Informasi

Laporan Kerjasama Penelitian Mikrobioma di Rumah Sakit USA

Laporan Kerjasama Penelitian Mikrobioma di Rumah Sakit USA – Jaringan Sains dan Inovasi Inggris UK-USA ‘Mengalahkan Superbug: Studi Mikrobioma Rumah Sakit untuk Mengatasi Resistensi Antimikroba’ diadakan pada 14 Oktober 2013 di Departemen Kesehatan Inggris, London.

Laporan Kerjasama Penelitian Mikrobioma di Rumah Sakit USA

hospitalmicrobiome – Lokakarya ini dirancang untuk mempromosikan kolaborasi AS-Inggris dalam studi mikrobioma rumah sakit untuk menambahkan segi baru pada pemahaman kolektif kita tentang resistensi antimikroba.

Melansir ncbi.nlm, Para peneliti berkumpul memperdebatkan pentingnya komunitas mikroba rumah sakit dalam penularan penyakit dan sebagai reservoir untuk gen resistensi antimikroba, dan mendiskusikan metodologi, hipotesis, dan prioritas. Sejumlah pendekatan pelengkap dieksplorasi, meskipun pentingnya mikrobioma lingkungan yang dibangun dalam penularan penyakit tidak diterima secara universal.Metode epidemiologi seluruh genom saat ini sedang dirintis di Inggris dan manfaat pindah ke analisis komunitas tidak selalu jelas bagi para perintis; namun, kemajuan pesat di bidang mikrobiologi lain menunjukkan kepada beberapa peneliti bahwa studi mikrobioma rumah sakit akan sangat bermanfaat bahkan dalam jangka pendek.

Baca juga : RS Chicago Menemukan Resistensi Bakteri Staphylococcus ! Ini Alasan Mengapa Harus Ada Penelitian Bakteri?

Studi kolaboratif akan menggabungkan kembali kekuatan yang berbeda untuk mengatasi masalah internasional resistensi antimikroba dan infeksi terkait rumah sakit dan perawatan kesehatan.Studi kolaboratif akan menggabungkan kembali kekuatan yang berbeda untuk mengatasi masalah internasional resistensi antimikroba dan infeksi terkait rumah sakit dan perawatan kesehatan.Studi kolaboratif akan menggabungkan kembali kekuatan yang berbeda untuk mengatasi masalah internasional resistensi antimikroba dan infeksi terkait rumah sakit dan perawatan kesehatan.

Resistensi antimikroba (AMR) merupakan tantangan global dan biaya NHS diperkirakan £ 1 miliar per tahun, mempengaruhi puluhan ribu nyawa. Kepemimpinan G8 di Inggris pada tahun 2013 menghasilkan pernyataan bersama dari para menteri sains G8 pada bulan Juni yang mengidentifikasi AMR sebagai prioritas utama . Strategi 5 tahun Departemen Kesehatan/DEFRA untuk mengatasi AMR bertepatan dengan publikasi Laporan Ancaman Resistensi Antibiotik oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Publikasi ini menetapkan cara bagi kedua negara untuk mengelola antibiotik yang ada dan mempercepat pengembangan kemoterapi antimikroba baru. Sementara itu, salah satu tempat paling penting untuk transmisi patogen resisten antimikroba adalah dalam pengaturan perawatan kesehatan. Sekitar 5% dari semua pasien yang dirawat di fasilitas medis akan didiagnosis dengan infeksi terkait rumah sakit. Infeksi ini menelan biaya sekitar 36-45 miliar dolar per tahun (dolar 2007) dan mengakibatkan sekitar 100.000 kematian.

Melalui UK Research Councils, Wellcome Trust dan National Institute for Health Research (NIHR), Inggris telah banyak berinvestasi dalam studi transmisi mikroba yang menimbulkan ancaman terbesar, yaitu Staphylococcus aureus (MRSA) yang resisten terhadap meticillin dan Clostridium difficile. Studi-studi ini sangat menonjol untuk penggunaan lanjutan dari sekuensing seluruh genom dalam pelayanan epidemiologi dan pengendalian infeksi.

Kemajuan yang sama dalam teknologi sekuensing yang memungkinkan epidemiologi seluruh genom juga memungkinkan penggunaan karakterisasi komunitas mikroba terbuka secara filogenetik dan deteksi molekuler throughput tinggi dari gen resistensi antimikroba, yang mewakili pendekatan ortogonal terhadap ekologi mikroba rumah sakit. Proyek Mikrobioma Rumah Sakit, yang dipimpin dari Universitas Chicago, Institut Penelitian Angkatan Darat Walter Reed dan Universitas Layanan Berseragam Ilmu Kesehatan, menyatukan teknologi ini dalam pendekatan ekologi komunitas ke rumah sakit, yang kurang terhubung langsung dengan infeksi yang didiagnosis secara individual dan infeksi mereka. kontrol.

Pendekatan ini merupakan penyimpangan yang signifikan dari strategi seluruh genom yang ada, yang secara sensitif memeriksa isolat bakteri atau virus klinis dan lingkungan yang dikultur yang menghadirkan minat khusus dan umumnya mengancam wabah nosokomial. Studi mikrobioma memberikan pengurangan karakterisasi galur individu sambil merangkul keragaman filogenetik yang lebih luas dari setiap sampel.

Studi mikrobioma di rumah sakit berusaha untuk mengkarakterisasi bakteri yang meningkatkan kesehatan dan penyebab penyakit di lingkungan rumah sakit, untuk memahami konsekuensi pembersihan, ventilasi, sterilisasi, dan penggunaan antibiotik profilaksis pada mikrobioma. Komunitas organisme di dalam rumah sakit penting karena beberapa alasan. Pertama, gen yang memberikan resistensi antibiotik berada di organisme non-patogen bahkan di lingkungan abiotik yang paling tidak mungkin ; tentunya hal ini juga berlaku di lingkungan rumah sakit.

Gen-gen ini dapat ditransfer ke patogen, sehingga menghasilkan organisme patogen baru yang resisten terhadap obat. Kedua, resistensi kolonisasi adalah milik sebagian besar komunitas mikroba; mekanismenya perlahan-lahan dijelaskan dengan lebih baik resistensi kolonisasi mikrobioma rumah sakit – utuh, terganggu atau direkayasa – mungkin memiliki peran dalam pengendalian infeksi. Praktik pembersihan rumah sakit saat ini dan perawatan antibiotik tidak mempertimbangkan mikrobioma, tetapi berkonsentrasi pada pengendalian mikroorganisme target.

Gangguan atau ablasi ekologi mikroba rumah sakit melalui intervensi tersebut dapat mengurangi kompetisi yang dialami oleh organisme patogen dan mengakibatkan peningkatan proliferasi dan kapasitasnya untuk menyebabkan penyakit. Akhirnya, promosi kesehatan, atau efek probiotik dari organisme tertentu dan kombinasi organisme dicirikan dengan baik di lingkungan tertentu, seperti usus. Memang, obesitas telah terbukti berkorelasi dengan varian tertentu dari usus microbiome. Pengaruh mikrobioma pada kesehatan gedung rumah sakit dan pasiennya saat ini belum dipelajari dan berpotensi signifikan.

Komponen lapangan terbesar dari Proyek Mikrobioma Rumah Sakit (HMP) dirancang untuk mengkarakterisasi komposisi taksonomi komunitas mikroba yang berhubungan dengan permukaan, udara, air, dan manusia di Pusat Perawatan dan Penemuan Universitas Chicago (CCD). Lokakarya HMP Pertama (7-8 Juni 2012) mengeksplorasi strategi dan pendekatan pengambilan sampel awal untuk membangun pengukuran sains, dan mengarah pada pengembangan proposal lengkap ke Yayasan Alfred P. Sloan, dan pendirian Rumah Sakit Konsorsium Mikrobioma. Workshop HMP ke-2 (15 Januari 2013 diadakan segera sebelum dimulainya pengambilan sampel di CCD dan bertanggung jawab atas perubahan menit terakhir pada desain sampel dan penanganan sampel, serta berbagai aspek lain dari pelaksanaan proyek.

Di sini kami menyajikan diskusi dan kesimpulan dari lokakarya UK-USA UK Science and Innovation Network ‘Mengalahkan Superbug: Studi Mikrobioma Rumah Sakit untuk mengatasi Resistensi Antimikroba’, yang diadakan pada 14 Oktober 2013 di Departemen Kesehatan Inggris, London. Ini membawa keahlian dari Proyek Mikrobioma Rumah Sakit di AS ke Inggris, melalui dukungan dari Kantor Luar Negeri dan Persemakmuran Inggris, untuk berinteraksi dengan para ahli tentang AMR, penularan patogen, ilmu bangunan, kesehatan masyarakat, dll.

Dan untuk menentukan apa penelitian Inggris kelompok dapat berkontribusi pada lingkungan binaan dan penelitian mikrobioma terkait manusia? Ini juga merupakan kesempatan yang sangat baik untuk mengidentifikasi keprihatinan kritis dan saran yang berharga tentang bagaimana berbagai kelompok penelitian yang terkait dengan pemberantasan infeksi nosokomial dapat diintegrasikan dengan lebih baik. Akhirnya,agenda lokakarya disusun untuk memfasilitasi waktu diskusi yang maksimal mengenai nilai penelitian mikrobioma di lingkungan rumah sakit.

Pertemuan berlangsung selama satu hari, dan agenda terdiri dari 9 presentasi singkat tentang masalah, pengalaman AS, portofolio penelitian Inggris, dan peluang pendanaan. Ini diikuti dengan diskusi ekstensif tentang peluang pendanaan dan nilai melakukan penelitian ini di Inggris, dan diskusi ekstensif tentang nilai agenda penelitian ini, dan masalah potensial yang harus dipertimbangkan oleh proyek tersebut dan peluang pendanaan.

Ini diikuti dengan diskusi ekstensif tentang peluang pendanaan dan nilai melakukan penelitian ini di Inggris, dan diskusi ekstensif tentang nilai agenda penelitian ini, dan masalah potensial yang harus dipertimbangkan oleh proyek tersebut.dan peluang pendanaan. Ini diikuti dengan diskusi ekstensif tentang peluang pendanaan dan nilai melakukan penelitian ini di Inggris, dan diskusi ekstensif tentang nilai agenda penelitian ini, dan masalah potensial yang harus dipertimbangkan oleh proyek tersebut.