengatasi kondisi UGD, tetapi itu bukan perbaikan cepat. Rumah sakit bekerja untuk membuat pasien pulang lebih cepat ketika mereka siap untuk pulang, untuk membebaskan tempat tidur bagi pasien yang menunggu di UGD untuk dirawat semalaman. Dan itu menerima $65 juta dalam pendanaan negara sebagian untuk membuat unit keputusan klinis baru oleh UGD untuk menyaring dan menguji pasien yang masuk dengan cepat dan untuk meningkatkan UGD yang berusia 42 tahun.

Rumah sakit juga, kadang-kadang, melakukan bypass, yang berarti memberi tahu ambulans untuk membawa pasien baru ke tempat lain ketika sudah terlalu penuh. Tetapi di bawah aturan baru yang diterapkan selama pandemi, rumah sakit sekarang harus mendapatkan izin dari negara untuk melakukan bypass. Dan bahkan melakukan bypass ambulans lebih sering tidak akan memberikan kelegaan total, katanya. Hanya sekitar 20% pasien UGD yang datang dari ambulans, dan sisanya adalah walk-in.

Seperti banyak rumah sakit, U. of I. melihat banyak pasien yang menunda mendapatkan perawatan selama pandemi, sehingga kondisi mereka memburuk. Sekarang, orang-orang itu kembali, dan mereka lebih sakit dari biasanya.

“Ini adalah situasi yang menegangkan, saya mengerti, untuk perawat dan dokter serta teknisi kami, tetapi ini adalah situasi yang kami hadapi,” kata Smith. “Kami melihat beberapa konsekuensi dari COVID dan pasien tidak dirawat selama satu setengah tahun terakhir, dan sekarang mereka muncul dan mereka membutuhkan perawatan, jadi kami senang membantu mereka. Mayoritas pasien kami berjalan di pintu, jadi kami tidak bisa menolaknya.”

UGD rumah sakit di seluruh kota melihat lebih banyak pasien dan waktu tunggu yang lebih lama karena tekanan yang sama, katanya. Rumah Sakit U. of I. telah berusaha menambah staf, meskipun kekurangan perawat nasional, kata Zenn. Sejak Maret 2021, UI Health telah mempekerjakan 160 perawat tetap untuk mengisi posisi baru, katanya.

Perekrutan perawat-perawat itu adalah bagian dari perjanjian kontrak yang dicapai dengan Asosiasi Perawat Illinois, setelah para perawat melakukan pemogokan selama seminggu karena kesengsaraan kepegawaian pada September 2020.

Rumah sakit Chicago lainnya mungkin juga menghadapi dampak dari perubahan di Mercy — meskipun tidak sedramatis U. of I. Hospital. Rush mendapat 478 ambulans pada Juli, dibandingkan dengan 371 ambulans pada Agustus 2020, menurut data kota. Kantor Manajemen dan Komunikasi Darurat Kota Chicago tidak menanggapi permintaan data yang menunjukkan berapa banyak ambulans yang diterima Stroger.

Tetapi Stroger sekarang mendapatkan ambulans sebanyak sebelum pandemi, kata juru bicara Cook County Health Alexandra Normington, dalam sebuah email. University of Chicago Medical Center, yang berjarak sekitar 4,5 mil selatan Insight, juga mengalami peningkatan permintaan. Sulit untuk mengetahui apakah lalu lintas ambulans di rumah sakit tersebut karena Mercy, pandemi atau faktor lain, kata para pemimpin lembaga tersebut.

“Tetapi kehilangan atau penutupan satu organisasi – atau bahkan pemutusan layanan di rumah sakit – dapat semakin membebani sistem kesehatan kawasan yang sudah terbebani,” kata Tom Jackiewicz, presiden U. of C. Medical Center, dalam sebuah pernyataan.

Setiap kali sebuah rumah sakit menutup atau mengurangi layanan, itu menciptakan efek riak pada rumah sakit lain — dan Mercy sepertinya bukan rumah sakit Chicago terakhir yang mengancam akan menutup pintunya atau mengurangi layanannya, kata pemimpin rumah sakit dan masyarakat.

Banyak rumah sakit komunitas telah berjuang untuk bertahan hidup, di tengah perubahan dalam perawatan kesehatan. Mereka harus berjuang dengan pergeseran dari perawatan semalam demi perawatan rawat jalan, penggantian dari Medicaid yang tidak sesuai dengan biaya perawatan, dan institusi yang lebih besar menarik lebih banyak pasien mereka.

Rumah Sakit Westlake di Melrose Park dan MetroSouth Medical Center di Blue Island ditutup dalam beberapa tahun terakhir. Banyak rumah sakit komunitas Chicago yang tetap buka memiliki layanan terputus, seperti unit kebidanan dan pediatrik . “Semua rumah sakit yang telah ditutup sekarang memiliki basis pasien yang harus diserap oleh rumah sakit yang tersisa,” kata Smith. “Apakah mereka datang ke UIC atau Stroger atau Rush, setiap rumah sakit, saya pikir, mulai merasakan dampaknya sekarang.”

Rep. Lamont Robinson Jr., D-Chicago, yang mewakili area yang dilayani Insight, didorong agar Insight berharap untuk segera mendapatkan ambulans Pemadam Kebakaran lagi. Tapi dia khawatir pasien sekarang harus naik ambulans lebih lama ke rumah sakit seperti U. of I. untuk mendapatkan perawatan. Ini adalah bagian dari masalah yang lebih besar dari perawatan kesehatan yang tidak memadai di sisi Selatan dan Barat kota di mana banyak orang kulit hitam dan coklat tinggal, katanya.

Sangat penting untuk membantu rumah sakit komunitas yang sedang berjuang sekarang, sebelum mereka berakhir dalam situasi yang sama seperti yang dilakukan Mercy, yang selanjutnya berkontribusi pada ketidaksetaraan dalam perawatan kesehatan, katanya. “Kita perlu memastikan bahwa kita mendengar tangisan mereka lebih awal,” kata Robinson. “Semua jaring pengaman kami (rumah sakit) sedang berjuang.”