Informasi

Mungkinkah Black Death Sebenarnya Merupakan Virus Seperti Ebola?

Mungkinkah Black Death Sebenarnya Merupakan Virus Seperti Ebola?Hal-hal itu tampaknya berasal dari tikus. Setelah lebih dari 500 tahun, tikus mungkin lolos karena menyebabkan Black Death, wabah mengerikan yang merenggut hingga 60% populasi Eropa.

Mungkinkah Black Death Sebenarnya Merupakan Virus Seperti Ebola?

hospitalmicrobiome  – Di hampir setiap buku teks, Wabah Bubonic, yang disebarkan oleh tikus yang ditunggangi kutu, disebut sebagai biang keladi di balik kekacauan itu. Tetapi semakin banyak bukti menunjukkan bahwa virus mirip Ebola adalah penyebab sebenarnya dari Black Death dan wabah sporadis yang terjadi dalam 300 tahun berikutnya. Di garis depan teori ini ada dua peneliti dari University of Liverpool, Dr. Christopher Duncan dan Dr. Susan Scott. Mari kita lihat enam potongan kecil teka-teki ini.

Baca Juga : Apakah Sekarang Antibiotik Tidak Lagi Efektif?

1. Berasal dari manakah penyakit Black Death itu?

Wabah Bubonic disebabkan oleh bakteri Yersinia pestis. Banyak hewan pengerat, seperti tikus, membawa kutu yang terinfeksi dan pada gilirannya menjadi sakit. Hanya setelah hewan pengerat mati, kutu melompat ke manusia untuk camilan lezat baru. Jadi, dengan jutaan orang Eropa sekarat, kematian massal tikus juga diharapkan terjadi.

Namun, “tidak ada laporan dari waktu sejumlah besar tikus mati,” kata Dr Duncan. Di kota-kota besar seperti London di mana ribuan orang meninggal karena Wabah, hanya sejumlah kecil kerangka tikus yang ditemukan, yang “mencurigakan.” Jika Wabah memang penyebab Black Death maka Eropa harus dipenuhi dengan tulang tikus tua. Virus yang menyebar melalui kontak orang ke orang tidak akan meninggalkan produk sampingan dari tulang tikus.

2. Melebihi Batas Kecepatan

Dr. Duncan dan Dr. Scott berargumen bahwa tingkat kematian yang sangat tinggi yang melanda seluruh Eropa tidak dapat ditopang oleh wabah yang ditularkan melalui kutu. Black Death menyebar sekitar 30 mil setiap dua hingga tiga hari, menurut Duncan. Namun, Wabah Bubonic bergerak jauh lebih lambat dengan kecepatan hanya 100 yard per tahun. Matematika tidak cocok; kematian Hitam menyebar rata-rata 10 mil per hari sementara Wabah bergerak di bawah satu kaki per hari. Virus menular dari orang ke orang seperti Ebola akan dapat menyebar pada tingkat yang diamati.

3. Sedang dalam Masa Inkubasi

Black Death tidak hanya menyebar dengan cepat tetapi juga di area yang luas. Awalnya dianggap telah dimulai di Asia, agen yang memuakkan itu dibawa oleh pelaut Genoa ke Italia. Dari sana ia melakukan perjalanan melintasi benua Eropa dan ke Inggris. Lucunya, masa inkubasi (waktu yang dibutuhkan dari infeksi awal hingga timbulnya gejala) untuk Wabah sangat singkat sekitar dua hingga enam hari. Karena transportasi kurang efisien pada abad ke-14, dibutuhkan waktu lebih lama untuk menempuh jarak yang jauh. Karena itu, jika Wabah itu membuat orang sakit parah hanya dalam dua sampai enam hari, wabah itu seharusnya tidak menyebar sejauh itu.

Seseorang dengan Wabah tidak mungkin melakukan perjalanan terlalu jauh sebelum mengalami gejala yang melemahkan. Orang akan mati terlalu cepat dengan Wabah untuk penyakit menyebar ke jarak yang sangat jauh. Di sisi lain, masa inkubasi Ebola berkisar antara 2-21 hari. Ini berarti bahwa seseorang yang menyimpan virus mirip Ebola kemungkinan besar dapat melakukan perjalanan lebih lama daripada orang dengan Wabah dan menyebarkan penyakit lebih jauh sebelum menyerah pada virus.

4. Gejala Serupa

Laporan dari waktu wabah merinci gejala pada pasien wabah yang sebanding dengan yang disebabkan oleh virus demam berdarah. Beberapa demam berdarah menyebabkan pembuluh darah pecah di bawah kulit, menyebabkan bekas. Dalam teks-teks medis Inggris bekas merah serupa tercatat telah terlihat pada pasien dan dikenal sebagai “token Tuhan.”

Catatan lebih lanjut yang merinci penampilan organ dalam yang cair pada korban wabah juga berkorelasi dengan gejala yang ditemukan pada pasien hemoragik virus. Penentang teori virus mirip Ebola mencatat bahwa dalam catatan medis Italia yang andal terdapat deskripsi benjolan bubo yang khas. Perbedaan dalam catatan medis bukanlah akhir dari semua teori Ebola. Faktanya, perbedaan tersebut dapat menunjukkan bahwa “token Tuhan” yang ditemukan di Inggris berbeda dari bubo di Italia. Tunggu apa? Meskipun tampaknya sulit dipercaya, beberapa sejarawan dan ilmuwan berteori bahwa dua wabah terpisah terjadi di Italia dan Inggris pada waktu yang bersamaan.

6. Tikus Juga Mati

Di Inggris dan Eropa Utara tidak ada populasi tikus asli yang dapat tertular Wabah dan hidup. Dengan logika itu, Black Death seharusnya menyebabkan kematian massal tikus di wilayah tersebut. Selama 300 tahun setelah Black Death wabah kecil lainnya terjadi di seluruh Eropa. Inilah twistnya: jika mayoritas tikus asli mati di Inggris dan Eropa Utara maka Wabah Bubonic akan mengalami kesulitan “membangun” dirinya sendiri di antara wabah. Wabah akan membutuhkan populasi tikus yang besar. Dr.Duncan berpendapat bahwa virus demam berdarah dapat menurunkan populasi manusia di antara wabah, muncul kembali ketika kondisinya tepat.

Tentu saja, selalu ada dua sisi untuk setiap argumen. Mayoritas ilmuwan dan sejarawan masih setuju dengan teori bahwa Wabah Bubonic menyebabkan Black Death. Jejak DNA Yersinia pestis dalam pulpa gigi tiga mayat dari Prancis abad ke-14 menawarkan kasus yang kuat terhadap teori virus mirip Ebola. Catatan sejarah dari waktu yang merinci gejala bubonic di buku teks juga meragukan teori virus.

Teori virus mirip Ebola memiliki implikasi penting bagi dunia modern. Dengan kebersihan modern dan antibiotik, epidemi lain dari Bubonic Plague sangat tidak mungkin. Yayasan telah didirikan untuk mencegah epidemi Wabah Bubonic lainnya. Populasi tikus dapat dipantau untuk memadamkan siklus kutu tikus manusia yang merusak sejak awal. Wabah kecil yang terjadi secara sporadis di seluruh dunia ditangani sebelum menjadi terlalu besar. Sejak Black Death, umat manusia telah memperoleh kemampuan untuk mengendalikan Wabah.

Tapi epidemi virus hemoragik akan menjadi cerita lain. Umat ​​manusia tidak akan siap jika epidemi seperti Black Death yang disebabkan oleh demam berdarah terjadi hari ini. Berbeda dengan Wabah, pilihan pengobatan dan pencegahan terbatas tersedia untuk demam berdarah. Tidak ada vaksin dan tidak ada antibiotik. Wabah demam berdarah berlangsung agak spontan dengan sedikit atau tanpa peringatan. Jika teori virus mirip Ebola benar, maka dunia mungkin rentan terhadap epidemi besar lainnya.